Mari Berandai-andai jika Keluarga di Film 'Minari' Berasal dari Indonesia – Terminal Mojok

Mari Berandai-andai jika Keluarga di Film ‘Minari’ Berasal dari Indonesia

Artikel

Film Korea kembali menjadi pusat perhatian kritikus film terlebih sinefil-sinefil di Twitter ketika “Minari” rilis pada akhir tahun 2020 kemarin. Apalagi banyak dari mereka yang menjagokan “Minari” masuk ke dalam nominasi Oscar menyusul kesuksesan “Parasite” sebelumnya. Sontak dengan ekspektasi yang sama ketika saya menonton “Parasite”, saya langsung buru-buru menonton film garapan Lee Isaac Chung ini.

Secara tema, film ini memang berbeda dengan “Parasite”. Film ini menceritakan tentang satu keluarga asli Korea yang pindah ke Amerika dan berusaha untuk beradaptasi dengan berbagai macam perbedaan kebudayaan antara Korea dan Amerika. Meski keluarga ini sudah terbilang mapan, Jacob (Steven Yuen) sang kepala keluarga tidak puas dengan keadaan itu.

Jacob merasa dirinya mampu untuk mengubah takdir keluarganya menjadi lebih baik, ketimbang mapan hanya karena melakukan pekerjaan menyortir anak-anak ayam dengan memandangi pantat ayam tiap harinya. Dengan harapan itu, ia membeli suatu rumah di lahan kosong di Amerika dan menanam sayur-sayuran khas Korea untuk nantinya dijual ke restoran atau toko-toko yang menjajakan produk-produk Korea dan Asia.

Cerita tidak hanya berakhir di situ saja, konflik bermunculan ketika istri Jacob, Monica, sebenarnya kurang menyetujui rencana Jacob. Ditambah lagi dengan penyakit yang diderita anak mereka dan kemunculan Nenek Monica, membuat permasalahan menjadi lebih kompleks.

Dengan ribetnya keluarga Korea di film “Minari” ini, saya jadi membayangkan bagaimana jika keluarga di film tersebut berasal dari Indonesia. Berikut hal-hal yang akan terjadi jika keluarga di film “Minari” berasal dari Indonesia.

Baca Juga:  Kenapa Sih Laptop Hilang Sering Dialami Mahasiswa yang Lagi Skripsi?

#1 Masuk angin

Culture shock yang dialami Jacob dan keluarga adalah culture shock yang lumrah terjadi jika orang Asia, terutama orang Indonesia, bepergian atau hijrah ke luar negeri.

Selain makanan dan budaya, salah satu yang pasti akan dialami ialah masuk angin. Saya membayangkan adegan ketika Jacob dikeramasi oleh istrinya karena terlalu letih bertani, diganti dengan adegan Jacob yang dikerok oleh Monica, istrinya.

Dengan sarungan dan berkaus dalam putih yang dilipat hingga memperlihatkan punggungnya saja untuk dikerok, Jacob menceritakan tentang sayuran-sayuran yang mulai tumbuh pada istrinya itu. Setelah dikerok, tak lupa Jacob menempelkan koyo di kepala dan punggungnya dan meminum Tolak Angin sebagai obat pamungkas setelah melakukan ritual kerokan, agar keesokan harinya ia bisa langsung bekerja lembur bagai quda~

#2 Menanam sayuran khas Indonesia

Melalui informasi tentang bercocok tanam yang Jacob terima melalui grup WhatsApp bapak-bapak petani Microgreen, blio akan menanam sayur-sayuran khas Indonesia, mulai dari mulai cabai rawit sampai kangkung.

Meskipun kangkung dilarang ditanam di Amerika—kecuali dengan izin—karena dianggap hama yang malah menurunkan hasil yang bisa dicapai oleh tanaman produksi lainnya, dengan sifat Jacob yang keras kepala, saya rasa ia akan bersikukuh menanam kangkung dengan berbagai macam cara.

Lalu, cerita berlanjut ketika Jacob malah ditangkap polisi Amerika dan banyak orang-orang Indonesia membentuk aliansi lalu sama-sama menyerukan tagar #BebaskanJacob atau #KangkungUntukAmerikayangLebihIndonesia dan berdemo bersama orang-orang Indonesia lainnya.

Baca Juga:  3 Jenis Orang yang Bikin Saya Malas Belanja di Supermarket

Judul film pun akan berubah ketika Nenek Monica berasal dari Indonesia. Alih-alih menanam minari di rawa-rawa dekat rumahnya, ia justru akan menanam eceng gondok atau bahkan sayur genjer. Sehingga film ini berganti judul menjadi “Genjer”. Wah, siap-siap saja film ini dituduh mempropagandakan agenda kumunis kalau tayang di Indonesia, xixixi~

#3 Menjadi pengusaha makanan instan

Jacob yang gagal panen dan melanggar ketentuan bertanam di Amerika karena menanam kangkung, terpaksa harus memakan makanan instan yang dibawa oleh Nenek Monica dari Indonesia bersama kardus-kardusnya yang menjadi ciri khas orang Indonesia ketika ke luar negeri.

Dari sini Jacob pun memutuskan untuk berhenti menjadi petani dan beralih profesi menjadi penjual berbagai makanan instan dari Indonesia. Selain menjual kepada orang-orang Indonesia, ia juga menjual makanan instan ke tetangga-tetangganya dengan harga yang tentu saja jauh lebih mahal.

Meskipun awalnya banyak tetangga-tetangga yang tidak familier dengan cita rasa makanan instan dari Indonesia, seiring berjalannya waktu akhirnya mereka pun bergantung dengan makanan instan Indonesia khususnya Indomie.

Lantas, cerita pun berakhir bahagia karena Jacob menjadi pengusaha yang sukses dan diberitakan di media-media Indonesia dengan jargon “Pengusaha Sukses Asli Indonesia yang Go Internasional dan Mendunia.”

Sumber Gambar: allkpop.com

BACA JUGA 3 Film Korea tentang Kesenjangan Sosial selain Parasite dan tulisan Ananda Bintang lainnya. 

Baca Juga:  Sudah Saatnya Memaklumi Jatuh Cinta lewat Medsos
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.