Verifikasi Akun Saya Ditolak Gara-gara Muka Asli dengan Foto E-KTP Nggak Mirip – Terminal Mojok

Verifikasi Akun Saya Ditolak Gara-gara Muka Asli dengan Foto E-KTP Nggak Mirip

Artikel

Selain iklan TikTok yang nongol saat lagi streaming YouTube, foto di E-KTP pun sama menyebalkannya. Saya nggak semata-mata menyalahkan tukang foto dan peralatan ala kadarnya yang digunakan, karena saya juga sadar betapa kurang rupawan wajah saya dari orok. Cuma… kok heran aja foto di E-KTP saya mukanya nggak ngenakin diliat sama sekali begitu.

Sampai pernah suatu hari pas saya lagi mau verifikasi akun (inisial aplikasinya Flip) yang memerlukan foto diri, E-KTP, dan diri yang lagi megang E-KTP. Ini paling parah, sih. Foto muka saya sempet ditolak gara-gara katanya nggak sesuai sama yang di KTP. Bajigur… enak.

Ini saya heran loh, bisa-bisanya ditolak. Apanya yang beda gitu pikir aing, teh. Padahal waktu verifikasi akun itu, saya nggak lagi pake make up alias muka polosan ae persis kayak waktu saya foto E-KTP di Dukcapil. Saya ulang lagi ambil fotonya, terus begitu. Sampai akhirnya foto terbaru muka saya diterima dan verifikasi tersebut berhasil.

Ini sih saya makin yakin kejelekan muka saya di KTP itu mutlak adanya. Juelek banget. pokoknya aib wes, aib. Soalnya, waktu saya ulang-ulang ambil foto buat verifikasi yang ditolak itu, komuk iki tak bikin jemedud, tatapan nanar, nelangsa, menyesuaikan dengan yang di KTP. Ndilalah kok ya tak pikir maning muka gitu tuh jeleknya paripurna buanget.

Pokoknya kalo ada hal yang berbau-bau perlu KTP, sudah dah, saya lemes. Aib banget, soalnya.

Nyesel kenapa saya hanya menyiapkan urusan administrasi tapi tidak dengan menyiapkan kesiapan fisik waktu mau foto KTP. Waktu itu saya baru lulus Aliyah. Sudah mana saya MTs Aliyah di pondok, nggak ngerti make up yang gitu-gitu, nggak begitu ngeh sama penampilan.

Supaya nggak ada lagi kasus tertolak verifikasi akun gara-gara muka asli dan foto KTP nggak sama, juga untuk mengantisipasi keburukan muka yang akan terjepret nanti waktu foto KTP, kamu perlu memerhatikan kondisi kesehatanmu terlebih dahulu. Pastikan nggak lagi demam, batuk, apa lagi pilek. Intinya kondisi tubuh yang fit, gitu lah.

Soalnya, saya sendiri foto KTP dengan kondisi tubuh yang kurang sehat. Saya sakit yang ternyata satu atau dua bulan kemudian saya sampe kudu dioperasi. Saking mendesaknya kebutuhan saya yang memerlukan KTP, makanya mau nggak mau saya harus segera bikin. Kebayang kan ya lesunya saya pas foto KTP itu. Walhasil, mata saya kek beler, muka saya nggak seger, dan itu kagak sedep dipandang, men. Trust me.

Selain memastikan kondisi badan yang fit, saya cuma mau wanti-wanti untuk jangan lupa dandan. Nggak harus dandan yang sampe tebel, nggak. Intinya, ada sentuhan warna di muka. Biar seger. Buat cewek, yang harus kamu pake adalah bedak, lipstick, pensil alis, blush on tipis (tipis aja nggak usah nyampe kek abis ditinju). Nah kalo yang cowok, lu bisa lah sisiran yang rapi, cuci muka bersih, atau kalo perlu pake bedak atau apa kek juga nggak masalah sih menurut saya. Intinya, pastikan penampilanmu rapih pih pih saat foto.

Oon-nya, waktu pas mau foto itu saya sama sekali nggak dandan blas. Boro-boro dandan, wong ke Dukcapil aja saya pake kaos Jogja United 15 ribuan, celana batik, sama sendal cepit. Ini balik lagi karena saya baru keluar dari pondok dan nggak ngerti dandan—lebih tepatnya masa bodo sama penampilan.

Makanya, saya heran kenapa kok orang-orang di Dukcapil (apalagi mbak-mbaknya) pada rapih dan cakep-cakep banget. Ternyata, KTP-nya berlaku seumur hidup. Biyung…

Ya intinya, berusahalah rapih inisiatif dari diri sendiri. Wong kalo udah rapih, cantik, dan ganteng aja hasil fotonya bisa jelek. Apalagi yang nggak ngurus diri sama sekali, sampe-sampe nggak dikenalin sama aplikasi.

BACA JUGA Kalau Saja Proyek e-KTP Nggak Dikorupsi, Fiturnya Bakal Wow Sekali dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  Kalap Berkat Kabut Asap
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.