8 Macam Derita Anak Psikologi – Terminal Mojok

8 Macam Derita Anak Psikologi

Artikel

Pasti kalian pernah dengar lelucon anak psikologi diibaratkan sebagai cenayang kan? Saya pikir itu mitos doang, eh ternyata sekarang kejadian bener di diri saya ketika sudah kuliah.

Suatu ketika, saya pernah berangkat bareng sama kakak tingkat. Beliau bertanya asal-usul dan studi saya. Setelah ia tahu saya mahasiswa psikologi, ia bertanya, “Kamu ngelihat Mbak (dirinya), orangnya gimana?”

Saya yang masih semester satu cuma bisa jawab, “Aku belum tahu Mbak soalnya baru masuk kuliah satu bulan lebih. Ilmunya belum sampe, hehe.” Dalam hati saya membatin, Gimana caranya baca karakter orang yang baru ketemu sejalan ke kampus yang durasinya cuma 15 menit?

Di kemudian hari, setelah dua tahun lebih jadi mahasiswa psikologi, akhirnya saya paham risiko menjadi mahasiswa psikologi itu salah satunya dimintai baca karakter orang bak cenayang. Itu malah belum seberapa. Ternyata jadi mahasiswa psikologi ini bikin saya punya banyak derita lain.

Derita anak psikologi #1 Menjadi konselor sebaya

Ini mah udah umum lah yak, semua orang juga paham kalo anak psikologi itu biasanya dinilai pandai memberi solusi untuk teman-temannya. Bahkan banyak anak psikologi yang masuk jurusan ini karena emang pengin jadi konselor teman-temannya saat masih sekolah.

Masalahnya adalah nggak semua anak psikologi suka dicurhatin, apalagi orang baru kenal. Dia juga nggak bisa ngasih kamu satu ketetapan. Dia cuma bisa ngasih pilihan dengan berbagai efek yang kemungkinan terjadi. Pada akhirnya, ya kamu sendiri yang bakalan nentuin pilihan itu.

Saya sering sekali dimintai pendapat mengenai pilihan yang sedang dihadapi teman saya. Saya nggak bisa bilang, “Kamu pilih X aja.” Saya cuma bisa kasih dia pertimbangan mengenai pilihan yang ada, soalnya dia sendiri yang lebih paham dan akan bertanggung jawab atas pilihan itu.

Derita anak psikologi #2 Diminta jadi psikolog gratis

Salah satu tujuan anak psikologi itu jadi psikolog. Tapi nggak semua anak psikologi mau jadi psikolog. Saya adalah mahasiswa psikologi yang nggak mau jadi psikolog karena sangat melelahkan untuk mendengarkan cerita banyak. Menyimak cerita adalah cara psikolog mendapatkan profil klien yang dari proses itu, psikolog bisa membuat diagnosa. Setelah diagnosa ketemu, psikolog harus ngasih tindakan yang tepat. Ribet. Makanya jasa psikolog lumayan mahal.

Kini saya sedang berfokus pada psikologi industri. Tapi, ada satu teman yang curhat terus, minta saya ngasih diagnose sekaligus terapi. Waduh, saya kan nggak berani. Takut salah diagnosa apalagi salah terapi. Bukannya makin bener, nanti malah makin berantakan. Kecuali kalau ada pendampingnya, saya sih hayuk aja. Kalo sendiri, saya angkat tangan deh.

Derita anak psikologi #3 Sering dikira psikiater

Nggak berenti di minta diagnosa, ada juga orang yang ketika tahu saya mahasiswa psikologi, lalu minta saran obat antidepresan. Ini salah paham banget nih.

Akarnya ada di perbedaan psikolog dan psikiater. Psikolog itu profesi yang harus jebolan pendidikan magister (S-2)) yang sudah disertifikasi dan punya gelar psikolog, bukan sekadar lulusan S-1 psikologi apalagi masih mahasiswa psikologi. Psikolog bisa mendiagnosa dan memberikan terapi ke klien, tapi nggak boleh ngasih obat.

Nah… kalo psikiater itu lulusan kedokteran yang sudah diberi pelatihan residensi di bidang psikiatri. Jadi, tolong, jangan minta obat sama mahasiswa psikologi. Dia emang tahu nama obatnya, tapi nggak bisa ngasih karena nggak berhak.

Derita anak psikologi #4 Kalo ketemu ibu-ibu otomatis jadi guru BK

Saat saya main ke rumah teman, mamahnya tahu saya mahasiswa psikologi. Beliau bertanya ke saya mengenai kesulitan belajar yang dialami adiknya teman saya.

Kata mamahnya teman saya, “Mbak, si Adek ini kalo disuruh belajar kenapa sih ya susah banget? Apa dia punya kelainan ya? Tante harus apa ya kalo kayak gitu?”

Saya jarang ikut kelas psikologi pendidikan (jangan ditiru), jadi terpaksa jawab seadanya sembari bilang ke si tante untuk sabar-sabar dalam mendidik. Abisnya saya bingung juga mau jawab apa. Saya memang pernah jadi guru privat, tapi bukan berarti saya paham masalah kesulitan belajar secara mendalam apalagi mengenai anak luar biasa.

Derita anak psikologi #5 Dimintain trik menghadapi HRD

Karena saya punya banyak teman yang sudah memasuki dunia kerja alias pejuang kertas cokelat, saat kami kumpul mereka kerap bertanya soal seleksi kerja. Haduh, saya senang sih karena ini bidang saya, tapi di psikologi ada kode etik. Makanya saya cuma jawab, “Ya, pertanyaan itu diisi sesuai diri kamu aja, daripada nanti kerjaanmu nggak sesuai diri kamu.”

Nggak cuma tes seleksi kerja, ada juga yang nanya sistem penggajian. Hahaha. Lalu ada yang nanya gimana cara biar dipromosiin atau naik jabatan. Ada pula yang cerita konflik kantor. Wadaw, saya kan nggak tahu situasi kantormu. Untuk konflik dan beberapa masalah yang masih sanggup saya jawab, ya saya jawab. Tapi, kalau tidak bisa saya akan mengeluarkan alasan, “Saya ini masih semester 5, belum ambil peminatan. Hanya baru belajar sedikit di dasar psikologi industri dan organisasi.”

Derita anak psikologi #6 Mau nongkrong, malah dijadiin konsultan produk

Lebih lanjut, ada teman yang ingin mulai berbisnis dan mau tahu cara menarik minat konsumen. Teman ini setiap ketemu saya selalu tanya:

“Kalau produk saya warnanya ini gimana?”

“Kalau size-nya segini enak nggak?”

“Kalau harganya segini kemahalan nggak?”

“Gimana cara ngiklan dengan kata-kata yang bisa bikin orang tertarik?”

Memang sih, di psikologi kita belajar perilaku konsumen. Tapi ya kali sih setiap ketemu ngomongin begituan. Berasa lagi presentasi sama dosen. Pengin banget saya ngomong ke dia: Kasihlah space buat saya lepas dari mikirin pelajaran. Saya kan nongkrong ingin seru-seruan dan melepas penat.

Memang si tujuannya bagus dan saya juga harusnya menolong, tapi kadang otak kayak mau meledak gitu, saking banyaknya pertanyaan yang diajukan. Dibayar juga nggak, kali-kali gitu ya dia abis nanya, bayarin saya minum gitu. Yang ada dapet seretnya aja, hahaha.

Derita anak psikologi #7 Pinter angka dikit jadi ahli statistik

Untuk orang-orang yang menganggap psikologi aman dari angka, sebaiknya berhenti mikir gitu. Pasalnya, untuk mengukur perilaku berdasarkan indikator tertentu, psikologi juga memakai statistika.

Akibatnya, saya sering sekali jadi incaran anak yang kuliah di rumpun sosial untuk mengajari atau bahkan mengerjakan tugas statistik mereka. Banyak juga teman saya yang membantu jurusan lain dalam statistik, yang walau ada perbedaan, polanya hampir sama. Bahkan jika ada teman yang mengadakan kuesioner, tak jarang anak psikologi ditarik untuk menghitung validitas dan reliabilitasnya.

Derita anak psikologi #8 Penguji kejujuran pacar orang

Ini yang paling nggak masuk akal buat saya. Saya pikir hanya saya yang pernah mengalami. Ternyata beberapa teman sejurusan lain juga mendapati hal sama.

Jadi, saat itu saya punya teman yang baru jadian. Dia lalu minta saya menguji kesetiaan pacarnya dengan bilang kayak gini ke saya, “Kamu kan anak psikologi, pasti kamu tahu kalo dia bohong kayak gimana. Kamu pasti tahu dia sering bohong sama aku apa nggak.”

Duh!!! Saya yang anak psikologi aja masih sering dibohongin, masak iya saya harus ngelihatin pacar orang jujur apa nggak.

Begitulah derita jadi mahasiswa psikologi. Tapi ada enaknya kok. Jadi berasa punya banyak profesi gitu.

Photo by Bret Kavanaugh on Unsplash

BACA JUGA Jurusan Kuliah Favorit dan Kesombongannya soal Prospek Karier Masa Depan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.