• 812
    Shares

Di Twitter, akun PKS ART yang merupakan salah satu organisasi underbow PKS yang bergerak di bidang desain dan grafis membagikan sebuah poster berisi kepanjangan PKS.

Begini kepanjangannya.

P = Perlindungan ulama dan tokoh agama
K = Kendaraan motor cc kecil bebas pajak
S = SIM seumur hidup
8 = 8 juta penghasilan bulanan bebas pajak

Empat program di atas memang menjadi program yang selama ini ditawarkan oleh PKS. Membaca poster tersebut, pikiran saya tergelitik.

Sebagai salah satu partai yang punya banyak sekali haters (Eh, partai mana sih yang nggak punya haters?), postingan poster yang diunggah oleh akun PKS ART tersebut tentu saja langsung dipenuhi oleh kritik, sindiran, dan hujatan.

Banyak yang bilang bahwa program yang ditawarkan oleh PKS adalah program yang tidak bermutu, usang, dan tidak masuk akal.

Saya sendiri mengakui bahwa ada banyak cacat dari program yang ditawarkan oleh PKS. Program perlindungan ulama serta tokoh agama, misalnya. Program ini sempat menjadi heboh saat PKS berencana bikin RUU pemuliaan ulama pada pertengahan Januari lalu.

RUU Pemuliaan bagi banyak orang dianggap menciderai semangat kesetaraan hukum dalam masyarakat. Ia menciptakan kasta hukum tersendiri untuk satu golongan. Pemuliaan seharusnya berlaku untuk siapapun, tak peduli ia ulama atau tidak.

Kalaupun memang harus dibikin pemuliaan atau perlindungan hukum, maka yang lebih berhak seharusnya bukan alim ulama, melainkan para petani, para nelayan, para pedagang kecil, dan para pekerja bawah lainnya yang memang hidupnya hampir selalu berhadapan dengan kesewenang-wenangan.

Alim ulama mah nggak perlu dibuatkan RUU, asalkan sikap dan lakunya baik, peran sosialnya di lingkungan terlihat dengan nyata, serta bikin masyarakat adem dengan keilmuannya, maka dia sudah pasti bakal dimuliakan. Nggak perlu itu RUU-RUU-an.

Kemudian program SIM seumur hidup. Program tersebut juga dianggap cacat. Program tersebut oleh pihak kepolisian dianggap sebagai program yang ngawur, sebab SIM itu soal kecakapan dalam mengemudi, sehingga statusnya berkala, tidak bisa seumur hidup.

Lalu program motor cc kecil bebas pajak. Program ini dianggap sebagai langkah yang buruk, sebab akan semakin membuat orang meninggalkan angkutan umum. Sedangkan yang terakhir, program penghasilan minimal 8 juta bebas pajak juga dianggap membiasakan masyarakat untuk tidak membayar pajak.

Nah, kendati demikian, saya tertarik dengan program-program yang ditawarkan oleh PKS. Kendati punya banyak cacat, namun program-program yang direncanakan oleh PKS adalah program yang nyata dan langsung menyasar masyarakat bawah.

Saya tidak cocok dengan PKS di banyak hal, tapi soal gagasan, di mata saya, baru PKS lah yang sejauh ini menjadi partai yg menawarkan gagasan nyata yang teknis dan strategis. Perkara gagasan tersebut diperdebatkan, itu lain soal.

Gagasan soal SIM, soal pajak, soal kendaraan, sampai soal ulama, tentu adalah gagasan yang memang dekat dengan kehidupan masyarakat.

Partai yang lain saya lihat masih sebatas menawarkan gagasan-gagasan retorik seperti “Membangun bangsa”, “Mensejahterakan rakyat”, “Memberantas kemiskinan”, dan program-program mulia dan jatmika namun tidak jelas bagaimana penerapannya itu.

Saya jadi ingat apa kata Puthut EA, bahwa dunia politik selalu dipenuhi dengan bahasa langit, bukan bahasa bumi.

Saya pikir, gagasan-gagasan yang langsung bersifat teknis dan konkret (walau terlihat kocak dan aneh) adalah jalan yang paling halus untuk bisa mengarahkan politik untuk menjadi lebih membumi.

Dan ya, PKS sudah mengambil jalan tersebut. Suka atau tidak. Diakui atau tidak.