MOJOK.COFanshuri merasa heran dengan kebiasaan Kiai Kholil yang suka menempati saf paling belakang ketika khotbah salat jumat.

“Apa Gus Mut tidak merasa aneh?” tanya Fanshuri di tengah-tengah main catur bareng Gus Mut.

“Apanya yang aneh?” Gus Mut bingung.

“Abah penjenengan, Kiai Kholil itu kenapa akhir-akhir ini suka menempati saf paling belakang kalau waktu salat khotbah jumat? Apa sekarang sudah ada fatwa baru kalau dengerin khotbah salat jamaah itu lebih afdol di belakang ya, Gus?” tanya Fanshuri.

Gus Mut terkekeh.

“Lho jadi bener, emang udah ada fatwa baru nih?” tanya Fanshuri.

“Bukan fatwa baru, Fan. Tapi itu untuk menghargai khotibnya,” kata Gus Mut.

Gantian Fanshuri yang kali ini terkekeh.

“Gus Mut ini gimana sih? Justru dengan memilih saf paling belakang, Kiai Kholil itu tidak menghargai khotib salat jumatnya dong. Kok malah kebalik-balik gini logikanya. Udah gitu, Kiai Kholil suka sembunyi di belakang tiang masjid lagi. Biar nggak kelihatan sama khotibnya. Mau tidur apa ya?” kata Fanshuri.

Gus Mut lagi-lagi tertawa.

“Bukan, bukan gitu, Fan. Kamu kan tahu siapa-siapa aja yang suka ngisi khotbah salat jumat di masjid kita,” kata Gus Mut.

“Iya tahu. Ada Gus Bisri, Gus Amin, Kiai Syamsuri, kan?” kata Fanshuri.

“Lah kamu tahu nggak kalau mereka-mereka itu dulunya santri Abah semua?” tanya Gus Mut.

Baca juga:  Transliterasi Bahasa Arab dan Penyerapannya: Bukan ‘Insya Allah’, tapi ‘Insyaallah’

“Ya tahu lah. Nah, justru itu pula yang bikin heran. Kiai Kholil kan guru bagi banyak orang. Bahkan murid-muridnya banyak yang jadi kiai betulan. Harusnya kan beliau memberi contoh yang baik. Lah ini kok malah sukanya cari saf di belakang kalau lagi khotbah salat jumat, itu kan bukan contoh yang baik. Katanya jadi uswatun hasanah, lah kok malah tidak mencerminkan anjuran-anjuran Nabi untuk memenuhi saf depan, kata Fanshuri.

“Kamu salah sangka, Fan,” kata Gus Mut.

“Salah sangka gimana, Gus?” tanya Fanshuri.

“Dulu itu pernah kejadian ketika Gus Bisri dapat jadwal ngisi khotbah salat jumat di masjid kita. Begitu salam, lalu tahu ada Abah di bawah mimbar pas, Gus Bisri gugup luar biasa. Khotbah salat jumatnya pun jadi kacau. Grogi sekali Gus Bisri waktu itu. Ya iya dong, bagaimana mungkin Gus Bisri bisa tenang kalau dia diharuskan menceramahi gurunya sendiri,” kata Gus Mut.

Fanshuri menyimak.

“Waktu itu Abah lantas mikir. Jangan-jangan kehadirannya di saf terdepan saat khotbah salat jumat itu justru jadi tidak baik bagi kelangsungan salat jumat di masjid kita. Makanya minggu depannya, Abah memilih duduk paling belakang. Bahkan kalau bisa jangan sampai terlihat sama khotibnya. Alhamdillah, pada minggu itu khotibnya lancar jaya ceramahnya. Akhirnya diputuskan, kalau Abah sedang tidak ada jadwal jadi khotib, ya duduknya milih saf belakang terus,” jelas Gus Mut.

Baca juga:  Kebiasaan di Sudan yang Kalau Dilakukan di Indonesia Bakal Jadi Bahan Ghibah Sekecamatan

Selesai Gus Mut menjelaskan alasan itu, Fanshuri cuma melongo kagum beserta heran.

“Hooo… ternyata itu alasannya, Gus,” kata Fanshuri.

“Lah iya memang itu,” kata Gus Mut.

“Howalah saya pikir Kiai Kholil itu duduk di saf belakang waktu khotbah salat jumat karena ada saya,” kata Fanshuri.

Gus Mut malah bingung.

“Maksudnya?” tanya Gus Mut.

“Saya pikir, karena Kiai Kholil tahu saya suka di saf belakang, makanya beliau duduk di situ. Kan saya jadi nggak nyaman kalau ada Kiai Kholil di barisan begundal-begundal kayak saya. Ya akhirnya belakangan ini saya kalau khotbah salat jumat malah akhirnya jadi terpaksa harus duduk di saf depan mulu. Wah, jan malah ramashoook, Gus,” kata Fanshuri.

Gus Mut terkekeh.


*) Diolah dari kisah yang diceritakan Gus Baha tentang K.H. Maemun Zubair dan K.H. Sahal Mahfudz.

BACA JUGA Yang Dibikin Karikatur Itu Bukan Nabi tapi Kelakuanmu Itu dan kisah-kisah GUS MUT lainnya.