Beberapa Hal yang Bisa Membuat Warung Kelontong Anda Berpotensi Mengalami Kerugian hingga Bangkrut – Terminal Mojok

Beberapa Hal yang Bisa Membuat Warung Kelontong Anda Berpotensi Mengalami Kerugian hingga Bangkrut

Artikel

Usaha warung kelontong merupakan usaha yang paling mudah digeluti. Pasalnya, Anda hanya menjual kembali barang yang Anda beli dengan harga yang lebih tinggi. Kemudahan ini lantas membuat banyak orang memutuskan untuk menggeluti jenis usaha ini, tak terkecuali orang tua saya.

Sejak pensiun dari pekerjaannya sebagai pegawai negeri sipil, blio memutuskan membuka usaha yang menurutnya bisa ia jadikan sebagai pelepas bosan. Tak jarang, saya juga ikut membantu mengelola warung kelontong tersebut jika nggak ada kerjaan. Yah, minimal jaga warung dan melayani pembeli secara langsung.

Nah, dari pengalaman saya pernah mengelola warung kelontong, seenggaknya saya menemukan beberapa hal yang bisa membuat warung kelontong berpotensi mengalami kerugian, bahkan dapat berujung gulung tikar.

#1 Menggunakan atau menikmati jualan sendiri

Salah satu hal yang bisa membuat warung kelontong milik Anda mengalami kerugian adalah karena menggunakan atau menikmati jualan sendiri. Sebenarnya hal itu sah-sah saja, maksud saya, mengambil barang jualan di warung kelontong milik Anda untuk digunakan atau dinikmati secara pribadi. Namun, Anda keliru jika hanya semata mengambil dan nggak membayar barang jualan yang Anda ambil itu.

Jangan abaikan hal tersebut, pasalnya ketika Anda mengambil dan nggak mengganti atau membayar barang yang Anda ambil, tentu hanya akan membuat modal warung kelontong milik Anda secara perlahan terkuras habis tanpa ada pemasukan.

Baca Juga:  Lima Produk yang Wajib Ada di Warung Kelontongmu

Untuk menghindari kondisi seperti ini, ada baiknya jika Anda menyediakan semacam buku kas pengeluaran untuk mencatat setiap barang yang Anda gunakan atau nikmati secara pribadi. Lakukan hal ini agar bisa menghitung berapa jumlah barang yang sudah Anda ambil dan menggantinya di lain waktu.

#2 Memberikan utang atau pinjaman kepada seseorang

“Hiroshima dan Nagasaki hancur karna BOM, warung kelontong hancur karena BON.” Kalimat ini merupakan salah satu peringatan yang kerap kita temui tertempel di etalase warung kelontong milik seseorang. Mungkin Anda sendiri pernah menjumpainya. Terdengar komikal, namun faktanya memang demikian.

Utang merupakan salah satu faktor yang bisa membuat warung kelontong Anda mengalami kerugian dan bahkan bisa berujung bangkrut. Pasalnya, kita tahu jika warung kelontong bisa berkembang dari keuntungan sebelumnya yang diputar secara terus-menerus. Dalam arti, keuntungan yang diperoleh dijadikan modal lagi untuk membeli barang yang akan dijual guna mendapatkan keuntungan lebih. Namun, jika memberi utang kepada seseorang, maka proses perputaran uang dalam rangka memperoleh keuntungan akan terhambat.

Syukur-syukur jika si pengutang segera membayar utangnya, tapi gimana kalau nggak dibayar sampai berminggu-minggu? Atau berbulan-bulan? Atau kemungkinan terburuknya, utangnya nggak dibayar sama sekali? Tentu akan memberikan kerugian besar bagi pemilik warung. Jika pemilik warung memberikan pinjaman kepada satu dua orang mungkin masih bisa diatasi. Namun jika lebih dari itu, tentu pemilik warung bisa tekor dan gulung tikar.

Baca Juga:  10 Step Skincare Sebenarnya Perlu Nggak Sih?

Nah, bagi Anda yang punya usaha warung kelontong, sebelum memberikan utang, sebaiknya pikir-pikir terlebih dahulu.

#3 Menstok terlalu banyak barang yang cepat habis masa kedaluwarsanya

Warung kelontong yang lengkap dengan aneka ragam jualan tentu bisa jadi daya tarik bagi seseorang untuk datang berbelanja ke warung kelontong milik Anda. Meskipun demikian, Anda juga harus memperhatikan tanggal kedaluwarsa setiap barang yang akan Anda beli untuk nantinya dijual kembali.

Pasalnya, menstok terlalu banyak barang yang masa kedaluwarsanya pendek, hanya akan membuat Anda mengalami kerugian jika barang itu nggak laku. Biasanya sih, barang jualan yang masa kedaluwarsanya pendek adalah kopi sachet, mi, biskuit, roti, keripik olahan rumahan, atau minuman kaleng. Untuk menghindari kondisi tersebut, ada baiknya jika Anda hanya menstok barang-barang tersebut dalam jumlah sedikit. Atau bisa juga Anda berusaha membaca kebutuhan pasar, sehingga Anda tahu barang apa saja yang paling sering dan jarang dibeli di warung Anda.

Jika ada barang yang masa kedaluwarsanya pendek, namun laris terjual tentu nggak masalah jika Anda menstoknya dalam jumlah banyak. Namun, jika barang itu jarang peminat, sebaiknya Anda hanya menstoknya beberapa buah saja agar Anda nggak mengalami kerugian yang terlalu besar.

Sumber Gambar: bisnisukm.com

BACA JUGA Sedotan Ramah Lingkungan yang Diperdebatkan dan tulisan Munawir Mandjo lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.