Pemerintah Nerima Sumbangan Dana dari TikTok Padahal Dulu Sudah Ngeblok, Eh – Terminal Mojok

Pemerintah Nerima Sumbangan Dana dari TikTok Padahal Dulu Sudah Ngeblok, Eh

Artikel

Aly Reza

Simbiosis parasitisme seperti yang kita tahu adalah hubungan antar makhluk hidup di mana ada satu pihak meraih keuntungan dengan jalan merugikan pihak lain. Contoh hubungan seperti ini adalah orang yang suka nodong minta rokok, giliran dia yang beli jatuhnya malah pura-pura nggak punya. Malah kadang-kadang bisa diem-diem ngantongin korek temennya sendiri. Ini mah bener-bener dah.

Nah, adapun contoh yang paling deket dan hampir nggak pernah kita sadari adalah, pemerintah yang kapan lalu sempat memblokir Tiktok tapi sekarang malah dengan hati ber­-flower-flower menengadahkan tangan menerima bantuan dari aplikasi berbagi video pendek tersebut.

Dilansir dari Kompas, sebesar Rp 100 miliar digelentorkan Titktok untuk membantu Indonesia dalam upaya penanganan terhadap persebaran pandemi Corona. Donasi tersebut diterima langsung oleh Ketua Gugus Tugas Percepatan Penangana Covid-19, Doni Monardo pada Kamis (9/3) lalu. Bantuan tersebut kabarnya akan diproyeksikan untuk membantu penyediaan alat medis seperti APD maupun kebutuhan lain yang berkait paut dengan kesejahteraan tenaga medis Indonesia. Ah, sungguh benalu.

Betapa pemerintah memang selalu mudah lupa terhadap pihak-pihak yang pernah dia rugikan, tapi tiba-tiba sok kenal sok dekat kalau pihak tersebut menawarkan babakan yang sekiranya bikin dirinya untung.

Sekarang, coba taksir saja, seberapa banyak pemerintah pernah memberi keuntungan serupa terhadap pihak Tiktok? Nggak ada, loh. Kalau kita sedikit mundur ke belakang, pemerintah saking gabutnya bahkan pernah memblokir situs tersebut selama sepekan dengan tudingan, bahwa ketimbang menunjang upaya mencerdaskan kehidupan bangsa, Tiktok lebih cenderung bermuatan negatif. Menurut Kominfo sebagai pihak pemblokir, Tiktok bisa jadi merusak moral anak bangsa karena banyak memuat konten-konten nggak senonoh dan nggak layak tonton. Waduh.

Baca Juga:  Mengapa Penerbit Tak Tertarik Menerbitkan Karya Penulis yang Followernya Sedikit?

Sementara kalau kita timbang-timbang dengan jujur, khususnya di tengah suasana pandemi ini, Tiktok nyatanya memiliki kontribusi lebih besar bagi rakyat Indonesaia dan tentunya pemerintah sendiri. Tiktok menjelma menjadi medium hiburan paling recommended  biar kita-kita ini nggak jadi gila selama stay at home. Berkat Tiktok, kita bisa survive ngelewati hari demi heri dengan happy. Ini tentu penting, sebab di balik tubuh yang kebal, terdapat jiwa yang nggak mubal. Hahaha maksa yoooo~

Bayangkan saja seandainya nggak ada aplikasi yang satu ini. Betapa bosennya kita kalau sehari-hari harus ngelihat tampang Pak Luhut nongol di layar TV. Bisa juga kita bakal stress mikirin Pak Yasonna yang bisa-bisanya mau ngelepasin napi korupsi. Belum lagi harus ngadepin tugas kuliah yang sudah kayak amuba, bisa membelah diri jadi banyak. Kemungkinan terburuk nih, ya, kita ini sangat mungkin bakal mati penasaran hanya gegara mikirin apa yang sedang Pak Terawan kerjakan di dalam pertapaan? Ha lak yo mumet, tho?

Ya untungnya ada Tiktok, paling nggak kita bisa rehat sejenak, menghibur diri karena kepaksa harus LDR sama pasangan, relaksasi dari tugas-tugas kampus yang sudah kayak anak-anak sekolah Suzuran: mainnya keroyokan. Dan yang paling penting, Tiktok ini bisa mengalihkan perhatian kita dari absurditas para pejabat pemerintah.

Dan terbaru, Rp 100 miliar yang digelontorkan Tiktok kepada pemerintah ini bakal buat mengakodomir tenaga medis ya gaes, sesuatu yang selama ini nggak pernah bisa dilakuin pemerintah.

Baca Juga:  Para Buzzer Pemerintah yang Terlahir di Luar Istana

Dengan begitu, jika memungkinkan untuk mengeluarkan RPAL edisi baru, alangkah baiknya pihak terkait menempatkan fenomena tersebut ke dalam satu dari sekian contoh simbisois parasistisme yang sudah ada sebelumnya. Biar lebih milenialistis dan gampang dipahami. Kalau perlu, permisalan buat simbiosis parasitisme ini seluruhnya ngambil dari gerak-gerik pemerintah aja gimana? Saya punya beberapa contoh lain.

Bukti bahwa pemerintah sangat tepat disebut parasit juga bisa kita ulik dari kasus Djarum Foundation yang berhenti menggelar seleksi bulu tangkis nasional yang ramai sejak Juli 2019 lalu. KPAI dan YLKI menuding Djarum telah melakukan eksploitasi terhadap anak. Padahal nih ya, bertahun-tahun Djarum Foundation sudah menyumbangkan atlet-atlet bulu tangkis professional dan turut membawa nama besar Indonesia di kancah internasional. Itu jelas poin yang sangat menguntungkan bagi pemerintah.

Malah saya beranggapan, bahwa sebenarnya pemerintah lah yang melakukan ekspolitasi kepada Djarum. Lah gimana, ha wong Djarum yang nyetak atlet dan gelontorin uang banyak buat pembinaan, eh pemerintah yang enak dapat hasil dan nama baiknya. Emang maunya untung sendiri, dasarannya emang udah kayak benalu, og.

Saya bahkan mulai berani membayangkan, pemerintah bakal sangat sumringah seandainya Nteflix ke depannya juga turut ngasih sumbangan. Ya, walaupun kita sama-sama tahu, layanan film streaming tersebut juga pernah bermasalah dengan wacana pemblokiran. Asalkan ada duwit, masalah-masalah di masa lalu anggap aja nggak ada, kurang lebih gitu deh.

Baca Juga:  4 Kesalahan Mencuci Piring yang Lazim Dilakukan

Ah seandainya memang iya Netflix dengan suka rela menyisihkan dana bantuan buat Indonesia, betapa kayanya khazanah RPAL kita di masa  mendatang. Belajar IPA akan lebih asik dan gampang bikin paham.

Saya jadi membayangkan sebuah adegan: dalam satu kesempatan seorang guru mengajukan pertanyaan kepada anak muridnya di kelas, “Anak-anak, coba berikan contoh simbiosis parasitisme!” Beberapa anak dengan sigap menuju depan kelas dengan setengah berlari. Kemudian ditulislah sebuah jawaban di papan tulis yang berbunyi, “Hubungan antara Tiktok dan pemerintah.” Sungguh jawaban yang lugas, cerdas, dan trengginas.

BACA JUGA Menyikapi Orang yang Minta Sumbangan tapi Malah Kayak Nodong dan tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.