Perang Teh Kemasan, dari yang Paling Nggak Enak Sampai yang Paling Enak

Artikel

Avatar

Perusahaan pembuat teh kemasan pintar sekali melihat kesempatan mendapatkan cuan dari kebiasaan orang Indonesia yang suka ngeteh dan mager buat sendiri. Padahal, teh kemasan ini sebenernya nggak sehat. Bahkan menurut WHO, ada yang mengandung gula berlebih.

Tapi karena rasa dari kemasan teh ini enak dan gampang buat didapetin tanpa susah-susah ngocek gula dan ngeggeprek es batu kaya teh celup, teh kemasan ini jadi minuman kesukaan orang Indonesia, terutama ketika hawa panas melanda.

Lewat tulisan ini, sebagai seorang yang juga suka minum teh kemasan bahkan temen saya sampai mewanti-mewanti saya tentang bahaya minum teh kemasan, saya akan mengulas beberapa teh kemasan yang ada di Indonesia.

Tentunya ini bersifat opini pribadi, dan sangat bisa untuk didebat di kolom komentar. Berikut ulasan saya.

Nu Green Tea

Teh ini aneh banget rasanya apalagi after taste-nya. Pemanis buatannya kerasa banget, saya nggak pernah abis kalau minum Nu Green Tea, meskipun ada beberapa temen saya yang justru suka dan selalu jadi pilhan utama buat minum berasa kalau ke warung, bagi saya temen saya punya lidah yang kuat banget.

Apalagi varian rasa yang madu, udah mah rasa dasarnya manis, ditambah pake varian madu, manisnya bisa bikin semut lupa diri.

Tapi anehnya teh ini masih bertahan sampai sekarang. Mungkin lidah orang Indonesia kuat-kuat kali ya, atau lidah saya aja yang aneh ya?

FresTea

Teh kemasan ini bisa dibilang paling banyak variasi rasanya. Dari buah-buahan sampai teh melati, dan gula batu.

Meskipun banyak varian rasanya, biasanya yang paling laku di warung tuh yang rasa teh biasa atau kaya Jasmine Tea. Soalnya setiap kali saya ke warung atau supermarket, botol FresTea yang berjejer warna-warni tuh kayak yang nggak pernah disentuh sama orang dan seakan-akan cuman dijadiin pajangan, soalnya kaya yang nggak habis gitu alias nggak ada yang dibeli, kecuali ya yang Jasmine Tea.

Kalau dari rasa sih saya belum pernah nyoba semua variannya soalnya buat apa juga sih, ngga diendorse juga hehe. Cuma untuk varian Jasmine Tea, rasanya sih mirip kayak Teh Kotak campur Teh Gelas gitu, manisnya cukup dan ga terlalu manis kaya Nu Green Tea. Mungkin itu juga alasan orang-orang cuman beli yang rasa Jasmine Tea, soalnya varian rasa yang lain terlalu buang duit untuk dicoba.

Baca Juga:  Mengapa Harus Kopi dan Senja, Jika Teh dan Pagi Lebih Nikmat?

Teh Gelas

Minuman yang suka ada di warnet temennya Kopikap yang bau matahari ini juga kadang dikonsumsi Aa Aa kantoran habis jumatan. Dari segi kemasan, Teh Gelas ini hadir dalam berbagai kemasan, dari mulai botol dan gelas plastik. Selain itu, bahan kemasan pada botol Teh Gelas ini agak beyek gitu dan kurang kokoh buat dijadiin bottle flip challenge.

Kalau diliat dari desainnya, Teh Gelas ini konsisten lewat kebun daun teh di kemasan gelas. Tapi kalau di kemasan botol, ada beberapa desain yang emang berkolaborasi sama seniman kekinian gitu. Jadi selain untuk bocil warnet dan Aa Aa kantor, Teh Gelas punya target pasar anak muda pada umumnya.

Sedangkan kalau rasa, teh kemasan produksi OT ini kerasa banget ada pemanis buatannya. Kaya kurang alami gitu meskipun enakmah enak-enak aja sih. Saya jadi curiga, jangan-jangan mengandung amer ya? Hmm, patut dipertanyakan.

Teh Pucuk Harum

Teh Pucuk ini dikenal bukan karena rasa atau kemasannya, tapi karena iklannya yang unik dan ikonik. Setiap liat teh pucuk tuh langsung bayangan saya menuju ke si ulet yang ngomong “pucuk pucuk pucuk.”

Terlepas dari itu, rasa yang ditawarkan Teh Pucuk ini saya pikir termasuk moody gitu, kadang enak banget, kadang nggak enak—apalagi kalau udah kena terik matahari dan berdebu. Selain itu rasa dari Teh Pucuk ini pahit di awal manis di akhir. Sesuai sama tagline iklannya, “Nggak nyangkut di leher.”

Teh Kotak

Dari sekian banyak merek yang namanya merujuk pada bentuk kemasan, Teh Kotak adalah kemasan teh yang konsisten dengan bentuk kotak dengan bahan kartonnya. Desain dari teh ini pun terasa minimalis, dan terlihat manis dan elegannya lewat perpaduan merah maroon dan kuning. Anehnya sih ada tulisan 50% extra free yang kalo dilihat dari desainnya nggak nyampe 50% extra free-nya.

Kalau dari rasa, Teh Kotak ini memiliki rasa yang manisnya cukup long lasting dan bisa memuaskan dahaga kalau kepedesan atau kehausan. Teh Kotak kini sudah memiliki 5 varian rasa, dari mulai Jasmine Tea sebagai variasi utama, less sugar yang sebenernya ngga less amat, Apple yang entah kenapa saya nggak suka rasanya, Lemon, dan Blackcurrant. Harganya kalau di Indomaret sekitar Rp5 ribuan, tapi kalo di grosir sekitar Rp3.500an.

Baca Juga:  Hey, Jangan Suka Buang Anak Kucing Tanpa Induknya dong!

Rasa dan kemasan yang konsisten ini membuat saya suka banget sama teh produksi Ultrajaya ini, meskipun kalau kebanyakan bisa bikin kepala pening dan eneg, seperti yang pernah beberapa kali saya alami.

Teh Botol Sosro

Bisa dibilang teh kemasan ini adalah teh kemasan yang paling lama dan paling populer di Indonesia, dan bahkan yang paling enak dibanding berbagai teh kemasan yang saya ulas di atas. Sudah sejak lama Teh Botol hampir menguasai lidah orang Indonesia dengan teh kemasan botol. Dari segi desain, Teh Botol emang melekat banget di mata orang Indonesia.

Meskipun makin banyak pesaing, soal cita rasa Teh Botol Sosro ini emang nggak bisa tergantikan di lidah orang Indonesia. Meskipun pasti ada yang udah bosen sama rasanya, dan nyobain kemasan lain, pasti pada akhirnya, kalau udah bingung mau minum apa, Teh Botol bakal menjadi pilihan utama lagi.

Citaranya juga bakalan bertambah kalau dibarengi sambil makan bakso pas siang siang atau pas lagi hujan atau sambil nongkrong di kantin sekolah sambil ngeliatin si doi. Emang sesuai tagline-nya, “Apa pun makannya, minumnya teh botol Sosro.”

Tapi saran saya, minum Teh Botolnya beneran di botol, soalnya kalau di kemasan karton atau di botol plastik, rasanya tuh beda, kaya ada yang hilang gitu. Percaya deh.

BACA JUGA Urutan Kasta Divisi Kegiatan Mahasiswa dari yang Enak sampai yang Apes dan tulisan Ananda Bintang lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.