MOJOK.COCara Densus 88 menyamar makin kreatif. Tak cuma jadi tukang tambal ban atau tukang nasi goreng, jadi pemuda kurang kerjaan main Mobile Legends juga bisa!

Kira-kira apa yang kamu rasakan jika teman main bareng Mobile Legends-mu di lingkunganmu selama ini ternyata seorang anggota Densus 88? Kaget, heran, atau merasa kena tipu habis-habisan?

Tak perlu membayangkan yang aneh-aneh, sebab perasaan tersebut sudah diwakili oleh warga kompleks di Semper Barat, Jakarta Utara. Keterkejutan yang muncul saat penggeledahan rumah terduga teroris pada 23 September 2019.

Di tengah-tengah aksi menegangkan bak film action, bapak-bapak dan ibu-ibu kompleks terkejut karena melihat salah satu pemuda yang sangat mereka kenal ternyata ikut-ikutan menggerebek. Bisa jadi muncul keheranan dari warga, ini bocah napa yak ikut-ikutan jadi polisi segala?

Usut punya usut, ternyata bocah ini memang polisi betulan. Bukan sekadar polisi malah, anak muda yang dipanggil Iron oleh warga sekitar tersebut ternyata Densus 88. Salah satu tim elite aparat. Setdah.

“Dia itu teman dekat sama anak saya, sering main Mobile Legends bareng nih di sini,” kata Mama Fajar, salah satu warga.

Tak ada yang menyangka, Iron merupakan agen yang dikirim Tim Densus 88 ke kompleks mereka. Kekagetan ini wajar sekali, sebab siapa yang menduga ada seorang agen intelijen doyan main Mobile Legends? Bareng pemuda kompleks lagi mainnya.

Apalagi Iron diketahui bekerja di sebuah kafe dan sangat akrab dengan warga sekitar. “Suka nongkrong, main voli sama warga sini juga,” tambah Mama Fajar. Edyan, benar-benar guyub sekali intel satu ini. Contoh pemuda kompleks yang baik ini keknya.

Meski begitu, kalau dipikir-pikir lagi, seharusnya pihak yang paling terkejut bukanlah ibu-ibu atau bapak-bapak kompleks, tapi pemuda-pemuda yang diajak mabar atau mereka yang ngajak main voli bareng.

Ya iya dong, dalam permainan seperti itu lumrah saja ada adegan goblok-goblokan. Terutama kalau mainnya nggak becus. Masih mending kalau cuma dikata-katain, lha kalo sampai bercandaan sampai toyor kepala gimana coba?

Misalnya, “Buset, ternyata Iron yang kemarin aku toyorin kepalanya itu anggota Densus 88.” Oalah, kaget mampus dah itu pemuda satu kompleks pastinya.

Baca juga:  Ledakan di Rusunawa Wonocolo, Sidoarjo Diduga Bom

Sebelum akhirnya kedoknya terbongkar, cara ini sangat ampuh. Mengingat cara menyamar jadi tukang tambal ban atau jualan nasi goreng terlalu mainstream.

densus 88 teroris menyamar kejadian kocak mobile legend kejadian lucu cerita lucu

densus 88 teroris menyamar kejadian kocak mobile legend kejadian lucu cerita lucu

Dua foto ini diambil dari twit kocak @deandrasu_ kemarin. Nggak ada bukti sih penjual dawetnya intel beneran, buat ilustrasi ajaaah.

Hal ini tentu memunculkan pertanyaan lanjutan, kalau udah ketahuan jadi pemuda doyan main Mobile Legends begini, besok intel Densus 88 kalau nyamar mau jadi apa lagi ya? Tukang main PS di rental PS?

Di sisi lain, sebenarnya bukan cuma Densus 88 yang cukup mahir menyamar, pihak terduga teroris juga tak kalah canggih. Paling tidak itu terjadi di daerah Waduk Jatiluhur, Purwakarta pada 2016 silam. Tercatat 4 terduga teroris berhasil mengelabui warga setempat karena menyamar jadi pemancing.

(((Jadi pemancing)))

Menurut keterangan Kepolisian, sekelompok terduga teroris ini bahkan mengontrak rumah apung di Jatiluhur tanpa dicurigai sama sekali. Tidak cuma itu, si empunya rumah kontrakan bahkan sampai menaruh iba kepada empat orang ini karena pakaiannya selalu lusuh.

“Mereka sewa, namun dikasih gratis oleh Abah Oman yang punya tempat. Itu karena kemanusiaan saja, dilihat orang ini lusuh jadi tidak dimintakan bayaran. Diberikan gratis saja,” kata Brigjen Rikwanto. Hm, benar-benar cara hidup kere yang efisien.

Awalnya, empat orang ini sudah diincar oleh polisi ketika masih menempati rumah di Bandung. Karena merasa sudah mulai terendus, mereka lalu pindah kontrakan rumah di daerah Jatiluhur. Tak disangka, penyamaran mereka jadi pemancing ini akhirnya terbongkar juga.

Tidak dijelaskan sih oleh polisi, cara apa yang dilakukan aparat sampai bisa membongkar penyamaran terduga teroris ini. Ya kan nggak mungkin dong Densus 88 nyamar jadi ikan. Dikira siluman kaleee.

Tapi jika menjadi pemancing tak terlalu canggih, ada teroris lain yang lebih “modal” untuk menyamar. Di Kabupaten Probolinggo, pada Mei 2018 silam misalnya. Ada terduga teroris yang cukup sukses menyamar jadi tukang permak jeans sekaligus jadi PNS penyuluh pertanian. Waddaw, double job nih.

Baca juga:  Vonis Mati Aman Abdurrahman dan Ajakan Gerakan Cuek di Media Sosial yang Bukan Satire

Namun, kalau mau bikin daftar siapa tukang nyamar paling modal, sepertinya tidak ada yang lebih modal ketimbang penyamaran Densus 88 di Desa Suradita, Cisauk, Tangerang pada 2016 silam.

Di saat yang lain cuma modal main Mobile Legends, main voli, jadi pemancing, sampai jadi tukang vermak jeans, intelijen Densus 88 di Cisauk ini menyamar jadi warga yang membangun pos ronda di dekat rumah terduga teroris.

MUKEGILE, BANGUN POS RONDA WOY!

Herannya, saat membangun pos ronda ini tak ada warga yang menaruh curiga sama sekali. “Pantesan saja ada yang bangun pos ronda dadakan,” kata Aryani, salah seorang warga.

Tentu saja jangan dibayangkan bangunan pos ronda ini memakai semen dan batu bata. Pos ronda ini hanya dibangun dari kayu. Ketidakcurigaan ini bisa dimaklumi karena warga justru merasa kampung mereka jadi jauh lebih aman karena tiap malam ada orang yang jaga di sana.

“Kami juga merasa aman, kan ada pos ronda. Tiap malam nggak pernah kosong, selalu ada yang jaga, sambil main gaple. Malah ada beberapa bapak-bapak sini ikut nimbrung,” tambahnya.

Semakin sulit lagi dicurigai tentu saja ketika warga asli kampung malah ikut-ikutan nongkrong bareng. Bahkan tak selang berapa lama, tiba-tiba ada tukang nasi goreng yang mangkal di dekat pos ronda. Eeeh, masih ampuh juga ya ternyata cara ini?

“Kita sih aneh ya, heran. Tukang nasi goreng tiba-tiba ada di pemukiman begini. Biasanya kan keliling atau mangkal di depan perumahan. Tapi kita nggak berani nanya,” kata Amir, seorang warga.

Bahkan karena durasi pengintaian yang lumayan lama, tukang nasi goreng ini malah jadi langganan warga sekitar. Wah, ternyata selain jago main Mobile Legends, intel Densus 88 juga jago bikin nasi goreng nih.

Sampai kemudian semua terbongkar saat operasi penangkapan berlangsung. “Barusan istri saya bilang, ternyata tukang nasi goreng yang biasa mangkal di dekat pos tadi bawa senjata laras panjang,” kata Amir bingung.

Yah, semoga saja warga sekitar nggak ada yang ngebon ya waktu pesen nasgor ya, Mas. Kalau ditagih kan serem juga.

BACA JUGA Ketika Kuntilanak Menyamar Jadi Santri di Pondok Pesantren atau artikel Ahmad Khadafi lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles