Buat para Perokok, Apapun Alasannya, Plis Jangan Nyuruh Anak Kecil Beli Rokok – Terminal Mojok

Buat para Perokok, Apapun Alasannya, Plis Jangan Nyuruh Anak Kecil Beli Rokok

Artikel

Sebagai anak dari orang tua yang punya warung, kadang-kadang saya juga ikut melayani semisalnya masih sekadar jajanan, rokok atau yang sekiranya masih bisa saya hafal harganya. Biasanya sih anak kecil, bapak-bapak perokok yang beli rokok, dan anak muda yang beli mie instan atau sabun/sampo. Tapi, yang paling saya tidak saya sukai adalah ketika melayani anak kecil yang beli rokok.

Baiklah, sebelum saya dihujat oleh pada perokok, saya sendiri tidak anti rokok. Konteks yang saya bicarakan kali ini adalah anak kecil beli rokok, bukan rokoknya. Kalau saya anti rokok, saya pasti sudah melarang orang tua untuk jualan. Balik lagi soal anak kecil beli rokok, jujur saya risih. Ada dua kasus yang saya temukan saat anak kecil beli rokok. Pertama, yang disuruh oleh bapaknya. Kedua, beli rokok buat dirinya sendiri.

Saya bahas dari yang pertama, kenapa sih ada orang tua yang tega banget menyuruh anaknya sendiri untuk beli rokok? Oke, baiklah memang anakmu itu engkau yang biayai tapi tetap tidak etis. Lagipula itu kebutuhan anda, loh. Terserah kalau memang saat besar si anak memilih untuk merokok, tapi itu kan pilihan sendiri saat dewasa. Nggak etis, mending jalan sendiri beli.

Untuk kasus yang kedua, yakni anak kecil yang beli rokok untuk dihisap sendiri. Ya Allah, miris hati melihatnya. Itu uang yang dipakai untuk beli, belum tentu kan uang sendiri dan kemungkinan besar dari orang tua. Saya kok yakin anak-anak itu berbohong pada saat minta uang. Biarlah, mungkin kalian bilang saya hipokrit. Sok moralis, atau risih tapi kok malah tetap jual.

Baca Juga:  Kisi-kisi Menjadi Muda-mudi Overthinking Edisi Pandemi

Saya beritahukan baik-baik. Sebagai orang yang lemah dan hanya bisa memberikan nasihat lewat lisan, saya mencoba untuk mencegah atau bertanya dulu kepada si anak kecil. Kebanyakan mengaku beli untuk orang tua, terus saat sedang jalan untuk mengantar barang, eh taunya malah dihisap sendiri. Seringkali saya kasih tau, walaupun dengan ejekan canda seperti “Bandel lu ngerokok, gua bilangin ya,” si bocah malah cengengesan. Masa harus saya tabok? Kan anak orang, kasihan atuh.

Tentu, saya menulis ini memang berawal dari sekadar keresahan pribadi. Tapi, tahu tidak kalau angka perokok anak di Indonesia itu cukup mengerikan? Populasi anak-anak di Indonesia mencapai 30 persen dari total seluruh penduduk atau berjumlah sekitar 79,5 juta orang. Dari total tersebut ada sekitar 7,2 juta (9,1 persen) anak-anak yang mengonsumsi rokok. Nggak percaya? Baca ini beritanya.

Iya, mungkin boleh jadi rokok adalah salah satu penyumbang yang cukup besar untuk kas negara. Tapi, apakah itu bisa dijadikan alasan untuk anak-anak di bawah umur merokok? Nggak ada alasan apapun untuk pembenaran tindakan merokok di depan anak kecil. Seperti halnya alkohol yang merugikan badan, apakah patut anak kecil melihat itu? Lagi-lagi ini kembali ke diri sendiri.

Kita bisa mulai pelan-pelan, dimulai dari diri sendiri. Pasti bisa, yakin aja dulu. Kalau nggak yakin, sama nggak diiringi dengan usaha pasti nggak bakal sampai. Makanya, saya bilang mari kita mulai dari yakin. Karena dengan yakin, pasti bisa. Sisanya belakangan, kurang lebihnya begitu.

Baca Juga:  Mengamati Perilaku Penumpang Kereta Api

Pertama, jangan menyuruh anak beli rokok. Plis, jalan sendiri. Jangan malas, karena perkenalan anak dari rokok kebanyakan dimulai dari sini. Secara nggak langsung anak terus belajar dan tahu jenis-jenis rokok karena kita suruh beli rokok. Lagian, yang menghisap rokoknya kan diri sendiri, kenapa yang capek harus anaknya coba? Mending kalau dikasih jajan, ini malah nggak. Daripada buat rokok, mending buat anak itu duitnya. Hadehhh.

Kedua, jangan merokok depan anak. Alasannya selain jelek sebagai contoh dan bisa menjadi sumber ‘inspirasi’ anak untuk memulai merokok, adalah asap rokoknya itu bikin penyakit buat anak. Metabolisme anak kecil berbeda dengan orang dewasa, dan tentu saja kita juga tahu perokok pasif itu lebih bahaya daripada perokok aktif. Anda yang merokok, masa yang nanggung si anak? Nggak asik, plis jadi perokok yang asik.

Ketiga, kasih pendidikan tentang rokok kepada anak. Bolehlah Anda perokok, tapi tetap ada tanggung jawab jika punya anak. Kalau yang bukan orang tua, boleh dikasih tau ke adik. Rokok itu apa, bahayanya apa, enaknya apa, dan hal-hal tetek bengek tentang rokok. Bukan bermaksud mengajarkan, cuman agar si anak tahu dan mengerti kalau merokok sejak dini itu nggak baik. Jadi, saat dia merasa sudah sadar tahu bahwa rokok ini barang untuk orang-orang ‘dewasa’. Macam itu, laaa~

Baca Juga:  Nasi Berkatan Adalah Bahan Baku Terbaik untuk Dijadikan Nasi Goreng

BACA JUGA 5 Definisi Komunisme Menurut Orang Antikomunis di Indonesia dan tulisan Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.