MOJOK.CO Masing-masing orang punya alasannya sendiri untuk menjadi mahasiswa manapun yang dia mau: mahasiswa kupu-kupu, mahasiswa kura-kura, atau bahkan mahasiswa kutus-kutus.

Ada warung kejujuran di salah satu sudut kampus saya, kira-kira 6 tahunan yang lalu. Mahasiswa bebas meletakkan jualannya di sana, lengkap dengan keterangan harga beserta sebuah kaleng kecil tempat calon pembeli meletakkan uang dan mengambil kembalian.

Teman saya, sebut saja namanya Ahmad, langsung berbinar-binar waktu saya bercerita soal warung ini. Ahmad adalah mahasiswa Peternakan di kampus sebelah dan hobinya pergi ke pasar untuk menggiling daging kelinci ternak yang dia punya. Selanjutnya, daging giling ini bakal dia olah menjadi beberapa jenis makanan, seperti lumpia, bakso, hingga sosis.

Hampir setiap pagi, Ahmad menjemput saya ke kampus, meletakkan makanannya di warung kejujuran, lalu pergi ke fakultasnya sendiri. Selesai kuliah, dia langsung pulang untuk menjemput saya yang sudah stand by menjaga kaleng uang dan sisa makanan olahan yang dia titipkan. Sore hari berlangsung rutin bagi Ahmad untuknya mempersiapkan dagangan esok hari, sementara saya harus bersiap-siap menyusul teman saya yang lain ke sebuah acara sukarela untuk membantu anak-anak jalanan.

Saya dan Ahmad berbeda. Orang-orang mungkin akan melihat Ahmad sebagai mahasiswa kupu-kupu, alias kuliah-pulang-kuliah-pulang. Saya sendiri juga mahasiswa kupu-kupu, kecuali pada beberapa hari tertentu saat komunitas tempat saya bergabung—kala itu—mengadakan kursus belajar sukerela bagi anak-anak jalanan.

Baca juga:  Lima Jenis Aktivis Anti-mainstream

Saya dan Ahmad berbeda. Dia nggak akan ngerti kalau saya mengeluh soal sulitnya pelajaran anak SD zaman sekarang—sesuatu yang saya baru sadari saat ngajar di acara kursus sukarela tadi. Saya juga nggak akan paham kalau Ahmad cerita soal kesulitannya waktu tukang giling daging langganannya datang terlambat di pagi hari—jadwal kuliahnya bisa langsung kacau seharian karena nggak on-time.

Tapi, satu hal yang kami pahami: meski sehabis kuliah kami langsung pulang, status mahasiswa kupu-kupu kami nggak lantas membuat kami jadi less valued.

Utas di atas sempat menarik perhatian saya—dan banyak sekali netizen—karena menyuarakan keberatannya soal mahasiswa kupu-kupu yang dianggap “semestinya pulang kampung saja”. Pihak yang memasang spanduk tadi telah mengeluarkan klarifikasi pernyataan maaf, meski beberapa pihak terlanjur kecewa.

Maksud saya, apa sih salahnya menjadi mahasiswa kupu-kupu?

Saya tidak setiap hari pergi ke tempat komunitas. Ahmad juga nggak selalu menjual olahan daging kelinci ternak. Ada hari di mana saya menghabiskan waktu seenak hati: pulang kuliah langsung istirahat, makan, atau bersenang-senang setelah seharian stres gara-gara kuis mendadak.

Baca juga:  Dua Prosedur Meredam 'Ayam Galak' untuk Jokowi

Serius, deh, memangnya itu salah?

Mahasiswa kupu-kupu atau kura-kura (kuliah-rapat-kuliah-rapat) kan sama-sama manusia. Yang lebih penting lagi, kita semua sama-sama mahasiswa. Sama-sama bayar SPP—entah pakai uang sendiri, uang orang tua, atau uang donatur dan beasiswa. Sama-sama dapet tugas. Sama-sama ikutan KKN di Desa Penari. Sama-sama harus garap skripsi. Jadi, ngapain situ kok nyuruh-nyuruh pulang kampung? Mau bayarin dan ngegantiin kita-kita sampai dapet nilai A dari dosen?

Benar, memang, kita perlu memperbanyak pengalaman, khususnya jika dibutuhkan untuk CV. Tapi, sungguh, memberi judgmental itu nggak ada keren-kerennya. Masing-masing orang punya alasannya sendiri untuk menjadi mahasiswa manapun yang dia mau: mahasiswa kupu-kupu, mahasiswa kura-kura, atau bahkan…

…mahasiswa kutus-kutus.

Alias, kuliah-putus-kuliah-putus. Mamam.

BACA JUGA Mahaberat Hidup Aktivis Mahasiswa Selepas Wisuda atau tulisan Aprilia Kumala lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles