Apa Salahnya kalau Punya Usaha Toko Sembako di Usia Muda? – Terminal Mojok

Apa Salahnya kalau Punya Usaha Toko Sembako di Usia Muda?

Artikel

Reni Soengkunie

“Masih muda kan, kok, nggak kerja malah buka toko sembako?”

Saat memutuskan membuka toko sembako di kampung, banyak sekali orang yang kaget dan mengutarakan pendapatnya seperti kalimat di atas. Saya sendiri nggak paham dengan pemikiran orang-orang yang menyangka bahwa membuka toko sembako itu bukanlah sebuah pekerjaan. Mungkin definisi bekerja versi mereka adalah orang yang mburuh alias bekerja untuk orang lain. Sehingga membuka toko sembako ini bukanlah sebuah pekerjaan, tapi hanya ritual duduk ongkang-ongkang sambil menunggu pembeli menyetor duit.

Padahal asal tahu aja, membuka toko sembako itu capeknya minta ampun kerjaannya. Angkat sana angkat sini, badan rasanya kayak dipukuli orang sekampung gini masih dibilang nggak kerja coba. Terlalu~

Membuka toko sembako di daerah saya itu identik dilakukan oleh orang yang umurnya sudah tua. Biasanya para pensiunan. Mereka menganggap bahwa memiliki toko sembako itu bisa dijadikan pekerjaan ringan untuk menambah penghasilan di hari tua. Kebanyakan anak mudanya biasanya bekerja di kota. Kalaupun ada yang buka toko biasanya merupakan warisan orang tuanya. Makanya saya nggak kaget kalau mendapat tanggapan seperti itu dari orang-orang atas keputusan saya balik kampung dan membuka toko sembako. Tak sedikit juga kami disangka korban PHK pandemi yang frustasi karena nggak dapat pekerjaan lagi di kota. Wkwkwk.

Awal kami merintis usaha sembako, banyak sekali orang yang pesimis. Mereka kebanyakan menakut-nakuti kami dengan segala cerita kegagalan dalam dunia per-sembako-an. Katanya untung dari berjualan sembako itu nggak seberapa dan nggak bakal cukup untuk memenuhi segala hal. Paling cuma cukup buat makan. Jadi dengan penuh keyakinan banyak orang menasihati kami untuk menyerah dan mending pergi kerja saja. Lagi-lagi, orang menyangka bahwa berjualan sembako bukanlah sebuah pekerjaan.

Jujur saja, saya melihat peluang usaha sembako di daerah saya ini menurut saya sangat amat menjanjikan sekali. Pertama, di daerah saya relatif semua warganya semua merupakan petani salak. Sedikit sekali warga yang menanam padi. Padahal kita tahu semua bahwa sebagai manusia yang tinggal di Indonesia, makanan pokok kita itu adalah nasi. Makanya berjualan beras di daerah yang jarang petani padinya dan setiap orangnya semua mengonsumsi nasi bukankah sebuah peluang?

Kedua, sebagai masyarakat Jawa yang lidahnya serba manis, konsumsi gula di daerah saya itu sangat tinggi sekali. Biasanya tiap rumah itu bisa menghabiskan satu kilogram gula pasir untuk tiga hari saja. Jadi berjualan gula bukannya merupakan target pasar yang pas, kan, ya?

Ketiga, hajatan di kampung itu sangat kental sekali hubungannya dengan dunia per-sembako-an. Ada orang mantu bawa sembako satu karung. Ada tetangga sakit bawa gula, teh, dan biskuit. Ada tetangga meninggal, bawa mie, beras, gula, minyak, dll. Belum lagi acara kenduri, syukuran, dll, yang semuanya menggunakan sembako.

Dari fenomena yang saya jelaskan di atas, saya heran saja kenapa usaha sembako justru dikira merupakan bisnis yang kurang menjanjikan? Mungkin bagi anak muda jarang sekali melirik usaha yang satu ini karena sembako dianggap dunia para orang tua. Hal ini tentu akan bersinggungan langsung dengan para emak-emak, makanya jarang sekali saya lihat anak muda yang fokus menggerakan usaha yang satu ini. Kalaupun ada, tak banyak.

Saya masih awam sekali dengan dunia perdagangan seperti ini. Bahkan bisa dibilang, saya nggak tahu menahu dengan harga sembako. Biasanya dulu saya hanya membeli kebutuhan pokok di supermarket, sehingga tak tahu menahu dengan harga pasaran. Namun, untungnya teknologi memudahkan saya dalam belajar hal ini. Entah itu dalam hal mencari suplier, mencari tempat kulakan dengan harga miring, bahkan mencari tempat desain spanduk teknologi sangat amat membantu saya. Justru di usia muda ini, kita bisa melihat persaingan dan inovasi baru dalam perdagangan sembako. Setelah saya telusuri ya, ternyata banyak “pemain” dalam dunia per-sembako-an ini. Sehingga harga suka naik turun tanpa permisi dan menyusahkan orang bawah.

Setelah memantau harga pasar, survei sana-sini,dalam dua minggu ini Alhamdulillah toko sembako saya lumayan ramai untuk ukuran toko baru. Saya akui tidak mudah menggaet pembeli yang mungkin sudah fanatik atau setia untuk berpaling dari toko langganannya. Sehingga saya mendesain toko seramah mungkin pada pengguna jalan agar menarik perhatian mereka untuk turun.

Saya menekankan pada diri sendiri, hal apa yang saya sukai ketika saya di posisi pembeli. Dan saya juga harus memahami apa saja yang nggak disukai saat saya berada di posisi pembeli. Dengan modal ini, saya membuat banner besar dengan list harga untuk item bahan pokok yang penting. Saya juga menulisi setiap jenis beras dengan tempelan harga super besar dan bisa terbaca dalam jarak yang jauh. Sehingga orang-orang tak berpikir bahwa uang yang mereka bawa kurang.

Untuk mengakhiri artikel ini biarkan saya cerita pengalaman tragis saya saat membuka toko sembako ini. Sebelum saya mengontrak ruko ini, saya sudah tiga kali mendatangi ibu kontrakan untuk melihat kontrakannya. Bahkan hujan-hujan saya datangi karena saya anggap lokasinya sangat strategis sekali. Di pikiran saya, kalau saya sudah melihat tempatnya dan cocok yah bakal saya bayar kan, ya. Namun, tiap saya ke sana dicuekin dan kayak nggak dianggap. Sumpah pengin nangis rasanya. Terus kata si ibu, “Memangnya serius mau ngontrak dan buka toko sembako? Saya lagi sibuk, nanti buang waktu saya aja kalau nggak jadi!”

Sip nasib. Mungkin karena tampang saya yang masih muda dan nggak meyakinkan kali yah mau buka toko sembako, sampai-sampai mau ngontrak aja si ibu kontrakannya nggak percaya saya punya duit buat bayar sewa. Masa harus nunggu tua dulu cuma mau buka toko sembako, sih? Hadeh.

BACA JUGA 4 Tipe Pembeli di Warung Sembako dari yang Manutan sampai Ngeyelan dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Baca Juga:  Perihal Revisi UU KPK
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
8


Komentar

Comments are closed.