Ciri Khas Nama Sunda yang Unik dan Jadi Identitas Kebanggaan – Terminal Mojok

Ciri Khas Nama Sunda yang Unik dan Jadi Identitas Kebanggaan

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Setiap daerah pasti punya nama khas dalam penamaan anak atau orang. Contohnya, jika namanya Wayan kemungkinan besar ia orang Bali, atau jika namanya Rojali kemungkinan besar ia orang Betawi. Itulah uniknya suku-suku di Indonesia. Walaupun, ya, tidak dapat dimungkiri belakangan mulai jarang ada orang tua yang menggunakan nama dengan ciri khas kesukuan. Semoga ini nggak terjadi dengan nama Sunda yang punya ciri khas unik.

Suku Sunda memang merupakan salah satu suku yang juga memiliki ciri khas dalam penamaan orang. Dewasa ini, masih ada orang-orang seumuran saya atau di bawah umur saya yang menggunakan ciri khas nama Sunda. 

Meski kadang nama Sunda tercampur dengan nama dari bahasa lain, kebanyakan bahasa Arab, setidaknya ciri khasnya masih terasa. Biar lebih memahami, saya akan kasih tahu ciri-ciri nama khas Sunda yang masih bisa ditemukan hingga sekarang. 

#1 Nama Sunda biasanya diulang-ulang

Caranya mengetahui orang itu memiliki darah Sunda atau setidaknya tinggal di daerah Pasundan, paling gampang adalah dengan mengetahui namanya. Orang Sunda banyak yang namanya diulang-ulang. Iya, jadi nama belakangnya adalah versi lengkap atau tambahan dari nama depannya.

Beberapa orang yang saya kenal masih menggunakan nama khas seperti ini, nama depan dan belakang terdengar sama, diulang, kadang diberi tambahan. Contohnya, seperti Ikin Sodikin atau Dani Ramdani. Memang, beberapa keluarga Sunda belakangan ada yang tidak menggunakan nama seperti ini, tapi yang masih menggunakan juga terhitung lumayan. 

#2 Panggilan anak laki-laki itu Ujang, Asep/Encep, dan Aceng

Nama Sunda memang sudah sangat khas sekali, tapi ternyata panggilan khusus untuk anak laki-laki juga ada. Seperti panggilan “Tole” untuk anak laki-laki lebih muda atau “Kacong” dalam bahasa Madura. Nama Sunda juga memiliki panggilan khas, yakni “Ujang”, “Asep/Encep”, dan “Aceng”.

Usut punya usut, menurut informasi, nama panggilan tersebut ternyata memilih asal-usul dan penempatan dalam strata sosial. Panggilan “Ujang” dan “Asep/Encep” misalnya, dua panggilan untuk laki-laki yang lebih muda ini ada tingkatan strata sosial yang membedakan. Ujang adalah panggilan untuk rakyat jelata, sedangkan Asep/Encep untuk ningrat atau Bangsawan. Untuk Encep dan Aceng, biasanya digunakan untuk anak ulama atau pemuka agama. Macam Gus kalau di Jawa.

Nama Sunda tersebut kini melebur dengan penamaan dengan bahasa Arab. Unsur Sundanya masih ada, tapi ditambah dengan sentuhan bahasa Arab. Misalnya, Aceng Muhammad, Aceng Fikri, Aceng Miftah, dan lain-lain. Namun, bedanya nama-nama itu kini tak melulu memperlihatkan strata sosial dan posisi seorang anak pemuka agama. Siapa pun bisa punya nama Ujang, Asep, dan Aceng.

 #3 Terpengaruh Kerajaan Mataram Islam

Kita mungkin sama-sama tahu bahwa sebagian daerah Tatar Sunda pernah masuk dalam wilayah Kerajaan Mataram Islam di bawah kepemimpinan Sultan Agung. Pada masa kekuasaannya, Mataram Islam berhasil menguasai Jawa sampai mendekati Batavia. Oleh sebab itu, kini kita mengenal bahasa Sunda alus yang merupakan pengaruh dari Mataram Islam. 

Tak hanya sampai situ, imperialisme Mataram Islam dan Jawa yang terkenal dengan penggunaan bahasa yang sangat feodal sangat mempengaruhi panggilan nama, nama Encep salah satunya. Nama ini adalah pengaruh Mataram Islam. Pada dasarnya bahasa Sunda kasar itu menunjukkan bahwa bahasanya lebih egaliter, sebab tidak terpengaruh oleh Mataram Islam.

Maka bisa dikatakan juga, bahwa bahasa Sunda kasar seperti di Banten dan sekitarnya adalah bahasa yang paling mendekati leluhur karena tidak terpengaruh sama sekali dengan bahasa Jawa yang dibawa oleh pengaruh Imperialisme Mataram Islam di Tatar Sunda. 

Seiring perkembangan zaman, tidak bisa kita mungkiri, kadang-kadang nama khas bisa lama-lama tergerus. Selain kalah dengan budaya luar yang makin ramai di tengah kita, mulai dari timur sampai barat, ketidakwajiban untuk memberi nama khas kesukuan juga menjadi salah satu faktor mengapa nama khas kesukuan, dalam hal ini nama Sunda, makin tidak laku. 

Sumber gambar: RiyaniM via Wikimedia Commons.

BACA JUGA Eksistensi Gamang Pedagang Asongan di Tengah Demonstrasi dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
16


Komentar

Comments are closed.