Alasan Saya Nggak Pernah Bosan sama Upin Ipin – Terminal Mojok

Alasan Saya Nggak Pernah Bosan sama Upin Ipin

Artikel

Dari dulu saya senang sekali nonton berbagai macam kartun. Kita yang lahir di tahun 90-an pasti bakal nostalgia sama kartun-kartun yang sering kali menemani kegiatan sehari-hari di rumah.

Kehidupan anak-anak sekolah pada masanya jadi warna-warni soalnya banyak banget tayangan kartun yang menarik dan menghibur. Siapa yang lupa dengan tayangan Spongebob Squarepants setiap pukul 5 atau 6 pagi. Masih kuat dalam ingatan saya masih SD dan sedang menunggu jemputan datang ketika nonton itu. Jadi kangen.

Spongebob Squarepants, Chalk Zone, Hey Arnold, dan kawan-kawannya menjadi kartun yang nggak pernah absen dari jadwal tontonan sehari-hari saya waktu itu. Entah kenapa tontonan saya hanya di lingkup kartun dan animasi saja. Saya tidak pernah tertarik dengan acara lain. Sinetron misalnya. Kalau dulu mungkin banyak yang ingat sinetron Indosiar yang tiap menit nyanyi tiap menit nyanyi. Sinetron naga terbang kalau orang bilang. Sempat sih saya nonton, tapi benar-benar hanya selewat. Mungkin karena memang masih anak-anak, ya.

Namun anehnya, sampai saya dewasa pun saya nggak pernah nonton sinetron dan memang nggak tertarik. Sinetron dalam bayangan saya itu (khususnya sinteron Indonesia) terlalu drama dan menye-menye bahkan kadang nggak masuk akal. Sorry to say ya buat pecinta sinetron yang tersinggung. Tapi kok ya memang iya.

Dari kecil saya terbiasa diam di dalam rumah. Sangat jarang saya mampir ke rumah tetangga sambil manggil-manggil nama anak si empunya rumah, malah kebalikannya. Oleh karena itu saya jadi lebih banyak menghabiskan waktu di dalam rumah, makan siang, ngemil-ngemil cantik sambil nonton kartun. Kebiasaan itu terbawa sampai saya dewasa. Kebiasaan nonton kartunnya maksudnya.

Baca Juga:  7 Skill yang Wajib Dimiliki Idol K-Pop selain Jago Nyanyi dan Dance

Apalagi sekarang melakukan semuanya di rumah, membuat saya semakin punya banyak waktu buat nonton kartun. Saya berpikir acara tv sekarang nggak ada yang menarik lagi sehingga saya memutuskan untuk melakukan media distancing dengan hanya nonton kartun. Banyak berita yang malah bikin stres. Jadi saya healingnya dengan nonton kartun. Yep, UPIN IPIN jadi kartun nomer wahid yang selalu saya tonton sekaligus kartun favorit saya sekarang. Sumpah deh mau nonton berapa episode dan diulang berapa kali pun nggak pernah bosen! Upin Ipin adalah canduku dan jalan ninjaku!

Lega, ternyata nggak cuma saya yang jatuh cinta sama kartun ini, ibu saya pun sama! Beliau bilang daripada nontonin corona mulu mending nonton Upin Ipin. Terbukti kartun juga bisa menembus generasi tua. Oke, nih saya kasih alasan logis kenapa saya dan ibu saya suka banget nonton kartun ini bahkan sampai diulang-ulang.

Satu: Kisahnya Bikin Nostalgia

Buat saya nonton Upin Ipin bisa mendatangkan kembali memori masa kecil saya. Ya, meskipun saya banyak menghabiskan waktu di rumah, bukan berarti saya nggak pernah main sama teman-teman, ya. Hampir mirip sama Upin Ipin saya suka main ke kampung-kampung di dekat kompleks perumahan saya. Upin Ipin merangkap Si Bolang.

Dua: Relate dengan Kehidupan Sehari-hari

Cerita Upin Ipin yang tinggal di desa dan banyak interaksi dengan teman dan tetangga membuat saya berpikir ini relate banget sama kehidupan sehari-hari. Saya juga sering pulang kampung kalau lagi libur panjang dan bisa merasakan suasana desa kayak Upin Ipin. Suasana desa yang masih bener-bener asri. Rumah kayu, berkebun, dan main dengan sapi. Serunye~

Baca Juga:  Analisis Mendalam tentang Tok Dalang dan Opah yang Sepertinya Saling Sayang

Tiga: Gambar dan Animasi Menarik

Patut diacungi jempol! Kualitas gambar dan animasi Upin Ipin sudah sangat berkembang pesat. Dulu saya selalu nonton episode-episode yang gambar dan animasinya masih nggak sebagus sekarang. Karakter yang lucu-lucu dan warna-warna cerah membuat gambar dan animasi semakin hidup. Nggak heran sih saya jadi makin hobi banget nontonin Upin Ipin sampai berepisode-episode meski diulang-ulang juga nggak bosen.

Empat: Adanya Keragaman Ras, Agama dan, Budaya

Upin Ipin toleransi banget sama ragam ras, agama, dan budaya. Banyak pelajaran yang bisa diambil dari situ. Mei-mei sama Ah Tong dari Cina, Uncle Muhtu dari India, dan Susanti dari Indonesia. Mereka punya cara sendiri dalam merayakan hari besarnya dan Upin Ipin menyuguhkan itu. Kalau lagi muak sama yang berbau intoleran, mending nonton Upin Ipin aja, deh.

Upin Ipin itu kartun dengan ide sederhana tapi mahal. Buktinya bisa menmbus berbagai kalangan dan nggak ngebosenin. Betul betul betul~

BACA JUGA Menebak Kepribadian Karakter dalam Kartun Upin Ipin dari Warna Bajunya yang Tak Pernah Ganti atau tulisan Ayu Octavi Anjani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.