Cara Menemukan Maling di Asrama dengan Ilmu Investigasi Sederhana

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

Langit-langit ruangan yang nggak terlalu besar itu menangkap semua ketegangan di dalamnya. Setelah ada salah satu anak asrama yang melapor kehilangan gawai ke pengurus asrama, seluruh penghuni asrama dikumpulkan dalam satu ruangan itu. Berkali-kali suara-suara keras terdengar di sana. “Cepat ngaku, siapa?” teriak salah satu kakak kelas yang jadi pengurus untuk membuktikan ada maling asrama ini. Tinjunya melayang ke tembok dekat salah satu muka teman saya.

Semua orang masih diam. Tetiba dari luar, pintu digebrak dengan keras, pengurus asrama lain masuk dan langsung menendang salah satu lemari kayu hingga bolong. “Ngaku anjing! Ngapain jauh-jauh sekolah ke sini kalau jadi maling!”. Situasi makin tegang. Nggak jelas siapa yang jadi pelaku, tapi kalau udah urusan maling ini, semua anak asrama pasti kena getahnya. Saya beberapa kali mengambil napas panjang, menenangkan diri.

Saya tahu, situasi tegang itu emang sengaja diciptakan sebagai semacam deteksi buat bikin pelaku seenggaknya kelihatan khawatir dan takut. Para pengurus asrama itu udah kayak polisi yang lagi cari mangsa waktu razia. Sepintar apa pun orang sembunyikan muka gugup dan takutnya, mereka sudah tahu gimiknya. Tentu itu berkat pengalaman. Sebab, nggak satu-dua kali ada maling di asrama dan pelakunya penghuni asrama sendiri.

Bukan hal aneh kalau ada penghuni asrama yang maling barang penghuni asrama lain. Sebab, ada beberapa yang emang telat dikirimi uang orang tuanya atau bahkan emang ada yang sengaja “dibuang” orang tuanya ke asrama biar mandiri. Nah, karena nggak bisa menunggu uang itu, akhirnya mau nggak mau mereka maling kalau ada kesempatan. Belum lagi banyak anak asrama yang teledor menyimpan barang. Jadilah sasaran empuk pencurian.

Sebelum acara marah-marah itu, korban memaparkan kronologis kejadiannya. Korban juga memaparkan secara detail jam berapa hilangnya, siapa aja yang ada di tempat kejadian, dan hal spesifik lain yang bisa membantu pencarian. Nah, orang-orang yang ada di tempat kejadian inilah yang kemudian jadi tersangka. Kalau sudah mengerucut gitu, biasanya semua anak asrama disuruh balik lagi berkegiatan seperti biasa. Orang-orang yang jadi tersangka itu diinterogasi lebih jauh.

Sebab saya bukan termasuk orang tersangka itu, saya nggak ikut interogasi. Beberapa hari setelah itu, saya cuma tahu tetiba si pelaku udah ditemuin dan diserahkan ke guru. Wah, gila emang. Saya penasaran, kok bisa itu orang ketemu? Buat memadamkan rasa penasaran itu, saya kemudian tanya salah satu teman yang ikut mengintrogasi. Dia akhirnya jelasin panjang-lebar prosesnya.

Teman saya bercerita, sebelum lanjut menginterogasi tersangka pelaku maling di asrama, si korban disuruh nyebutin satu nama yang paling dia curigai. Meski ragu, sebab takut pertemanan jadi hancur karena tuduhan itu, mau nggak mau korban harus sebutin biar kasusnya selesai. Setelah disebutin, tentu dong para tersangka itu mukanya makin beragam. Kalau sangkaan si korban benar, maka muka yang disangkakan pasti tegang banget. Tapi kalau salah, maka mimik muka dan gestur tubuh si pelaku asli bakal lebih tenang. Logis, kan?

Pada akhirnya, semua tersangka itu ditanya mendetail terkait apa saja yang mereka lakuin waktu kejadian. Ada siapa aja, lihat gawai si korban atau nggak, dan pertanyaan lainnya. Udah gitu mereka dibubarin. Nggak ada acara geledah-geledah ruang privasi anak asrama. Teman saya bercerita, setelah dicurigai, para tersangka diawasi ketat kalau ke mana-mana, meskipun nggak diikuti. Tapi, para pengurus asrama seenggaknya tahu ke mana mereka pergi. Setelah itu, bagian paling penting adalah menebak pikiran si pelaku.

Sebab waktu kejadian pencurian dan dikumpulkannya semua anak asrama nggak bertaut lama jarak waktunya, si pelaku pasti belum sempat apa-apa. Kecuali menyimpan barang curian di tempat aman. 

Gawai itu nggak mungkin langsung dipakai si pelaku, teman saya berpikir bahwa pasti gawainya akan dijual sesegera mungkin karena takut ketahuan. Itulah yang saya maksud dengan menebak pikiran si pelaku.

Lantas, ke mana lagi jual gawai cepat kalau nggak ke konter? Itu adalah langkah umum yang pasti bakal dilakuin orang kalau lagi gugup. Makanya, setelah tahu salah satu tersangka keluar dari madrasah beberapa jam, para pengurus asrama mulai melakukan investigasinya. Mencari foto muka si tersangka, foto gawai yang dicuri, dan tentu bawa si korban buat telusuri semua konter. Sebab si tersangka tadi cuma beberapa jam keluar dari madrasah, maka bisa dipastikan kalau dia nggak jual ke konter yang jauh.

Akhirnya ketemu, deh. Setelah beberapa kali datangi konter dan tanya-tanya dengan bukti yang ada, si pelaku ketahuan.

Mendengar cerita itu saya terkesima sekali. Setelah ikut bergelut di dunia pers, saya akhirnya tahu kalau denger cerita itu amat berarti buat saya. Pasalnya, dalam dunia pers dibutuhkan sekali ilmu investigasi yang simple begitu buat menemukan jawaban dari suatu perkara. 

Sebab, kasus yang besar juga pasti punya pola, dan menemukan pola itulah yang paling penting dari suatu investigasi. Pahami kronologi, hadirkan saksi, menebak pikiran pelaku, dan cari fakta di lapangan!

Pada akhirnya, hidup di asrama emang nggak cuma buat bikin saya hidup mandiri dan belajar agama lebih tekun. Hidup di asrama juga bikin saya bisa belajar psikologi buat pahami teman, belajar investigasi penelusuran maling di asrama, belajar mengatur uang biar cukup sampai kiriman berikutnya, dan banyak lagi. Maka, beruntunglah kamu yang “dibuang” ke asrama karena dinilai nakal.

BACA JUGA Pengalaman Nggak Enak Saat Kerja Jadi Marbot Masjid dan tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Baca Juga:  Biaya Kuliah Itu Mahal, Wajar dong Jika Fresh Graduate Menolak Tawaran Gaji 8 Juta

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.