Benda-benda yang Dipasang Tiga Kali Bolak-balik Baru Bener

Artikel

Avatar

Pernah ngalamin make kaos keburu-buru, terus rasanya kayak nggak pas dan kita ngiranya kebalik, terus kita lepas, balik, dan dipake lagi, eh malah kebalik beneran? Jadi ya mau nggak mau kudu dilepas dan dibalik lagi baru dipake. Iya, awalnya keburu-buru dan pengin cepet, eh malah jadi makan waktu banyak.

Itu semua bisa terjadi karena pikiran kita auto meragukan segala sesuatu untuk mengantisipasi banyak hal. Rasa nggak nyaman atau nggak pas itu muncul akibat pikiran kita ragu dan dipenuhi pertanyaan, “Jangan-jangan salah kalau kayak gini.” Walhasil ya kita kudu nyoba bolak-balik dan baru sadar kalau yang pertama tadi bener.

Nah, dari banyak benda yang ada di sekitar kita, ada beberapa yang paling sering bikin kita bolak-balik nyoba baru bisa bener masangnya. Berikut adalah daftarnya.

Flashdisk

Kalau korek api memiliki misteri tersendiri dengan gemar menghilang, maka flashdisk adalah saudara tirinya. Iya, benda kecil satu ini juga sering banget ilangnya meski udah dijadiin kalung atau gantungan kunci. Lantas, seolah tercipta biar bikin kita sebel, benda ini memiliki masalah lainnya. Susah dipasang di laptop.

Coba hitung berapa kali kita bolak-balik muter flashdisk karena gagal mulu nancepin ke lubangnya? Gagal mulu, sampe kita merasa lubangnya yang salah alih-alih posisi flashdisknya. Kudunya kan sekali tancep masuk ya, tapi enggak segampang itu.

Awalnya pasti gini. Kita lagi ngerjain sesuatu di laptop dan butuh data dari flashdisk, ambil flahsdisk dari tas, lalu sambil mantengin layar laptop—posisi duduk masih tegak seperti biasa—jari kita melakukan gerakan nuncepin. Tek. Gagal.

Digeser-geser ke sekitar lubang tapi gagal juga. Posisi kita masih tegak, lalu mulai mencoba membali flashdisk kita. Tek. Masih aja gagal. Mulai frustrasi, kita intip lubang di laptop kita sampe posisi duduk miring-miring. Bedebah, ternyata posisi flashdisknya kebalik. Yaudah dibalik lagi flashdisknya, baru berhasil tertancap dengan benar.

Baca Juga:  Ragam Jenis Mahasiswa Tingkat Akhir

Hal serupa berlaku untuk tancepan mouse ke laptop dan tancepan kabel HDMI. Kita kudu bolak-balik nyoba sampe tiga kali baru bisa nancep dengan mantap dan bener.

Casan hape Android

Nggak usah bahas casan iPhone. Asli, nggak usah. Nggak berlaku soalnya dalam kasus ini. Mari bahas mekanisme tancepan kabel casan hape Android biasa yang bukan type c karena kalo type c bolak balik sama aja.

Nah, berapa kali kita coba masang casan ke hape tapi gagal mulu? Dibolak-balik juga tetep aja gagal dan bukannya nyoba balik tancepan casan lagi, kita malah balik hape kita. Iya, pokoknya tancepan kabel casan yang paling benar, dan posisi hape yang salah.

Kunci pintu

Ini agak beda dari yang sebelum-sebelumnya. Bukan kabel-kabelan lagi tapi nggak kalah nyebelinnya. Kunci pintu. Asli, siapa sih penemu mekanisme kunci pintu yang ribet itu? Muternya kudu berkali-kali, kan?

Mau ngunci, kudu tunggu ceklek. Pas udah bunyi ceklek dan coba dibuka, lah masih juga kebuka. Terus kita puter ke arah sebaliknya tapi nggak bunyi ceklek-ceklek. Kita puter lagi sampe ceklek masih kebuka, eh ternyata masih bisa diputer lagi dan muncul berikutnya.

Itu baru ngunci pintu, belum kalau buka pintunya. Kalo kita nyantai dan nggak keburu-buru sih enak-enak aja meski salah muter kunci berkali-kali. Lah kalo buru-buru mau bimbingan skripsi, kan, nyebelin. Mana belum ngeprint lagi.

Masker

Masker kain khususnya, dan yang bukan ada motifnya, alias yang polosan, sungguh bingung menentukan mana yang depan mana yang belakang. Kita pasang dengan bagian jahitan ada di dalam, nggak enak rasanya pas kena mulut. Pas kita balik, kok jadi aneh gitu ada garis jahitan di luar.

Baca Juga:  Persepsi Debt Collector terhadap Pekerjaan Mereka: Tampang Sangar Memang Bermanfaat

Untuk kasus ini sih bukan salah kita ya, sungguh. Ini salah pembuat masker yang lupa mengedukasi kita sisi mana yang merupakan bagian dalam, dan sisi mana yang merupakan bagian luar.

Skripsi

Nah iniiiii. Ini bukan benda sih, tapi kegiatan. Lebih spesifik lagi bimbingan skripsi. Lebih spesifik lagi bimbingan skripsi dengan dosen super ngeselin atau plin-plan. Pernah nggak sih ngajuin naskah skripsi terus dicoret-coret sama dosen, terus kita revisi dan masih dicoret-coret, terus kita ngajuin naskah sebelum revisi dan secara mengejutkan nggak dicoret-coret? Asli. Entah ada konspirasi apa dari fenomena ini, tetapi yakinlah kejadian ini sering terjadi.

Makanya, untuk mengantisipasi hal ini, ada baiknya saat bimbingan skripsi pertama kali—yang sudah pasti dicoret-coret—siapkan saja naskah ngaco yang udah pasti salah. Naskah yang bener kita tahan baik-baik dulu buat revisi. Pas disuruh revisi, barulah kita ngeprint naskah kita yang bener. Pasti ACC. Ya, asal naskah pertamanya jangan ngaco-ngaco banget. Ngaconya dikit aja.

BACA JUGA Jurus Ngeles Mahasiswa Biar Nggak Ngumpulin Tugas dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.