Alasan Kenapa Sam Wilson Pantas Menggantikan Steve Rogers sebagai Captain America – Terminal Mojok

Alasan Kenapa Sam Wilson Pantas Menggantikan Steve Rogers sebagai Captain America

Artikel

The Falcon and The Winter Soldier sebagai serial terbaru Marvel Studio baru saja selesai dengan menghasilkan sosok baru sebagai Captain America, Sam Wilson, yang sebelumnya punya nama superhero Falcon. Serial berjumlah 6 episode ini memperlihatkan beberapa konflik yang timbul karena event Avengers Endgame. Salah satu masalah tersebut adalah menghilangnya sosok Steve Rogers yang selama ini sudah ikonik dengan gelar Captain America.

Dalam beberapa scene di akhir film Avengers Endgame, diperlihatkan bahwa Steve Rogers mengamanahkan senjata ikoniknya, sebuah perisai, kepada Sam Wilson. Hal ini jelas merupakan sebuah simbol bahwa gelar Captain America juga diserahkan pada Sam. Sayangnya, di awal cerita ini Sam merasa tidak pantas mengemban gelar itu.

Cerita mengenai bagaimana sosok alter ego superhero yang ikonik coba untuk digantikan bukanlah hal yang baru di dunia komik, tapi jelas termasuk sangat baru di ranah adaptasi live action. Dalam komik, cerita mengenai digantinya alter ego ikonik superhero beberapa kali dicoba, seperti digantinya Bruce Wayne sebagai Batman, Clark Kent sebagai Superman, Tony Stark sebagai Iron Man, termasuk Steve Rogers itu sendiri sebagai Captain America. Namun, tidak semua berhasil diterima. Maka dari itu, bagaimana tema cerita ini dieksekusi Marvel Studio sangatlah menarik buat saya.

Respons dari pertanyaan apakah Sam layak menggantikan Steve adalah hal yang menarik. Dan bagi saya, Sam Wilson berhasil meyakinkan saya kalau dia pantas mengemban nama Captain America.

Baca Juga:  Dilema Ngasih Penilaian Performa Pakai Bintang di Platform Online

Serial ini berhasil membuat saya menyadari bahwa betapa miripnya Sam Wilson dengan Steve Rogers, meski dengan kekhasan karakternya masing-masing. Dari serial ini, saya menyimpulkan bahwa Sam adalah sosok yang naïf, lempeng, dan humble, namun dengan pembawaannya masing-masing menyesuaikan stereotip rasnya. Sesuatu yang sebelumnya tidak saya sadari ada di setiap kemunculannya di film-film Marvel Cinematic Universe.

Satu hal yang disoroti dalam serial ini adalah permasalahan ras. Saya termasuk suka bagaimana Sam dibuat tidak begitu jelas menyadari masalah ini. Naïf kalau itu bukanlah masalah, bahwa yang menahannya untuk menerima perisai itu hanyalah masalah ketidakpantasannya saja. Namun perlahan, pertemuannya dengan sosok Isaiah Bradley, super soldier kulit hitam, membuatnya menyadari masalah ini. Penempatan masalah ras di sini termasuk menarik karena tak terasa berteriak lantang, namun berhasil menyampaikan pesannya secara tepat,

Itulah kenapa Sam Wilson dianggap sebagai Captain America yang tepat di era ini. Melihat bagaimana kondisi di dunia nyata betapa memanasnya Amerika Serikat dengan isu ras, membuat problematika dalam The Falcon and The Winter Soldier terasa mewakili. Tentu harapannya juga dapat memberi dampak yang baik.

Namun, masalah agenda politik di baliknya tidaklah selalu jadi formula pasti diterimanya ide pergantian sosok di balik nama superhero ikonik. Ada banyak kasus munculnya ide mengganti alter ego superhero dengan motif representasi dengan cara mengganti ras atau bahkan gendernya. Semua itu tidak akan mudah diterima dengan baik oleh orang-orang kalau tanpa cerita dan penyampaian yang baik. Itulah yang terjadi dalam The Falcon and The Winter Soldier.

Serial ini termasuk berhasil menuliskan ceritanya, menyampaikan isu yang penting disertai eksekusi cerita yang baik. Saya berhasil memahami Sam Wilson, keresahannya, motivasinya, dan perkembangan karakternya. Serial ini berhasil membuat saya berpihak pada Sam.

Baca Juga:  Inovasi Produk Mushaf Alquran, Mana yang Jadi Pilihanmu?

Dalam komik, ada beberapa orang yang pernah mengemban gelar Captain America lainnya seperti Isaiah Bradley, John Walker, bahkan Bucky Barnes yang merupakan sahabat Steve Rogers dan sosok di balik The Winter Soldier. Ada beberapa opsi. Tetapi, keputusan untuk menyerahkannya ke Sam adalah momentum yang tepat mengingat situasi yang ada di dunia nyata, dan itu pun didukung dengan eksekusi cerita yang baik.

Sumber Gambar: YouTube Marvel Studios Movies

BACA JUGA Konsep Multiverse di Marvel Cinematic Universe Hanyalah Hoax dan tulisan Muhammad Sabilurrosyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.