Saya Benci Bilang Ini, tapi (Tetap) Ada Pelajaran dari Kasus Dewa Kipas – Terminal Mojok

Saya Benci Bilang Ini, tapi (Tetap) Ada Pelajaran dari Kasus Dewa Kipas

ArtikelFeatured

Gimana? Udah puas nonton pertandingan catur antara Dewa Kipas dan GM Irene di YouTube milik Deddy Corbuzier? Alhamdulillah kalau puas, hitung-hitung hiburan, lah, ya. Namun, saya sendiri nggak nonton, sih. Lantaran sedari awal saya udah curiga dan merasa aneh dengan masalah percaturan ini, apalagi saat Deddy Corbuzier makin blow up dengan mengundang Irene dan Gotham Chess. Kayak, kok malah tambah gede dah, perasaan udah kelar.

Banyak yang bilang juga, walaupun Pak Dadang kalah ia tetap untung karena dapat uang. Selain itu, Irene yang menang di sini terlihat banyak yang memuji walaupun awalnya dicaci dan dikatain sombong. Namun percayalah, yang menang di sini bukanlah Pak Dadang atau Irene, tapi Deddy Corbuzier. 

Lho gimana nggak? Acara ini dengan uang hadiah sekian mungkin terlihat besar bagi kita yang cuman nonton, tapi itu segelintir saja. Acara tanding catur itu penuh dengan sponsor, penuh dengan sokongan dana yang luar biasa banyak dari merek-merek yang terpampang di sepanjang gelaran pertandingan.

Belum lagi adsense dari YouTube, haduhhh menang banyak memang Deddy Corbuzier. Seperti yang dijabarkan dalam tulisan Yang Bertanding Dewa Kipas vs GM Irene, yang Menang Deddy Corbuzier oleh Mas Farid, nyatanya memang seperti itu. Kalau dulu dia jago sulap, sekarang dia jago mencari celah dalam situasi masalah.

Nah, setelah pertandingan ini banyak saya lihat orang-orang yang mulai berbalik arah. Di Twitter, saya lihat mulai muncul orang-orang sotoy yang mulai analisis pertandingan, lalu membawa data pertandingan Pak Dadang saat bermain sebagai Dewa Kipas di Chess.com. Keren ya, netizen Indonesia selalu ahli dalam banyak bidang, apalagi yang berbau konflik. Hahaha.

Data tersebut entah mereka dapat dari mana. Data tersebut berisi statistik permainan Pak Dadang. Pertanyaan saya cuma satu, ini orang-orang yang menyerang Pak Dadang ke mana aja anjirrr. Kok baru sekarang?

Parahnya, orang-orang yang menyerang Pak Dadang ini sebelumnya adalah pendukung Pak Dadang saat masalah ini baru muncul ke permukaan. Ckckck, netizen Indonesia oh netizen Indonesia. Siklus goblok macam apa coba, kok diulang-ulang terus yak. Mbok, ya, jangan termakan situasi makanya. Malu atuh, lah. Udah gitu pakai bawa-bawa Indonesia. Kayak nggak punya pendirian gitu. Mending dapat untung, ini mah nggak dapat apa pun sama sekali. Yang untung, ya, orang-orang yang dapat lingkaran masalah. Dapat engagement dan fuluuus~ 

Saya bisa ngomong gini karena saya memang nggak dukung siapa pun. Setiap ada masalah di internet, saya selalu mantau aja. Nggak ujug-ujug berpihak. Masalah di internet itu kan berasal dari orang yang belum kita kenal ya, sudah begitu cenderung subjektif karena sering ditemukan dibawakan oleh satu pihak. Selain itu, naratif sekali, kan? Oleh karena itu, saya merasa masalah internet itu bijaknya tidak di-judge dulu.

Saya sebenarnya nggak mau bilang begini, tapi kenyataannya kita dapat pelajaran banyak dari kasus Dewa Kipas ini.

Pertama, jangan overproud tentang apa pun. Mau itu soal kebanggaan sebagai Indonesia pun, sebaiknya tanggapi secukupnya saja. Masalah catur yang ramai kali ini pun lahir karena overproud, bukan? Coba kalau biasa saja dan tidak terbawa narasi, pasti nggak bakal seheboh sekarang.

Kedua, di depan Tuhan mungkin kita setara. Namun, di depan algoritma dan konten kreator kita hanya angka. Termasuk kali ini, bagi Deddy Corbuzier kita cuma angka karena tanpa kita gimana bisa itu acara pertandingan catur jadi ramai? Wong kalau nggak ada views, ya, mana mau Deddy capek-capek bikin pertandingan itu, haleuhhh. 

Ketiga, dalam kondisi menguntungkan apa pun pasti ada korban. Kali ini korbannya adalah Gotham Chess yang nggak dapat untung apa-apa. Engagement kagak dapet, sponsor nggak, duit nggak, eh cuma dapat cacian dari netizen Indonesia. Wqwqwq, parah abis parah. Mau kasian, tapi kok, ya nganu.

BACA JUGA Yang Bertanding Dewa Kipas vs GM Irene, yang Menang Deddy Corbuzier dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Helm INK KW VS BMC Ori: Helm Budget Pas-pasan Mana yang Mending Dipilih?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
20


Komentar

Comments are closed.