Pengalaman Ikut Kursus Mengemudi Mobil, Antara Perlu dan Nggak Perlu-Perlu Amat – Terminal Mojok

Pengalaman Ikut Kursus Mengemudi Mobil, Antara Perlu dan Nggak Perlu-Perlu Amat

Artikel

Seto Wicaksono

Sebelum mahir mengemudikan kendaraan roda empat, saya sempat mengikuti kursus mengendarai mobil di dua tempat berbeda. Sepengalaman saya, durasi mengikuti kursus mobil itu terbilang singkat, rata-rata hanya 5-10 kali pertemuan. Sudah gitu, tiap pertemuan sekira 1-2 jam tergantung perjanjian atau harga promo dan paket. Selain itu, harga antara satu tempat kursus mengemudi dengan yang lainnya hanya beda tipis-tipis. Selain waktunya singkat, terbilang cukup mahal juga, sih.

Awalnya, saya hanya ingin mengetahui perbedaan antara kursus mengemudi di tempat A dan di tempat B. Apakah metode pembelajarannya sama atau tidak. Lebih nyaman di mana, lebih murah dan menguntungkan yang mana, dan seterusnya, dan seterusnya. Namun, secara keseluruhan, setelah saya bandingkan, keduanya hampir sama saja. Dan yang bikin saya keheranan, selama kursus, di kedua tempat tersebut porsinya lebih banyak teori dibanding praktik mengemudikan mobilnya.

Lantaran penasaran, saya pun coba menanyakan hal ini kepada lima orang teman yang sebelumnya juga pernah mengikuti kursus mengemudikan mobil. Ternyata, mereka pun mengalami hal serupa. Lebih banyak belajar teori dibanding praktik mengemudi saat kursus. Perbandingannya sekitar 70:30, lah. Dan yang 70-nya ini teori. Hmmm.

Sebetulnya nggak apa-apa, sih, belajar soal teori dalam mengemudi. Tapi, kalau bisa, yang betul-betul penting dan berguna saat implementasinya. Misal, jika sedang berada di simpang jalan atau perempatan, dahulukan kendaraan yang melaju dari arah mana jika tidak ada lampu rambu lalu lintas. Pemahaman soal rambu jalan. Atau teknik menyalip kendaraan yang baik dan aman itu seperti apa dan bagaimana. Tentu saja hal ini akan bermanfaat untuk kenyamanan dan keselamatan saat berkendara. Selain agar bisa mawas diri selama mengemudi, juga bisa diaplikasikan saat proses pembuatan SIM.

Jangan malah hanya dijelaskan soal dashboard fungsinya buat apa. Tombol lampu sign yang mana. Kalau mau pakai lampu jauh gimana. Soal perbandingan daya mesin mobil, dan lain sebagainya. Kalau mau belajar soal seisi mobil juga mesin, apa nggak sekalian aja dibongkar mobil dan mesinnya? Biar saya makin paham gitu. Jangan setengah-setengah.

Maksud saya, teori tentang seisi mobil kan bisa dicari tahu sendiri atau bisa dipelajari di luar sesi kursus. Kalaupun iya, jangan sampai satu sesi dihabiskan hanya untuk pengenalan tentang seisi mobil beserta beberapa fungsi yang ada di dalamnya.

Malah jadi rugi waktu dan biaya, Bang. Saya kan ingin mahir mengemudi secara aplikatif, Pak Mentor. Bukan hanya teori saja. Hiks.

Wajar saja jika saya atau sebagian orang lainnya menganggap bahwa kursus mengemudi itu antara perlu dan nggak perlu-perlu amat. Apalagi kalau dalam sesinya kebanyakan teori dibanding praktik mengemudinya.

Sedikit saran dari saya, biar lebih mumpuni meski hanya kursus mengemudi, bisa lho dibuat kurikulum untuk setiap kursus mengemudi. Apa saja yang harus dipelajari, lalu baiknya tiap sesi sudah tahu apa-apa saja yang harus dikuasai, biar nggak ngawang-ngawang gitu metode pembelajarannya. Kan, bisa bikin nyaman pengajar juga para murid kursus mengemudi. Mereka bisa lebih terarah dan fokus kursusnya, mungkin juga menyenangkan bagi kedua belah pihak.

Jadi, tidak hanya mengandalkan embel-embel “Pembuatan SIM bisa sekaligus diproses” aja gitu. Kalau hal tersebut yang dikedepankan dan menjadi sorotan utama, nantinya tujuan orang-orang yang mengikuti kursus bukan untuk mahir mengemudi, tapi hanya mengincar pembuatan SIM-nya. Daftar kursus mengemudi hanya sebagai formalitas dan dijadikan tameng untuk memuluskan pembuatan SIM melalui “jalur akselerasi”.

Pada akhirnya, mau tidak mau, saya tetap harus menyelesaikan sesi kursus mengemudi sampai dengan selesai. Lah gimana, meski kurang sreg dengan metode pembelajarannya, saya sudah terlanjur membayar lunas sampai akhir pertemuan. Kalau saya mundur di tengah jalan, yang ada malah semakin rugi.

Jika para peserta kursus tidak bisa langsung praktik mengemudi karena alasan keselamatan, saya pikir, hal tersebut juga bisa ditemukan solusinya. Misalnya, temukan lapangan atau jalanan yang luas agar bisa latihan parkir, latihan menginjak gas yang smooth sekaligus memuluskan transisi, sampai dengan mengemudi dengan berbagai rintangannya. Ya, biar para peserta kursus semakin terbiasa dan lancar gitu.

Seharusnya akan tetap aman dan baik-baik saja. Mengingat, mentor selalu ada di sebelah peserta kursus saat mengemudi. Toh, ia juga punya pedal rem khusus untuk latihan yang bisa diinjak jika memang diperlukan.

BACA JUGA Kursus Singkat Bahasa Turki Biar Bisa Ngucapin Nama ‘Erdoğan’ dengan Benar dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Hyundai Ioniq Memang Keren, tapi Nggak Keren-Keren Amat
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.