Berkat Pagebluk, Jaranan Turonggo Yakso Lahir dan Berkembang di Trenggalek – Terminal Mojok

Berkat Pagebluk, Jaranan Turonggo Yakso Lahir dan Berkembang di Trenggalek

Artikel

 Kemunculan sebuah wabah atau orang Jawa sering bilang pagebluk, memang merugikan. Begitu pula dengan cerita tentang peristiwa pagebluk di zaman dahulu yang justru mewariskan harta berharga di baliknya. Sebuah kesenian jaranan turonggo yakso lahir di Trenggalek dalam masa-masa sulit.

Trenggalek adalah kota kecil di pesisir selatan Jawa Timur. Kota yang jauh dari kata metropolis. Kota ini memiliki dua bagian kultur masyarakat, yaitu masyarakat pesisir dan masyarakat agraris.

Sektor agraris dengan kontur lokasi pegunungan inilah yang mengilhami lahirnya sebuah kesenian ikonik kabupaten. Kesenian ini insyaallah dibanggakan seluruh warga masyarakatnya dan menjadi andalan untuk promosi wisata atau budaya di berbagai daerah. Sebuah kesenian yang banyak disebut sebagai ‘jathilan’ atau ‘jaranan’.

Kecamatan Dongko di Trenggalek, dahulu kala pernah mengalami pagebluk kekeringan secara terus-menerus. Sawah-sawah kering, sehingga tidak ada bahan makan dan panenan yang bisa menghidupi seluruh masyarakat. Di samping itu, hewan- hewan ternak (sapi, kambing, kerbau) juga terkena wabah penyakitan sehingga banyak yang bergelimpangan di kandang. Menurut tutur tetua, hal ini disebabkan karena masyarakat tidak melakukan ritual atau upacara syukur selama beberapa tahun.

Konon setelah panen, masyarakat mengadakan upacara ritual Baritan (Bar Ngarit-Tanduran). Upacara atas rasa syukur karena kelimpahan hasil bumi dengan menyajikan uba rampe sesaji sebagai prasyarat, penanda untuk bersyukur kepada gusti sang maha pemberi dan bersyukur pada nenek moyang sebagai hubungan religius secara vertikal. Ritual ini juga sebagai wujud keselarasan antar masyarakat secara horizontal. Uba rampe dan tumpengan ini akan disajikan dan disantap bersama-sama.

Sekitar tahun 1923, masyarakat desa mengalami pagebluk dan orang-orang menduga ini terjadi karena mereka tidak melaksanakan ritual bertahun-tahun. Terlepas dari yang dikatakan syirik atau apapun, sebenarnya upacara ini digunakan sebagai sarana ‘pengingat’ bahwa sejatinya kita tidak bisa mengabaikan rasa syukur. Upacara ini sekaligus membangkitkan spiritualitas masyarakat kepada gusti yang agung, sang pemberi. Setelah mengalami pagebluk, masyarakat Dongko rutin mengadakan upacara yg biasanya diadakan tiap bulan Suro/Muharam.

Upacara ini pernah berhenti pada tahun 1948 dan 1965 karena adanya tragedi Madiun yang berhubungan dengan tragedi berdarah pada masa itu. Masyarakat takut akan dikaitkan dengan ajaran yang saat itu diburu dan mengancam keselamatan. Sampai suasana mereda sekitar tahun 1972, para masyarakat dan tokoh masyarakat khawatir jika Baritan akan punah. Akhirnya pada masa itu Baritan diadakan lagi dan dikreasikan menjadi kesenian yang disebut ‘jaranan’.

Kesenian jaranan yang terilhami dari cerita-cerita Panji ini umumnya hampir sama dengan yang ada di kota-kota lain seperti jathilan di Kediri dan Tulungagung. Tetapi penampakannya sedikit berbeda. Kesenian ini dinamakan ‘turonggo yakso’ (jaranan buto/raksasa), dengan versi cerita yang diselaraskan dengan cerita di balik Baritan.

turonggo yakso mengisahkan proses menumpas keangkaramurkaan, di mana kekuatan hawa nafsu (jahat) akan dikalahkan oleh kebaikan. Gerakan dari turonggo yakso juga gambaran seorang petani dalam tokoh ksatria.

Gerakan tari ini meliuk-liuk, menunduk dan bersujud seakan-akan menghormati pada sang penguasa. Dalam diam bersujud, tiba-tiba muncul tokoh penari, memakai baju hitam dan mengapit celeng. Kemudian sesosok lagi muncul penari tinggi, besar dan menakutkan. Tokoh-tokoh tersebut adalah tokoh jahat yang mengganggu kedamaian umat manusia dan digambarkan dengan celeng (babi hutan) dan caplokan (serupa barong). Akhirnya mereka bertarung di medan pertempuran.

Para penari turonggo yakso menjadi ksatria yang ikut menumpas tokoh kejahatan tersebut. Pertempuran berlangsung sengit, gemercik tabuhan mengiringi pertempuran para ksatria kerajaan. Para tokoh kejahatan kalah, terkapar di medan perang. Pertempuran pun usai. Para ksatria bersuka ria. Mereka menari berputar-putar sambil terus mengentakkan kaki ke bumi. Seolah mengatakan, kebenaran di muka bumi menang dan telah mengalahkan kejahatan.

turonggo yakso kini menjadi kesenian ikon kabupaten Trenggalek, pementasannya bukan hanya di lingkungan pedesaan tetapi sudah di taraf nasional bahkan internasional. Kostumnya bahkan sempat menjadi inspirasi ajang pageant internasional mewakili Indonesia. Kesenian ini pun menjadi promosi wisata di berbagai daerah dan menjadi aset kebudayaan kabupaten Trenggalek.

Menilik dari lahirnya turonggo yakso, yang bahkan hadir karena situasi dan latar belakang pagebluk dibaliknya, bukan mustahil di situasi seperti ini kita bisa menciptakan kebudayaan baru. Kita bisa melakukan refleksi dari apa yang sudah terjadi beberapa bulan ini. Hadirnya tantangan dan rintangan akibat pagebluk bukanlah sebuah alasan untuk tidak menciptakan karya baru.

Foto: dokumentasi pribadi penulis

BACA JUGA Surat Bambang Sumantri untuk Bambang Sukrasana: Dua Staf Milenial Rezim Arjunasasrabahu yang Beda Nasib atau artikel Terminal Mojok lainnya.

Baca Juga:  Kepribadian Orang Bisa Ditebak Melalui Cara Mereka Melewati Polisi Tidur

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.