[MOJOK.CO] “Uraian asal mula grha, graha, dan griya yang suka bikin bingung dan heran.”

Mahasiswa yang tinggal di Jogja pasti akrab dengan nama salah satu universitas terbaik di Indonesia: UGM. Nah, orang-orang yang kenal UGM pun tentu tahu sebuah bangunan “maskot” bagi UGM yang sering dijadikan sebagai tempat tongkrongan bernama GSP.

Ya, GSP a.k.a. Grha Sabha Pramana.

Pertama kali membaca namanya, saya pikir di sana ada sebuah kesalahan pengetikan. Selama ini, untuk merujuk pada sebuah bangunan, saya memang lebih sering membaca kata graha dibandingkan grha, termasuk di kota kelahiran saya, Cilacap, yaitu gedung bernama Patra Graha.

Tapi sebenernya, bedanya apa sih antara graha dan grha? Bukannya sama aja? Kenapa namanya nga dibuat jadi Graha Sabha Pramana, seperti pada Patra Graha atau Graha Saba Buana punyanya Jokowi di Solo?

Well, it was.

Dulu, nama kepanjangan GSP ternyata memang Graha Sabha Pramana, sebelum akhirnya diganti menjadi Grha Sabha Pramana. Dalam bahasa Indonesia, kata “graha” adalah bentuk kesalahkaprahan yang berkembang luas.

Mari kita telusuri sejarahnya, gaes~

Pertama-tama, bicara soal graha dan grha akan membawa kita sedikit menyerempet kata griya. Kenapa yha?

Kata griya dalam bahasa Sanskerta bermakna rumah dan ditulis grhya dengan huruf diberi titik di bawahnya. Adanya titik ini membuat huruf harus dibaca sebagai /ri/. Dengan kata lain, grhya dibaca /grihya/.

Namun, aturan dalam bahasa Sanskerta ini tyda seluruhnya dipahami oleh orang Melayu, my lov. Beberapa orang tetap membacanya sebagai grahya atau graha.

Bagaimana dengan kata grha? Dalam bahasa Kawi, kata grha juga awalnya dituliskan dengan huruf yang diberi titik di bawahnya. Beberapa orang membacanya sama seperti grihya pada bahasa Sanskerta.

Penulisan grha yang tampak seperti kesalahan penulisan ini pun mendorong tidak sedikit orang untuk membacanya sebagai graha sehingga menimbulkan salah kaprah~

Padahal, kata graha sendiri berasal dari bahasa Kawi yang berkembang di Jawa. Meski mirip, kedua kata ini ternyata punya arti yang berbeda.

Dalam beberapa kamus bahasa Kawi, makna kata graha adalah ‘sakit’ (Wojowasito 1977) serta ‘istri/suami’, ‘bintang’, ‘buaya’ (Prawiroatmodjo 1987). Sementara itu, dalam bahasa Sanskerta, kata grha dimaknai sebagai rumah.

Dalam perkembangannya, makna graha berubah menjadi rumah mewah, rumah besar, rumah yang indah, hingga singgasana. Alhasil, banyak bermunculan gedung dan perumahan yang bernama graha.

Hmmm… apakah kesalahan cara pembacaan nama yang sejak awal tadi disebutkan turut memengaruhi pergeseran makna?

Entahla~

Yang jelas, kalau kamu mencari grha di KBBI, kamu tidak akan menemukannya. KBBI telah menyempurnakan penulisan kata ini sebagai gerha, yang punya dua makna, yaitu: 1) istri, permaisuri; dan 2) bangunan, kantor, tempat tinggal, dan sebagainya.

Adapun kata graha sendiri bermakna ‘menangkap’ dan ‘buaya’, serta disebut sebagai bentuk tidak baku dari kata ‘gerha’ di atas.

Gimana? Mudeng apa mubeng?

Nga papa, pelan-pelan aja mahaminnya karena ini berat. Tapi, kamu pasti kuat, demi bahasa kita bersama~

Yang jelas, kalau Maia Estianty membaca tulisan ini di sela-sela waktu istirahat sebagai juri Indonesian Idolmungkin beliau akan bergumam,

“Leeelakiii graha darat, busyet, aku tertipu lagiii~”

 

Komentar
Add Friend
No more articles