Teman saya, seorang pengamat bisnis, pernah mengeluh atas beberapa kasus bisnis di Indonesia. Kasus-kasus ini makin marak terjadi di Indonesia. Berikut beberapa kasus yang ia temui.

Ada para pebisnis yang sedang melejit tapi tiba-tiba ambruk. Bahkan tidak jarang para pebisnis tersebut masuk penjara. Kasus-kasus yang lain adalah pebisnis membuat perencanaan bisnis dan ada satu variabel yang susah dimengerti oleh para ekonom. Variabel tersebut ternyata menjadi salah satu sumber masalah utama kelak di kemudian hari.

Apa itu? Ajakan beramal. Lebih tepatnya beramal secara ekstrem. Apakah beramal itu salah? Jangan ke sana dulu pertanyaannya. Saya akan berikan satu ilustrasi dari kasus-kasus yang ditemui oleh teman saya.

Bayangkan begini. Ada seorang pebisnis. Ia menyiapkan dana 1 miliar untuk menjalankan bisnisnya. Separuhnya habis untuk membangun bisnisnya. Separuhnya lagi mestinya bisa dipakai untuk dana cadangan, promosi atau apapun yang terkait secara langsung dengan bisnis tersebut.

Tapi kemudian yang dilakukan adalah menyumbangkan separuh dana sisanya untuk beramal. Dengan begitu, harapannya, Tuhan akan turut campur dalam bisnisnya. Akhirnya, ketika bisnisnya sedang dalam masalah, sisa dana yang mestinya bisa membantu menyelesaikan persoalannya sudah tidak ada. Dan sialnya lagi, ternyata Tuhan tidak campur tangan. Makin sial lagi, modal tersebut dari hutang, akhirnya ia gagal bayar. Walhasil ia masuk penjara.

Varian kasus tersebut banyak sekali. Ada yang jual rumah khusus untuk beramal dengan niat Tuhan akan jatuh sayang dan rahmat Tuhan segera memayungi bisnisnya. Akhirnya ketika bisnisnya ambruk, ia juga kehilangan rumah.

Teman saya bilang, ini bukan soal orang tidak boleh beramal. Tapi ini persoalan bisnis yang tidak rasional. Misalnya saja bisnis sedang lesu, solusi dari Si Pengajak itu justru bukannya efisiensi atau evaluasi bisnis, melainkan makin banyak menyemplungkan uang untuk beramal. Kalau perlu berutang untuk beramal. Kalau ternyata makin buntung, dijawab: tawakal.

BACA JUGA:  Siapa Tahu Tuhan Membalas Doa SBY di Twitter

Kalau ajakan tersebut dibantah, dijawab: ajakan menuju jalan Tuhan memang terjal. Pokoknya, sedikit-sedikit Tuhan. Kata teman saya, kalau begitu caranya, tidak usah bisnis saja. Sebab semua sudah diurus sama Tuhan.

Jangan-jangan ada hal yang tidak tepat di balik ajakan beramal yang ekstrem itu. Jangan-jangan orang-orang yang diajak beramal secara ekstrem makin banyak yang bangkrut, sementara yang mengajak makin kaya.

Jangan-jangan lho, ya… Sebab kalau tidak pakai ‘jangan-jangan’, saya bisa dibuli umat Si Pengajak beramal secara ekstrem. Tapi setidaknya masih untung tidak sampai dikafir-kafirkan…

No more articles