Bystander Effect, Alasan Seseorang Enggan Menolong Orang Lain di Keramaian – Terminal Mojok

Bystander Effect, Alasan Seseorang Enggan Menolong Orang Lain di Keramaian

Artikel

Sepanjang hidup saya, entah sudah berapa kali saya melihat kecelakaan. Syukurnya saya belum pernah mengalami sendiri. Setiap kali peristiwa ini terjadi, kerumunan akan terbentuk seolah-olah peristiwa ini adalah magnet yang menarik perhatian publik. Tak jarang, kerumunan yang terjadi ini bisa sangat banyak sehingga menghambat laju lalu lintas atau mengganggu pengguna jalan lainnya.

Jika kita amati di antara ramainya kerumunan ini, tak semuanya menolong orang yang sedang mengalami kecelakaan. Atau setidaknya membantu menghubungi pihak terkait untuk membantu menyelesaikan bila terjadi pertikaian antara dua pihak yang mengalami kecelakaan misalnya. Kebanyakan hanya sekadar bertanya dan melihat-lihat saja. Ada juga mungkin yang memilih merekam dan memotret kondisi di sekitar tempat kecelakaan terjadi. Bahkan, ada juga yang tak peduli dengan kecelakaan atau keramaian ini dan lebih memilih pergi begitu saja.

Jika kita coba-coba bertanya kepada orang-orang tersebut tentang mengapa dia tak mencoba menolong orang yang terlibat kecelakaan itu, mungkin kebanyakan menjawab “ah sudah ada yang nolong” atau “nanti juga ada orang lain yang nolongin”. Saya pun juga pernah mengalami hal yang sama. Ketika terjadi kecelakaan saya biasanya hanya melihat-lihat saja dari rumah saya yang kebetulan di pinggir jalan. Saya merasa tidak perlu ikut terlibat dalam peristiwa tersebut karena sudah banyak orang yang membantu.

Rupanya, para psikolog sosial juga mengamati fenomena ini. Dalam psikologi sosial pembahasan tentang fenomena ini masuk dalam kajian mengenai prososial. Fenomena ketika seseorang enggan menolong orang lain di keramaian karena merasa bahwa akan ada atau sudah ada orang lain yang menolong disebut dengan bystander effect atau efek pengamat. Istilah ini sendiri pertama kali dicetuskan oleh dua orang ilmuwan bernama Bibb Latane dan John M. Darley dalam suatu jurnal penelitian yang pertama kali diterbitkan pada 1968.

Lalu sebenarnya apa penyebab dari bystander effect ini? Dijelaskan dalam jurnal yang ditulis oleh Latane dan Darley tersebut, bahwa secara sederhana bisa kita jelaskan bahwa penyebab dari adanya efek pengamat ini adalah persepsi yang terbentuk dari informasi yang kita dapatkan. Informasi tersebut adalah ada orang lain yang juga sedang melihat suatu peristiwa darurat yang kita lihat, sehingga dengan demikian terjadi difusi tanggung jawab. Difusi tanggung jawab ini adalah berkurangnya rasa tanggung jawab karena kita merasa bahwa ada orang lain yang akan menolong seseorang yang sedang kesulitan tersebut.

Sebagai contoh, ketika secara tiba-tiba terjadi suatu kecelakaan, dan kita menyaksikan kecelakaan tersebut, kita terlebih dahulu mengamati sekitar. Jika kita mengetahui bahwa ada banyak orang lain yang juga turut menyaksikan kecelakaan tersebut, difusi tanggung jawab pun terjadi. Kita merasa tidak memiliki keharusan untuk menolong seseorang yang tengah mengalami kecelakaan tersebut karena ada orang lain yang akan menolong inilah kemudian yang mendorong terjadinya bystander effect.

Hal yang berbeda akan terjadi jika ternyata kita adalah satu-satunya orang yang menyaksikan kecelakaan atau suatu peristiwa darurat. Kecenderungan untuk menolong akan semakin meningkat karena tidak terjadi difusi tanggung jawab yang merupakan penjelasan utama dari terjadinya bystander effect. Semisal saat kita tengah berada di supermarket, kemudian di salah satu lorong yang sepi kita melihat salah seorang pengunjung yang hendak mengambil suatu barang. Besar kemungkinan kita akan memberikan pertolongan terhadap orang tersebut, entah dengan menolongnya dengan mengambilkan secara langsung barang tersebut, atau membantu memanggil karyawan supermarket tersebut.

Lebih lanjut, dalam buku Social Psychology yang ditulis oleh Robert A. Baron dan Nyla R. Branscombe, ada lima tahapan yang dilalui seseorang dalam memutuskan untuk menolong atau tidak seseorang yang sedang berada dalam kondisi darurat. Pertama, kita harus mengetahui atau menyadari bahwa sedang terjadi kondisi darurat yang membutuhkan pertolongan. Baru setelahnya kita memasuki tahap kedua, yakni menginterpretasikan apakah kondisi darurat tersebut sangatlah membutuhkan pertolongan segera atau tidak. Jika kita merasa bahwa kondisi darurat yang kita lihat tidak membutuhkan pertolongan segera, kita tidak akan membantu orang tersebut.

Jika kita merasa bahwa orang tersebut membutuhkan pertolongan sesegera mungkin, maka baru akan masuk ke tahap ketiga, yakni memutuskan apakah tanggung jawab kita untuk menolong orang tersebut atau tidak. Di tahap ini lah biasanya terjadi bystander effect atau difusi tanggung jawab tadi. Baru setelah kita menyimpulkan bahwa merupakan tanggung jawab kita untuk menolong orang tersebut, kita masuk ke tahap keempat yakni memutuskan kita akan membantu dengan cara apa, atau memikirkan apakah kita mampu menolong orang tersebut. Tahap terakhir adalah penentuan keputusan akhir apakah kita akan menolong orang tersebut atau tidak.

Meskipun ada lima tahap yang kita lalui sebelum kita memutuskan akan menolong seseorang atau tidak, tentunya pada kejadian nyatanya, kelima tahap tersebut terjadi hanya dalam waktu sekian detik saja. Ini menunjukkan betapa cepatnya proses kognitif yang berlangsung dalam upaya mengambil keputusan. Dengan demikian bystander effect dan serangkaian tahap inilah yang menjelaskan alasan kenapa kita enggan menolong orang lain di keramaian.

BACA JUGA Return Trip Effect : Alasan Waktu Berangkat Lebih Lama dari Waktu Pulang atau tulisan Muhammad Harits Hikmawan lainnya.

Baca Juga:  Diet Itu Bergantung pada Niat, Bukan Fasilitas  
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.