Ditolak 10 Jalur Masuk PTN, Setelah Kuliah Baru Nyadar Belajar Nggak Harus Di Kampus – Terminal Mojok

Ditolak 10 Jalur Masuk PTN, Setelah Kuliah Baru Nyadar Belajar Nggak Harus Di Kampus

Artikel

Buat kalian yang sedih sedih karena tertolak SBMPTN, itu belum pahit-pahit amat kok. Sebelumnya, ini bukan artikel penuh motivasi ya teman-teman, bukan juga ajakan untuk malas belajar hehe. Saya pernah ditolak 10 jalur masuk PTN, dan sekarang sudah kuliah tapi kadang masih merasa menyesal juga tuh.

Jadi begini, saya bukan berada dilingkaran anak pemilik nilai yang gemilang di sekolah. Setelah lulus SMA memang ingin kuliah dengan pemikiran lulusan SMA bisa apa? Ya lulusan SMA buat saya masih mentah, belum jelas. Beda dengan SMK setidaknya dia belajar satu keahlian khusus dan lebih fokus dan mendalam.

Akhirnya saya putuskan mendaftar kuliah dan jalannya tidak semudah itu. Dari SNMPTN ditolak, ikut SBMPTN ditolak lagi. Cengeng sekali waktu itu saya nangis. Masih nggak nyerah, kelilinglah mulai dari Solo, Jogja dan Semarang. Waktu itu akrab banget dengan terminal dan stasiun, menginap sana-sini.

Di kamar saya tulis semua jalur dan PTN yang saya pilih hingga hari demi hari, bulan berganti bulan lagi. Siang hari saya tiduran dan melihat papan yang tertempel di dinding kamar, satu per satu tercoret lagi dan lagi. Hingga pilihan terakhir 2 PTN yang belum pengumuman.

Sudah mulai muak saya lepas papan itu dan membuangnya saja. Di hari pengumuman terakhir bulan Agustus, saya lupa. Tiba-tiba dapat telepon dari sepupu yang kebetulan sama mendaftar di kampus yang sama, saya diterima. Senang, ya senang plong gitu.

Baca Juga:  Beberapa Opsi Kalimat Anti Toxic Positivity Pengganti “Yok Bisa Yok”

Kebetulan saya di kampus belajar soal pendidikan dan segala kerumitannya. Hingga sekarang duduk di semester akhir. Sempat akhir-akhir ini merasa ingin menyerah, ya tahu sendiri semester akhir dengan segala drama perdosenan yang penuh penantian yang sering nggak pasti.

Pernah sesekali sedih banget, langsung gas pulang untuk mencharge energi, di jalan inget dulu pernah ditolak 10 kali cuma biar bisa merasakan kerumitan ini. Ya jangan nyerah dulu. Makin hari makin sadar, sebenarnya saya menyesal kuliah setelah berkuliah. Kalo mungkin dulu saya nggak kuliah, saya nggak mungkin bisa menyesal.

Di kampus saya pernah belajar tentang “belajar”. Yang sebenarnya belajar itu bisa di mana aja, nggak harus jalur-jalur formal kaya gini. Keluar dari minimarket lihat orang bagi-bagi nasi bungkus gratis di hari Jumat, saya juga belajar buat nggak lupa buat sedekah. Diceritain temen soal masalah hidupnya, saya bisa belajar buat ngambil pelajaran dari kejadian itu. Itu juga saya anggap belajar. Nggak cuma rumus-rumus dan teori.

Sekolah-sekolah itu emang penting tapi ya kadang lebih penting sekolah kehidupan. Saya pikir sebenarnya selama ini kita sekolah atau ngampus itu untuk membeli sebuah lingkungan. Lingkungan yang mendukung dan kadang juga memaksa kita buat belajar. Manusia emang kadang memang perlu dipaksa untuk jadi biasa hehe.

Kadang juga kepikiran nilai-nilai itu sekadar angka dan tulisan, apakah diri ini benar-benar memiliki nilai? Lha wong ujian masih nyontek, masih browsing, nulis makalah masih suka copas, sumbernya dapet dari mana nggak jelas. Lulus dari ketuntasan minimal iya, tapi bener-bener belajar nggak dari semua yang udah dipelajari ya belum tentu.

Baca Juga:  Belajar Kesetaraan lewat Karya Hayao Miyazaki

Pernah dapat petuah dari seseorang, kamu capek kuliah nggak apa-apa, kamu nggak ikhlas juga nggak apa-apa asal tanggung jawab. Iya bener juga, tanggung jawab sama orangtua yang udah kerja tiap hari biar aku bisa duduk bangku kuliah, tanggung jawab sama orangtua yang pengin lihat anaknya pakai toga lalu foto bersama digantung di dinding ruang tamu rumah.

Ya apapun yang sedang terjadi, hanya perlu di tempuh dan dijalani, kadang kita memang sering melakukan hal-hal yang tidak jadi keinginan kita. Ya walaupun keinginan kuliah dari awal datang dari diri ini sendiri, tapi ditengah jalannya kok gini ya. Setelah tahu lika-liku, kadang lelah, menyesal, waktu-waktu ini bisa buat produktif ke hal-hal yang saya pengin lakukan tapi belum bisa seratus persen.

Ya kudu sabar, nggak ada yang jelek dari belajar, sekolah, dan kuliah. Malah karena semua itu saya jadi tahu ke depan harus punya rencana apa dan harus ngapain. Kan kata pepatah pengalaman adalah guru terbaik dan bagiku penyesalan pun jadi pelajaran berharga.




Komentar

Comments are closed.