Menegur dan Mengingatkan Tanpa Mempermalukan – Terminal Mojok

Menegur dan Mengingatkan Tanpa Mempermalukan

Artikel

Seto Wicaksono

Suatu ketika saat saya sedang berada di kereta (KRL), ada seorang pemuda yang kesulitan turun di stasiun tujuan, selain karena sedang penuh sesak, di depannya ada seorang bapak yang juga kesulitan bergerak karena terhimpit oleh beberapa penumpang.

Hal tersebut memancing amarah sang pemuda karena pintu kereta hampir tertutup kembali dan dia tidak bisa turun di stasiun tujuan, walau pada akhirnya bisa turun, pemuda tersebut tetap mengeluarkan umpatan, “bapak-bapak, kok, g****k! Bukannya minggir dulu!” –begitu katanya yang secara tidak sadar sudah mempermalukan diri sendiri di depan umum.

Pertama, dia sudah menegur dengan tidak baik bahkan cenderung ingin mempermalukan orang lain. Kedua, dia sudah menegur orang yang lebih tua secara tidak sopan. Memangnya, tidak bisa ya menghargai orang tua sedikit saja? Saya lihat dengan mata sendiri bapak tersebut bukannya tidak mau memberi jalan, sebab dia pun kesulitan bergerak.

Hal yang serupa sudah biasa saya temui, entah secara langsung atau pun di media sosial. Di akun @commuterline contohnya, banyak sekali penumpang yang melapor mengenai kesalahan yang dilakukan oleh orang lain.

Mungkin ini menjadi dilema bagi sebagian orang, karena sudah bukan rahasia biasanya yang ditegur justru akan lebih galak dibanding yang menegur –sama seperti ketika menagih hutang. Apalagi status mereka sama-sama penumpang. Itu kenapa bagi sebagian orang melapor via medsos menjadi pilihan, dengan harapan segera ditangani oleh petugas yang berwenang.

Baca Juga:  Wawancara Kerja dan Win-win Solution bagi Kedua Pihak Perkara Fenomena Ghosting dalam Rekrutmen

Namun para pelapor via medsos ini lupa, orang yang difoto ini juga memiliki privasi. Etikanya, tentu tidak boleh sembarang menyebar foto wajah mereka tanpa seizin yang bersangkutan apalagi berkaitan dengan persoalan yang dianggap tidak baik.

Menjadi abu-abu karena tujuan para pelapor di medsos ini untuk menegur sekaligus menertibkan atau hanya sekadar ingin mempermalukan? Tentu ada banyak cara menegur secara baik-baik, bisa secara langsung dan disampaikan dengan bijak atau jika memang penumpang tersebut ngeyel, lapor saja ke petugas yang berada di sekitar.

Jika memang tidak berhasil juga, barulah mencoba untuk melapor via medsos, walau tidak ada jaminan akan langsung ditanggapi oleh akun terkait. Dengan catatan, tetap mengindahkan etika yang berlaku. Wajah diblur dan lain sebagainya. Jika tidak –maaf sebelumnya—bagi saya tidak lebih hanya ingin mempermalukan orang lain di depan umum pun dunia maya apalagi jika sudah terlanjur tersebar. Jejak digital itu selalu tersisa dan ada di mana-mana bukan?

Masih ingat saat MRT di Jakarta baru diresmikan? Warga sekitar dari semua golongan berbondong-bondong ke lokasi untuk melihat bagaimana menariknya salah satu pilihan moda transportasi ibu kota tersebut. Belum lagi apiknya stasiun yang dibangun.

Namun siapa sangka, antusias warga dalam mendatangi lokasi tidak diimbangi dengan kedisiplinan dari mereka. Ada yang membuang sampah sembarangan, ada pula yang gelar tikar seperti dalam suasana piknik sampai akhirnya –lagi-lagi—difoto oleh netizen dan disebar di dunia maya. Postingan tersebut akhirnya menuai kontroversi, ada yang setuju ada pula yang tidak.

Baca Juga:  Gelagat Mahasiswa yang Biasanya Bakal Nyalon Jadi Ketua

Bagi mereka yang setuju foto beberapa orang bahkan satu keluarga disebar di internet, menganggap hal tersebut wajar untuk membuat efek jera. Yang tidak sependapat berpikiran bahwa hal itu hanya mempermalukan oknum yang diabadikan pada jepretan kamera. Padahal, masih bisa ditegur oleh petugas berwenang.

Memang apa sulitnya sih menegur langsung dan secara baik-baik? Dalam teori dan aplikasinya, dosen saya selalu mengajarkan etika saat menegur seseorang. Dari mulai gunakan pemilihan kata yang sopan, tidak perlu marah-marah atau dengan nada tinggi, terpenting lakukan bukan di depan orang banyak sebab hal tersebut dapat mencederai perasaan orang yang ditegur. Ingat, tujuan kita menegur seseorang untuk mengingatkan, bukan mempermalukan sampai merendahkan.

Saat pertama kali bekerja, sebagai lulusan baru saya merasa masih harus banyak belajar, dibimbing, karena belum ada pengalaman sama sekali. Hal itu seperti tidak disadari oleh senior di tempat saya bekerja. Alih-alih mendapat ilmu baru, saya seringkali justru dimarahi di depan banyak orang. Alasannya agar mental saya kuat. Namun, sebelum mental betul-betul menjadi kuat, justru malah sakit hati yang didapat karena merasa dibuat malu di depan banyak orang –rekan kerja yang lain.
Dilihat dari kondisi yang ada ditambah bagaimana dari pengalaman saya secara langsung, sepertinya sebagian orang lebih suka mengintimidasi dibanding saling memahami. Tujuannya sama, dengan alibi ingin menegur serta mengingatkan tapi berakhir mempermalukan orang lain. Lain dunia nyata lain pula perlakuan di dunia maya.

Baca Juga:  5 Contoh Petunjuk dan Peringatan yang Bisa Bikin Perpecahan di Masyarakat

Apakah kalian yang menegur dengan menggunakan nada tinggi dan dilakukan di ruang publik menyadari, kita tidak serta menjadi paham dan mengubah perilaku seperti yang diinginkan dengan cara demikian? Tentunya, banyak cara elegan dapat dilakukan untuk membuat kami paham dan menjadi sosok yang lebih baik –tanpa menyakiti perasaan siapa pun.

---
16


Komentar

Comments are closed.