Menjadi Bucin Tidak Sebudak Amat pada Cinta yang Anda Kira

Artikel

Avatar

Jujur saja, saya seorang bucin yang sudah berada pada maqam tertinggi, kezuhudan saya di luar dunia perbucinan tak dapat diragukan lagi. Saya telah muutu dalam dunia perbucinan sebelum anta tamuutu.

Di saat orang lain sering merasa insecure terhadap lebalesasi bucin yang disandarkan kepada mereka, tapi di saat yang sama saya merasa itulah jalan ninja saya, sebab telah banyak kisah yang dibukukan sejarah tentang betapa tingginya derajat seorang bucin di hadapan cinta.

Sebagaiman kisah Layla dan Majnun yang sampai sekarang masih diselami maknanya, yang bagi banyak orang kisah cinta mereka adalah “cinta abadi”. Jika kita melihat dari kacamata zaman sekarang, apa yang dilakukan Layla dan Majnun adalah suatu perwujudan “budak cinta” bahkan sampai ke “cinta gila”. Hal tersebut bisa kita dapati pada surat yang ditulis Layla kepada Majnun (Qais), yang saya kutip dari web pribadi K.H. Husein Muhammad.

“Ini surat dariku, aku yang gelisah dan gila, untukmu, duhai engkau yang ada di lubuk jiwaku. Engkau adalah mahkota di kepala selain aku dan kekayaan di tangan orang lain. Aku hanyalah debu di lembahmu. Bila engkau menuangkan untukku air pertemuan, engkau membawakan kembang dan menerbitkan musim semi. Bila aku memperolehmu selain berpisah jauh darimu, bumi ini tak akan menumbuhkan apa pun selain debu. Lihatlah, aku adalah tawanan yang terbelenggu.”

Jika ada orang seperti Layla dan Majnun di era milenial sekarang, pastilah menjadi konten viral di beranda-beranda media sosial, dan pasti ada yang memberi pujian tapi kebanyakan memberi cibiran. Sebab perilaku cibir-mencibir warganet telah lahir sejak membeli voucher kuota.

“Ah mahalna voucherna ine, baru nda baek tonji jaringanna.”

Satu hal yang ingin saya tegaskan, bahwa menjadi bucin tidak sebudak amat pada cinta yang Anda kira, dan saya telah membuktikannya. Seenggaknya dalam arti bukti yang saya pahami.

Baca Juga:  Balada Grup Chat Kelompok Skripsi dengan Dosen Pembimbing Sebagai Salah Satu Anggotanya

Saya mempunyai seorang gebetan, tak perlulah saya menuliskan namanya biarlah di KUA namanya tertulis bersanding nama saya dengan catatan saya telah berhasil mendapatkan hatinya. Karena dialah saya merasa betapa kebucinan saya telah menjadi bagian dari perkembangan saya menjadi manusia.

Sudah setahun lebih saya mengenalnya. Dia adalah junior saya di kampus yang dulu saya tempati kuliah. Saya memilih dia karena dia adalah penulis, yang sebagaimana kata Pram, “Tahu kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis. Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari.” Saya ingin suara saya dan dia tak padam ditelan angin. Saya ingin suara saya dan dia abadi, sampai jauh saya dan dia di kemudian hari, sampai waktu tak bisa melenyapkan kami.

Betapa kebucinan saya kepada dia telah memasuki fase di mana saya adalah dia, dan dia adalah saya. Padahal tak ada hubungan yang berarti di antara kami sampai sekarang. Apalagi, jelas-jelas saya telah ditolaknya.

Buyaaar semuanya, seperti buyaaarnya tepian pesisir di beberapa daerah di Sulawesi Selatan setelah dilintasi angin monsun.

Tapi kenapa saya masih memilih dia? Alasan terkuat dari yang terkuat kenapa saya masih membucini dia, karena seperti kata Rumi yang saya yakini bahwa, “Agama saya adalah Cinta”.

Karena darinya saya belajar bahwa mencintai bukan tentang memiliki dan dimiliki. Tapi untuk selalu berusaha melenyapkan penghalang antara nikmatnya cinta yang dijalani. Andai saya ketika ditolak dan tak mampu memilikinya waktu itu, saya menjauh darinya dan mencari cinta yang lain, maka sampai hari ini saya tak mampu merasakan nikmat cinta yang saya jalani darinya. Wujud nikmatnya menjadi bait-bait puisi, yang jika dibukukan akan menjadi buku kumpulan puisi sebanyak 4 eksemplar.

Baca Juga:  Stolen Generation: Sejarah Diskriminasi Rasial di Australia

Akan tetapi, yang bisa saya kumpulkan dan bukukan hanya menjadi 2 eksemplar. Yang pertama judulnya Kau Adalah Alasan Puisiku Tertuliskan (Indi Ogi’ Publishing: Makassar 2019). Yang kedua berjudul Antara Senja dan Senyum Manismu (Guepedia: Bogor 2019).

Maka kepada teman-teman yang tetap teguh pada keyakinan bucinisme, jalani nikmat-nikmat cinta kalian. Tak perlu berharap dari apa yang kalian berikan, tapi tempatkan cinta kalian pada tempatnya. Sampah saja harus dibuang pada tempatnya, apalagi cinta.

Dan kepada siapa pun di luar sana, menjadi bucin tidak sebudak amat pada cinta yang Anda kira. Sebab contohnya, karena saya bucin dan menuliskan artikel tentang bucin, poin saya di Terminal Mojok bertambah lagi. Selamat berbahagia, Mylov~

BACA JUGA Menyulap Benci Jadi Cinta Lewat Benjamin Franklin Effect atau tulisan Sahyul Pahmi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8


Komentar

Comments are closed.