Bahasa Jemberan: Mulai dari ‘Siah Mak Iyo Rakah’ Sampai ‘Sengak Kamu ya’ yang Bikin Pusing Kepala – Terminal Mojok

Bahasa Jemberan: Mulai dari ‘Siah Mak Iyo Rakah’ Sampai ‘Sengak Kamu ya’ yang Bikin Pusing Kepala

Artikel

Bagi saya yang tak sengaja memilih kuliah di Jember adalah suatu anugerah tersendiri. Meski sebelumnya belum pernah menginjakkan kaki di Jember, pengalaman menempuh kuliah di kabupaten yang terkenal dengan tembakaunya ini cukup mengesankan.

Mulai dari dinamika masyarakatnya yang multi etnis sampai ragam bahasa yang saya jumpai. Bukan hanya bahasa Madura yang mendominasi, ada bahasa Jawa yang juga masih tetap dilestarikan, juga bahasa Jemberan yang tak mau kalah bersaing dengan bahasa lainnya. Ta’iye.

Perlu dipahami Jember adalah kabupaten yang mempunyai ragam keunikan, mulai dari lokalitas, budaya, sampai ragam bahasa. Ada istilah pandalungan yang muncul dari elaborasi antara budaya Jawa dengan budaya Madura. Selain itu, suku yang mendominasi masih dipegang oleh suku Madura sedangkan Jawa sendiri menempati posisi kedua setelah Madura.

Dari perpaduan dua suku itulah muncul lokalitas baru dengan nama pandalungan. Pandalungan sendiri berasal dari kata “ndalung” yang artinya periuk besar, tempat berkumpulnya semua yang ada. Tak heran jika sosial masyarakat Jember khususnya mempunyai keunikan dari daerah lain di tapal kuda.

Jika kita tengok Kabupaten Bondowoso yang bersebelahan dengan Jember di sebelah utara, secara bahasa hampir semuanya menggunakan bahasa Madura. Pun dengan kabupaten Situbondo pure Madura. Sedangkan Jember mempunyai kekhasan sendiri.

Secara geografis, yang menggunakan bahasa Madura adalah di Jember bagian utara mulai dari Arjasa, Kalisat, Panti, Sukowono, Sukorambi, dan daerah di sekitarnya. Sementara yang menggunakan bahasa Jawa di Jember bagian selatan mulai dari Ambulu, Puger, Wuluhan hampir semuanya menggunakan bahasa Jawa. Sedangkan yang sering menggunakan bahasa Jemberan yaitu daerah Jember tengah di antaranya, Ajung, Kaliwates, Jenggawah, dan beberapa daerah yang sudah membuka akulturasi budaya lain masuk di dalamnya.

Baca Juga:  Sabda Palon, Sebuah Perjanjian Antara Syekh Subakir dengan Mbah Semar

Perpaduan budaya Jawa dengan Madura tidak bisa dilepaskan dari adanya pernikahan beda suku yang banyak dijumpai di Jember. Pernikahan menjadi alasan kuat perpaduan Jawa – Madura tidak bisa dielakkan.

Banyak dijumpai masyarakat Jember masih memiliki darah Madura baik dari ayah atau dari ibu. Hal ini menjadi dasar bahwa pandalungan lahir tidak dari ruang hampa. Ada faktor yang menjadikan pandulangan ini menjadi identitas tersendiri bagi Jember.

Tentu yang mengalami perpaduan yang sangat signifikan terjadi pada kebahasaan. Bahasa Jember menjadi berbeda dengan bahasa Jawa maupun Madura. Saya sendiri sampai bingung mau menerjemahkan bahkan untuk mengklasifikasikan antara bahasa Jawa dengan Madura. Tampaknya, saya harus lebih lama lagi melakukan observasi. Meskipun saya sendiri dari kecil berbahasa Jawa, tapi ini sangat berbeda jauh dengan bahasa Jawa Jember dari segi logat dan dialek yang dipakai.

Masih hangat dalam ingatan saya, ada beberapa kalimat bahasa Jemberan yang khas misalnya, “Siah mak iyo rakah”, yang berarti, “Masa iya begitu?” Ungkapan ini biasanya diucapkan ketika merasa heran atau merasa ragu tentang sesuatu. Selain itu, ada “sengak kamu ya.” Ungkapan ini biasanya diutarakan ketika merasa dirugikan dan ingin berbalik untuk membalas.

Ungkapan lain yang saya temui ialah, ‘Jek kamu gitu gelmegelin.” Ungkapan ini hampir sama dengan, “Awakmu iku nggateli,” kalau dalam bahasa Jawa. Ia memiliki arti, “Kamu itu ngeselin”. Selain itu, bahasa ini punya panggilan khusus yakni “Mat”. Forum rasan-rasan kurang lengkap tanpa kehadiran “Mat”. Dan masih banyak ungkapan yang memaksa kita untuk berfikir dan sedikit tersenyum karena banyak menggabungkan banyak bahasa dalam satu dialek pembicaraan.

Baca Juga:  Rekomendasi Tempat untuk Menikmati Kesedihan di Jogja bagi Kaum Ndlosor

Kekayaan kebudayaan Indonesia sudah sepatutnya dilestarikan. Terlebih kekayaan kebahasaan daerah yang mencapai 718 bahasa yang tentunya mempunyai kekhasan dan cara pengucapan yang berbeda. Tidak semua orang bisa menguasai bahasa daerah di tempat lain. Bahasa Jawa saja ada 3 kebahasaan tergantung dengan siapa berbicara. Mulai dari ngoko, krama, sampai krama inggil.

Sudah semestinya kita sebagai putra daerah mampu menjaga khazanah kebudayaan dan kebahasaan lokalitas masing-masing. Supaya peradaban yang sebenarnya sudah matang tidak runtuh secara perlahan. Utamakan bahasa Indonesia, kuasai bahasa asing, dan lestarikan bahasa daerah menjadi prinsip yang harus ditanamkan sedini mungkin.

BACA JUGA Bersyukurlah Jadi Maba Universitas Jember, Biaya Hidup Murah dan Wisatanya Banyak dan artikel Muhammad Rizal Firdaus lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.