Boleh Nggak, ‘Say No’ sama Motor Gede yang Bertransformasi Jadi Ojol

Sebagai seseorang yang tidak terlalu tinggi, saya kesulitan setiap menaiki motor gede. Terkadang untung dapat driver yang pengertian, tapi juga ada yang nggak peka.

Artikel

Avatar

Saya ingin mengawali tulisan ini dengan sebuah cerita dari dosen saya. Seorang peneliti dari luar negeri mengatakan sangat senang bisa tinggal dan berkunjung di Indonesia. Karena jika ingin keluar rumah, ia tidak perlu berjalan jauh menuju halte atau stasiun, cukup menunggu di depan rumahnya akan ada yang menjemputnya untuk mengantarkan ke lokasi tujuan. Begitupun jika lapar tinggal GoFood atau GrabFood saja, makanan sudah tersedia.

Kita memang tidak bisa berbohong kehadiran transportasi online berupa ojek online memang sangat membantu dan memudahkan mobilitas kita sebagai manusia. Terutama yang hidup di daerah perkotaan, saat kendaraan non-online seperti angkot sudah sangat susah ditemui. Mau menaiki TransJakarta membutuh waktu yang lama. Jadi solusinya adalah menggunakan ojol. Di mana pun posisi kita berada akan dijemput di titik penjemputan dan diantar sampai ke titik tujuan. Dalam mengggunakan ojol, terkadang menurut saya juga ada suka dukanya. Kadang dapat driver yang ramah, kadang dapat yang judes. Kadang dapat motor yang bagus, kadang dapat motor yang kaca spionnya saja tidak dipasang. Seperti halnya ketika menaiki motor gede yang telah bertransformasi menjadi ojol, menurut saya lebih banyak dukanya. Ada beberapa hal yang membuat saya tidak nyaman saat menaiki moge yang sudah bertransformasi jadi ojol. Di antaranya:

Satu: Susah Dinaikin

Sebagai seseorang yang tidak terlalu tinggi, saya merasakan kesulitan setiap menaiki moge. Terkadang untung dapat driver yang pengertian, “Sebentar, Mbak. Motornya saya miringkan dulu.” Namun, jika bertemu dengan driver yang tidak peka, saya akan kesulitan untuk menaiki motornya. Apalagi sebagai kaum perempuan yang lebih sering menggunakan gamis dan rok. Saya tidak bisa membayangkan, bagaimana jika yang naik adalah para ibu-ibu dan perempuan paruh baya.

Baca Juga:  Jual Beli Kredit Bukan Berarti Riba Lalu Haram

Dua: Space Tempat Duduk Sedikit

Sudah pada tahu, kan? Kalau space tempat duduk moge kecuali yang motor gede bebek itu, sangat kecil sekali dan juga lebih tinggi dari pada tempat duduk sang driver. Meskipun tidak semua moge seperti ini. Sudahlah susah naiknya, space-nya sedikit pula. Jika jarak tempuhnya jauh, alamak rasanya seperti apa naik apa gitu, bukan berasa naik motor. Untuk perempuan yang termasuk kategori ukhti-ukhti juga akan susah menaikinya. Mau geser ke belakang takut jatuh. Pantas saja ada teman saya yang berprinsip tidak mau menaiki ojol. Dan dengan sabar menaiki transportasi lainnya mungkin karena takut dapat motor gede.

Tiga: Pegal

Asli naik moge itu pegal karena ingin tetap menjaga jarak dengan sang driver, tapi juga tidak ingin terjatuh. Saya harus berpengangan di tempat duduk. Syukur-syukur jika ada tempat pegangan, kalau tidak berzikir saja sepanjang jalan agar tidak terjatuh.

Empat: Susah Turun

Susah turunnya. Sebagaimana yang sudah saya sebutkan di atas, motor gede itu sudah dinaiki susah pula diturunin. Mungkin bagi perempuan lainnya yang memakai jeans bisa tinggal melompat saja. Namun berbeda jika customer-nya menggunakan rok atau gamis. Alhasil setiap turun saya selalu meminta motornya dimiringkan.

Hal ini tentunya tidak bermaksud untuk mendisksriminasikan motor gede. Andai saja ada fiture yang bisa untuk mendeteksi atau melihat jenis kendaraan apa yang digunakan oleh driver ojol, kemudian jika tidak setuju dengan motornya boleh ngebatalin dan nggak berpengaruh sama bintang sang driver, pasti sudah saya lakukan.

Sebagaimana terkadang, plat motor yang diorder saja bisa berbeda dengan plat motor yang datang ke titik penemputan. Hal ini juga paling sering saya tanyakan, “Mas platnya beda ya sama di aplikasi?” Biasanya sang driver akan menjawab, “Iya, Kak. Lagi gantian motor sama kakak saya.” Kalau seperti ini, biasanya tidak akan menjadi masalah bagi saya, selagi motornya masih motor bebek atau motor supra yang masih mudah dinaiki, dan duduknya bisa sedikit ke belakang. Tapi saya akan sangat kesal dan dongkol jika yang datang adalah motor gede. Apalagi jika tidak ada genggaman tangannya. Rasanya seperti mau jatuh saja.

Baca Juga:  Tak Perlu Berikan Uang Tip ke Ojek Online, Biar Apa sih?

Atas alasan ketidaknyamanan dan keselamatan penumpang, bolehkan saya mengatakan Say No terhadap motor gede yang telah bertransformasi menjadi ojol?

BACA JUGA Sikap Customer yang Menyusahkan Driver Ojek Online atau Rahma Liasa Zaini tulisan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4

Komentar

Comments are closed.