MOJOK.CO Arahan Ramadan MUI tentang ibadah di tengah pandemi bikin iman-iman medioker nggak punya kesempatan buat bertobat. Sedih apa senang?

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh memberikan arahan terkait pelaksanaan ibadah Ramadan di tengah pandemi yang kedatangannya tinggal 50 meter lagi sampai. Beberapa arahan tersebut di antaranya adalah untuk menghindari kerumunan, ibadah di rumah, ubah kebiasaan ibadah, dan tidak mudik.

Yang mana artinya nggak akan ada tarawih, Lur. Boro-boro bikin agenda SOTR, buka bersama yang bakal mempertemukan kita kembali dengan mantan-mantan zaman SMP-SMA-Kuliah aja kayaknya nggak bakal ada.

Sebagai bocah yang imannya cuma sekilan, jujur saya galau. Bukan, bukan karena sok-sokan terharu karena ibadah bakal dibatasi arahan Ramadan MUI, tapi karena saya nggak punya kesempatan tobat. Lha gimana, saya itu sehari-hari ibadah juga anget-anget kuku dan nggak pernah on fire. Sekalinya ibadah bisa ke-trigger sama takjil yang disediakan masjid, malah ada imbauan di rumah aja. Saya jadi beneran nggak ke masjid lagi nih.

Meski di hari biasa pun semangat tarawih saya cuma di hari awal dan akhir Ramadan, tapi paling nggak saya ke masjid gitu loh. Alhamdulillah ya sister fillah. Sambil berharap ceramah imam bisa masuk ke kuping kanan, walau akan keluar lewat kuping kiri nggak apa-apa, yang penting lewat aja saya udah seneng.

Baca juga:  Ramadan di Libya era Qadafi Berkuasa: Tarawih Suka-suka dan Pertanyaan Tuhan Ada di Mana

Sebagai orang yang nggak terlahir jadi Taqy Malik saya benar-benar butuh sebuah penyelamat iman yang rapuh ini. Hiks…. Sebelum adanya pandemi corona, saya udah semangat banget nih, ngumpulin uang buat beli sajadah baru dan mukenah yang adem biar tahan sumuk kalau ikutan tarawih 23 rakaat.

Saya juga akan mempelajari beberapa argumen buat bekal berdebat hitungan rakaat tarawih dan soal penetapan hari lebaran kalau dibutuhkan. Biar nggak kelihatan cetek-cetek amat lah. Malu kalau follower Instagram pada tahu. Saya bahkan ngapalin lagi niat puasa Ramadan yang bisa buat merapel niat puasa sebulan. Mantap kan?!

Tapi semua berubah sejak arahan Ramadan MUI menyerang. (Weeetz udah kayak negara api aja!)

Terselip bisikan hore-hore dari so called syaiton dari sisi kiri saya. Katanya:

“Halah, Yeng, malah enak nggak usah ribet-ribet ke masjid pas jam tarawih, Cuy. Nonton series Supernatural aja besok, kan belum kamu tamatin tuh! Series Money Heist kan juga bagus, nonton ulang aja. Apa nggak kangen sama brewoknya Profesor?! Bilang aja tarawih di rumah, tenang, mama papa nggak tahu. Teman-teman juga nggak tahu. Bolos tarawih jadi lebih gampang dilakukan.”

Lalu bisikan dari sisi kanan nggak kalah kuat. Katanya:

“Astaghfirulloh, apa kamu nggak tahu kenikmatan ibadah ini lagi dicabut sama Allah. Ini teguran buat kamu yang lagi berusaha tobat tapi nggak dikasih kesempatan. Kamu harus prihatin sama kondisi sekarang. Zakat aja dianjurkan online. Nggak ada nikmatnya serah terima zakat kalau nggak sambil berdoa dan nyentuh beras. Ini cobaan, Yeng, bukan previlese.”

Baca juga:  Dua Tipe Manusia Menjengkelkan yang Hadir Saat Bulan Puasa

Arahan Ramadan MUI beneran bikin saya galau kan? Saya tahu kalau baiknya emang nurutin bisikan baik, tapi ya gimana sisi syaiton selalu lebih menggoda. Sialan.

Saya gembira dan sedih di waktu bersamaan. Gembira karena ke-rebel-an saya terhadap ibadah sekarang kayak lebih mudah aja. Nggak kayak kalau saya memutuskan jadi anarko, ngapa-ngapain juga disalahin. Sekarang ada tameng: pandemi corona.

Sedih juga muncul karena, sial, saya nggak nambah-nambah ya keimanannya, tetep sekilan. Walau setelah Ramadan kelar, saya bikin after party dan hura-hura lagi, tetep aja nggak asyik ah! Karena party-nya juga bakal via zoom, masih ada anjuran #dirumah aja. Virus corona ef u ce ka, fucek! Fuceeeek!

BACA JUGA Nonton Drakor Crash Landing on You yang Bikin Kangen Kim Jong-un atau artikel lainnya di POJOKAN.