Bukit Algoritma: Ide Besar yang Amat Kopong – Terminal Mojok

Bukit Algoritma: Ide Besar yang Amat Kopong

Uncategorized

Avatar

Sindiran tentang Bukit Algoritma dari beberapa hari lalu berseliweran di linimasa media sosial. Sindiran itu jelas bisa dipahami. Ketika infrastruktur dan SDM belum memadai, tiba-tiba muncul rencana proyek  “Silicon Valley”, siapa yang bisa nemu nalarnya coba.

Pendapat tentang kenapa membangun Silicon Valley tiruan padahal SDM dan infrastruktur belum memadai bisa sih di-counter. Kalau langkah pertama tidak diambil, gimana mau mengejar, gitu kan nalarnya. Tapi, nyatanya emang infrastruktur kita yang digital-digital gitu belum memadai, kalau nggak boleh bilang jelek.

Paling dasar, internet dulu aja deh. Pertanyaan pertama saya ketika mendengar Bukit Algoritma adalah apa ya internetnya pakai Indihome?

Lha kalau iya, remuk sudah. Saya nggak menjelek-jelekkan Indihome lho. Tapi, nyuwun ngapunten, kecepatan provider ini memang kuenceng banget… le gawe misuh. Padahal ini perusahaan plat merah lho, dan satu-satunya provider dengan cakupan luas. Harganya juga nggak terjangkau lagi. Kalau rakyat dikasih opsi internetnya kayak gitu, ya mau melek perkembangan teknologi yang kencengnya minta ampun dari mana.

Kalau internet yang tersedia aja nggak bisa menjamin kita mengakses informasi secara nyaman dan cepat, mau menuju dunia 4.0 bagaimana. Padahal kecepatan internet ini krusial. Ketika cepat, otomatis waktu dan kesabaran orang jadi terpakai di ranah yang lebih penting. Kalau internetnya lemot, ya orang lebih milih main media sosial ketimbang akses situs-situs yang berfaedah.

Berharap negara maju dari manusia pengakses Lambe Turah ya gimana ya.

Ini baru internet, belum ngomongin hal lain macam mudahnya akses ke teknologi mutakhir dan SDM yang mumpuni. Lha itu semua belum dipersiapkan kok kepikiran bikin Bukit Algoritma itu dari mana?

Saya pikir bahwa bangunan dibikin sebelum penunjangnya kelar itu hal sia-sia. Ya memang gedung itu nanti bisa jadi tempat berkumpulnya pemikir dan praktisi digital untuk membuat kemajuan. Ha tapi kalau penunjangnya di akar rumput saja belum ada, gimana caranya mengimplementasikan kemajuan tersebut?

Kau minta penduduk paham algoritma, sedangkan kecepatan internet mereka baru kisaran KBps ya lucu.

Dari dulu saya mengamati, kalau ada hal canggih dan namanya njelimet, orang-orang di atas sering kepikiran untuk langsung meniru mentah-mentah. Ya sistem pendidikan lah, pusat-pusat terpadu lah, jaringan teknologi lah, you name it. Tapi, ketika diminta untuk bikin penunjangnya, rata-rata luput. Bukit Algoritma ini adalah contoh yang paling sahih menurut saya. Lha wong mayoritas orang Indo main Mobile Legends dengan ping yang tak stabil, kok kepikiran bikin gituan. Mikir apa sih jane.

Padahal nggak ngekor negara lain bikin hal serupa pun ya nggak masalah. Mentang-mentang India punya Bangalore, bukan berarti kita njuk menirunya mentah-mentah. Bikin satu kompleks bangunan berisi teknologi dan pemikir canggih tidak menjadi solusi atas kemunduran teknologi kita. Kan bisa tuh memberi tekanan ke perusahaan penyedia jasa internet untuk memperbaiki kualitas secara drastis, lalu negara beri kemudahan akses ke pelatihan programming atau hal lainnya. Itu sih menurut saya jauh lebih masuk akal nganggo banget.

Lha dibanding bikin Bukit Algoritma, ya mending memberi subsidi pelatihan. Bisa diakses kapan saja, bisa mencetak tenaga ahli dengan pesat. Online course udah banyak, tinggal dikerjakan serius. Harga berlangganan internet bisa dipangkas hingga separuhnya, atau kalau nggak kecepatannya dinaikin lagi. Ya masak sih ngejar 4.0 tapi kecepatan internet salah satu yang terendah di Asia Tenggara? Kan nggak masuk akal.

Proses, sepertinya adalah hal paling bikin alergi di negara ini. Bukit Algoritma adalah contoh sahihnya. Yang dikejar adalah fisiknya, padahal hal untuk menunjang belum memadai. Ujung-ujungnya sih yang merasakan manfaaatnya cuman segelintir orang, mayoritas mah tetep aja nggak ngerasain apa-apa.

Yang saya tekankan di sini adalah, beri dasarnya dulu. Kalau nyuruh orang masak, berikan bahannya dulu. Kalau nyuruh orang nyuci, sediakan sabunnya dulu. Kalau minta orang pintar menulis, sediakan buku yang bermutu. Pegang dan kuasai dasarnya dulu, baru bermimpi tentang produk lanjutannya. Jangan langsung lompat ke hal yang canggih.

Kalian pasti akan bilang “apa sih yang salah dari mimpi?” setelah baca artikel ini. Ya nggak ada yang salah dengan mimpi, tapi mbok yo tangio, raup, liat tetangga kiri-kanan. 

BACA JUGA Mental Silikon pada Proyek Silicon Valley Indonesia dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Review Honda PCX 150 Setelah Setahun Pemakaian
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
17


Komentar

Comments are closed.