Pura-Pura Diculik Demi iPhone X: Ngeprank?

Artikel

Avatar

Generasi 90-an pasti sudah tidak asing lagi dengan program acara Spontan yang dibawakan oleh Komeng. Program acara ini termasuk salah satu program yang punya segmen khusus untuk ngerjain orang. Meski bisa dibilang Spontan termasuk program acara yang menertawakan “kesialan” orang lain, namun pada kenyataannya program ini tayang cukup lama di Indonesia. Bahkan sampai sekarang, masih ada orang yang sengaja bernostalgia dengan menontonnya melalui youtube.

Saya sendiri juga sebenarnya tidak begitu update dengan program-program televisi yang konsepnya ngerjain orang. Selain Spontan, program acara yang konsepnya ngerjain orang yang membekas di ingatan saya adalah Ups Salahprogram acara televisi yang dibawakan oleh Vincent dan tayang di Trans7. Konsep atau cara kerjanya adalah dengan menelepon orang untuk kemudian pura-pura sedang salah sambung. Sering kali, orang yang menjadi korban sampai dibuat benar-benar emosi karena ulah Vincent. Hmm…sungguh suatu kerjaan yang kurang kerjaan.

Seiring berjalannya waktu, istilah ngerjain orang sepertinya lebih dikenal dengan sebutan ngeprank. Untuk bisa ditonton saat sedang ngeprank orang lain pun tidak harus dengan melibatkan stasiun televisi. Asal punya gawai untuk merekam video—proses berjalannya ngeprankdan punya akun media sosial untuk mengunggah video tersebut, siapa saja bisa menjadi “host” acara ngeprank.

Nah, di saat orang-orang sedang ramai membuat video ngeprank, muncul satu berita yang sebenarnya mau disebut ngeprank tapi kok keterlaluan, dibilang nggak ngeprank tapi nyatanya memang sudah ngerjain orang. Mana yang dikerjain itu orang tua sendiri lagi. Hmm…Biar amannya, kata ngeprank-nya dikasih tanda kutip saja lah yah. Oke sip.

Jadi, beberapa hari yang lalu sempat tersiar kabar tentang penculikan terhadap seorang mahasiswi di Makassar—berinisial RZ. “Pelaku penculikan” tersebut mengirim foto RZ—dalam keadaan disekap dengan tangan terikat dan mata ditutup—kepada pihak keluarga RZ. Dalam menjalankan aksinya, “pelaku penculikan” itu pun meminta uang tebusan sebesar dua puluh lima juta rupiah. Jumlah yang tidak sedikit bagi saya yang termasuk dalam golongan sobat misqueen.

Mendapat kabar tersebut, orang tua RZ—yang baru saja menjual tanahnya—langsung menyiapkan uang tebusan. Untungnya, sebelum mengirimkan uang tebusan kepada nomor rekening yang diberikan oleh “pelaku”, pihak keluarga masih sempat untuk memilih melaporkan kasus tersebut kepada pihak kepolisian. Nah, berkat bantuan pihak kepolisian, RZ pun akhirnya ditemukan. Eh, ternyata oh ternyata, kasus penculikan tersebut adalah sebuah “prank” saudara-saudara sekalian. RZ ternyata tidak diculik, melainkan RZ menculik dirinya sendiri. Loh, maksudnya gimana?

Baca Juga:  Komeng, Komedian Paling Lucu, Bikin Masa Kecil Saya Penuh Gelak Tawa

Ya sebenarnya RZ cuma pura-pura diculik. Penculikannya direkayasa. RZ meminta bantuan temannya untuk mengambil foto dirinya dalam keadaan (seolah-olah) sedang diculik. Foto itulah yang kemudian dikirim kepada orangtuanya. Apa alasannya melakukan hal tersebut? Katanya sih—salah satu alasannya—karena pengen beli iPhone X. Weleh weleh~

Boleh dibilang, RZ ini semacam mengambil kesempatan dalam kesempitan. Dia kan tahu, orangtuanya lagi punya banyak duit karena habis jual tanah. Nah, kebetulan dia memang lagi pengen beli iPhone X. Tetapi, mungkin RZ berpikir: kalau mau jujur untuk minta dibeliin sama orangtua juga belum tentu dibeliin, makanya dia merekayasa kasus penculikannya sendiri. Sayangnya, RZ ternyata gagal menjalankan misinya. Mungkin RZ tidak kepikiran bahwa orangtuanya akan lapor polisi, atau mungkin dia merasa nggak mungkinlah bisa sampai ditemukan oleh pihak Kepolisian.

Sejujurnya, saya juga tidak tahu apakah di luar sana ada yang sudah pernah melakukan hal “pintar” semacam yang dilakukan RZ ini. Yang saya tahu, memang sudah sering sih ada anak-anak yang memaksa bahkan sampai mengancam orangtuanya cuma karena pengen punya gawai atau telepon pintar. Hal tersebut bisa dibilang karena pengaruh gengsi dalam pergaulan .

Tidak bisa dimungkiri, di sekitar kita mungkin ada memang tipe orang yang tidak bisa menahan diri. Pokoknya kalau lihat orang punya sesuatu, dia juga harus punya. Atau malah dia harus menjadi trendsetter di kalangan teman-temannya. Sebenarnya tidak ada masalah dengan sifat seperti ini, asalkan situasi dan kondisi memang memungkinkan untuk melakukan hal tersebut. Yang biasanya jadi masalah itu kalau gaya hidup tidak sesuai dengan kondisi finansial. Istilah kerennya BPJS (Budget Pas-Pasan Jiwa Sosialita).

Untuk kasusnya RZ ini saya yakin—setelah kasus ini terungkap—dia pasti sudah banyak mendapat nasihat—dan cibiran—dari orang-orang. Mungkin RZ lupa, biasanya orang tua itu kalau belum memenuhi apa yang kita inginkan, berarti memang ada hal lain yang dianggap lebih penting untuk dipenuhi lebih dulu. Atau bisa jadi malah memang apa yang diinginkan itu terlalu berat untuk dipenuhi. Untuk memahaminya—sebagai anak—memang harus punya rasa peka.

Baca Juga:  Kamu Tuh Kenapa Sih, Katanya Sebal Sama FTV dan Sinetron, Tapi Kok Masih Ditonton?

Ya, RZ mungkin sedang lupa atau khilaf. Saya juga tentu saja pernah lupa dan khilaf. Dari kasus ini juga saya jadi semakin sadar, bahwa bagaimanapun komunikasi itu adalah hal penting dalam setiap hubungan. Termasuk di dalamnya hubungan orang tua dan anak.

Selain itu hal yang juga perlu digaris bawahi adalah, punya banyak teman dan pergaulan yang luas itu boleh-boleh saja, tapi jangan sampai jadi lupa diri. Ingat-ingat selalu, penyesalan itu datangnya memang belakangan, kalau datangnya lebih awal namanya terlalu bersemangat dong yah. Wkwkwkwkwk

---
3


Komentar

Comments are closed.