Dark Souls III, Game Paling Nggatheli Sepanjang Masa – Terminal Mojok

Dark Souls III, Game Paling Nggatheli Sepanjang Masa

Artikel

Avatar

Barangkali, bermain video gim tidak selalu soal kesenangan yang haha-hehe. Wujud kesenangan bisa bermacam-macam. Salah satunya adalah mempertemukan controller Xbox360 (ori) secara paksa dengan tembok. Saya pernah melakukan hal itu dua kali. Dan, itu semua terjadi hanya dalam kurun lima minggu, gara-gara Dark Souls III.

Waktu itu, saya sedang melawan salah satu boss yang bernama Pontiff Sulyvahn. Si jahanam itu punya serangan yang nggak masuk akal. Gerakannya cepat dan serangan yang dilancarkan bertubi-tubi seolah tidak memiliki cooldown. Satu serangan darinya akan memberi status stagger (mini-stun). Dua-tiga kali kena gasak boss sudah cukup untuk mengirim karakter kita kembali ke bonfire (checkpoint).

Masih ingat bermain klasik Contra dan game-game mesin arcade di berbagai pusat perbelanjaan? Di mana pencapaian Anda, sejauh apapun, sirna begitu saja ketika mati dan game over? Kurang lebih, pengalaman seperti itu yang didapatkan ketika bermain Dark Souls III, mahakarya dari developer favorit saya, FromSoftware.

Inti dari seri ini sebenarnya sederhana saja: kita diminta untuk pergi dari titik A ke titik B sambil menghabisi semua musuh. Mudah to? Iya, kalau ngomong atau nonton  video gameplay dari YouTube doang sih kelihatannya gampang.

Jujur, saya tidak akan menertawakan siapapun yang mati konyol di game ini. Monster remeh seperti seekor slime dan skeleton bisa dengan mudah mencincang darah kita sampai habis. Itu baru satu cara. Selain itu, Anda bisa dibanting naga, terbakar, dikeroyok, jatuh ke dalam lava, jatuh ke jurang, digiling perangkap, ditelan monster berbentuk peti harta karun, dan sebagainya, dan sebagainya.

Kalau Anda mati, berarti musuh yang sudah Anda bersihkan kembali hidup. Belum lagi Anda akan menjatuhkan semua Souls–untuk menaikkan level karakter—yang telah dikumpulkan dengan susah payah. Oleh karena itu, Anda tidak boleh meleng dari layar. Anda tidak boleh lengah barang sedikit pun ketika menghadapi ancaman paling sepele yang ada di wajah Anda.

Baca Juga:  Beberapa Hal Menyebalkan yang Pasti Pernah Dirasakan oleh Pemain FPL

Itu baru satu perkara saja. Bagaimana dengan final boss? Sulyvahn, sumber frustrasi saya, hanyalah salah satu dari 25 boss yang bakal kita hadapi sampai menamatkan Dark Souls III. Dan, hampir semuanya nggatheli. Sebut saja, Aldrich, Devourer of Gods, punya skill panah insta-kill; Nameless King, dan Midir memiliki bar darah supertebal yang menuntut konsentrasi selama satu jam penuh. Ingat, Dark Souls III mengenal istilah git gud: orang yang mainnya cupu nggak akan kemana-mana, Bosque.

Berarti game ini broken dong? Tidak, justru banyak reviewer game menyebut kalau game ini punya tingkat kesulitan yang adil. Setiap boss, misalnya, punya jeda animasi yang bisa dimanfaatkan untuk melancarkan serangan balik. Setiap monster punya gerakan khas dan bisa dimanfaatkan untuk mendapatkan keuntungan strategis. Setiap kematian akan membuat Anda bergumam, “Ah, berarti nanti saya bakal begini. Tidak begitu.” Kalah di Dark Souls III berarti belajar. Masalah sampai sejauh mana, semua tergantung pada mental Anda sendiri.

Buat saya pribadi, hal ini sangat memengaruhi mentalitas saya ketika bermain game online. Contohnya, saya berhenti menyalahkan orang lain ketika kekalahan menimpa saya di CS:GO dan Valorant. Sebab, ketika sedang berjuang menamatkan Dark Souls III, saya sadar bahwa satu-satunya yang bisa disalahkan atas nasib buruk adalah diri saya sendiri.

Cerita implisit dan multitafsir

Berbicara tentang game aksi modern seperti Dark Souls III tentu tidak lengkap apabila tidak membahas sisi cerita.

Anda akan berperan sebagai Ashen One. Misi Anda adalah menyalakan ulang fondasi peradaban para dewa, yang disebut dengan First Flame. Caranya dengan mengumpulkan Souls para Lord of Cinder—mereka yang pernah menyalakan ulang First Flame di masa lampau. Entitas super ini terdiri atas: Ludleth, Aldrich, Abyss Watchers, Yhorm, dan Twin Princess. Dengan mengalahkan mereka, Ashen One diharapkan untuk menjadi Lord of Cinder berikutnya.

Pelan tapi pasti, usaha Ashen One akan dihadapkan pada kenyataan pahit mengenai “The First Sin”. Usaha untuk menyalakan kembali First Flame hanyalah dalih para dewa untuk mempersekusi umat manusia. Mereka takut, Age of Fire, zaman keemasan para dewa, akan digantikan oleh zaman baru yang digawangi oleh manusia. Apakah Ashen One akan menjadi Lord of Cinder berikutnya atau akan membantu umat manusia melawan penindasan para dewa? Keputusannya ada di tangan Anda.

Baca Juga:  3 Film Indonesia Tahun 2000-an yang Menggugat Maskulinitas ala Generasi Baby Boomer

Akan tetapi, jangan harap game akan memberi cerita ini secara gamblang. Cerita akan menyebar dalam berbagai bentuk, mulai dari deskripsi item dan patung dan relief yang tersebar di tembok-tembok kastil Lothric. Untuk mencerna apa yang terjadi di dunia Dark Souls, Anda mesti menyatukan berbagai petunjuk, menjadikannya satu kesatuan puzzle yang lengkap.

Rene Hasse, melalui artikelnya yang berjudul “Romanticism and the art of Dark Souls III” menuliskan, “Hidetaka Miyazaki (kepala FromSoftware) sukses menorehkan reputasi di antara kritikus karena alur dibawa secara minimalis, bukan lewat teks maupun dialog, tapi melalui lingkungan dan desain dari gamenya itu sendiri.”

Vaatividya, YouTuber yang mendedikasikan dirinya untuk membedah cerita seri Souls, pernah mengatakan, “Buktinya tidak pernah valid. Dark Souls hanya memberi pilihan tentang apa yang ingin Anda percayai dan apa yang tidak.”

Dark Souls III adalah game yang menurut saya komplet. Cerita yang bagus, gameplay yang menantang, dan tidak bikin bosan. Tapi saran saya, kalau memang Anda adalah orang yang nggak punya kesabaran, jangan sekali-kali kepikiran main game ini.

Serius, jangan.

BACA JUGA Mitos dalam Game Mobile Legends yang Pernah Saya Percaya dan tulisan Nurfathi Robi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.