Iklan yang Dulu Diabaikan Kini Dinantikan

Tidak jarang—ketika sedang asyik-asyiknya menikmati video di YouTube atau menonton sinetron di televisi, iklan muncul seperti orang ketiga.

Artikel

Avatar

Tidak jarangketika sedang asyik-asyiknya menikmati video di YouTube atau menonton sinetron di televisi, iklan muncul seperti orang ketiga. Kehadirannya memisahkan kita dengan tontonannya. Perasaan geram, muntab, mbadheg, dan pengen misuh memenuhi dada kita—sesak rasanya. Iya to?

Selama ini kita masih seperti abai dengan kehadiran iklan. Pengennya skip, skip, dan skip. Padahal iklanlah yang menyokong sebagian besar biaya produksi tontonan kita. Kalau tidak ada iklan, emang kita mau bayar? Enggak juga, kan? Jadi, saya rasa tidak perlulah kita sampai misuh-misuh seperti itu. Anggap saja kehadiran iklan sebagai cerita lain dari tontonan kita. ehehe~

Iklan hadir untuk memperkenalkan dan menawarkan sebuah produk. Iklan menjadi penting karena memegang peran untuk menjaga citra produk yang ditawarkan. Tim kreatif di balik sebuah iklan, saya yakin sampai jungkir balik menggagas idenya. Satu sama lainsaling berlomba untuk lebih kreatif agar produknya tetap unggul.

Saking kreatifnya tim penggagas pariwara, seringkali hasilnya di luar dugaan. Kamu bisa simak bagaimana iklan rokok yang tidak boleh menunjukkan produknya, tapi tetap bisa memikat. Tim kreatif harus benar-benar menyiasatinya sebisa mungkin. Membawa citra-citra yang tetap mendudukkan produknya pada posisi yang unggul dan punya nilai tawar.

Selain itu, produk-produk yang serupa seringkali harus saling unggul-mengungguli. Kamu pasti masih ingat iklan Bintang Toedjoe Masuk Angin dengan teks, minum jamu masuk angin kok mesti pintar? Tidak lain, pariwara tersebut adalah balasan untuk iklan Tolak Angin yang hadir lebih dulu dengan tagline—kalau masuk angin, orang pintar minum tolak angin.

Saya sendiri termasuk orang yang suka memperhatikan pariwara. Entah mengapa saya begitu tertarik dengan iklan. Kegemaran ini sudah saya tekuni sejak Sekolah Dasar. Bahkan, dulu saya hafal adegan sampai dialog-dialognya untuk beberapa iklan. Rasanya membahagiakan bisa menirukan iklan di televisi (dulu belum kenal YouTube).

Baca Juga:  Cobaan Saat Idul Adha: Nasib Tidak Suka Daging Sapi Maupun Kambing

Dari kegemaran tersebut, sesekali kata-kata yang keluar dari mulut saya adalah kata-kata dalam pariwara. Lalu dengan gampangnya teman-teman saya akan nyeletuk, “Dasar korban iklan!” Loh, memangnya kenapa? Tidak ada yang salah dengan iklan. Begitupun dengan korbannya. Lagipula, tujuan akhir dari iklan kan memang menanamkan diri dalam pikiran korban. Yang artinya bisa berhasil dong~

Menariknya, hari ini pariwara dalam format video tampil lebih kece loh. Orang-orang sih nyebutnya web series. Kamu bisa menikmatinya seperti menonton film pendek bersambung. Sebut saja, series iklan Tropicana Slim yang berjudul Sore dan Janji; bisa juga dinikmati jenis seriesnya Toyota Indonesia yang berjudul ‘Mengakhiri Cinta Dalam 3 Episode’ dan ‘Transit’ dari Ramadan Berbagi-nya Unilever.

Ketiga contoh di atas merupakan pariwara yang menurut saya berbobot. Karena di samping memperkenalkan produk, tim kreatif menyuguhkan satu tontonan yang menyenangkan. Saya sih berkeyakinan, kalau format pariwara seperti ini, tidak akan di-skip. Durasi per episode saja sampai sepuluh menitan. Sudah berasa seperti film pendek, kan?

Web series adalah terobosan dalam bidang . Format ini membuat pariwara tidak lagi diabaikan, tapi dinantikan. Setiap minggunya, episode demi episode akan dinikmati oleh masyarakat. Meskipun dalam gagasannya, web series tidak meninggalkan cerita utama yang diusungnya.

Produk yang ditawarkan biasanya menjadi satu solusi akhir sebuah masalah atau menjadi property utama dalam setiap adegan. Misalkan dalam series Sore dan Janji, Tropicana Slim menjadi solusi untuk tetap hidup sehat dengan rasa manis. Sedangkan untuk Mengakhiri Cinta dalam 3 Episode, produk Toyota Indonesia digunakan tokoh utama (Satrio) dalam setiap mobilitasnya. Begitupun dengan Transit yang menggunakan produk-produk Unilever sebagai property adegan-adegannya.

Perlu ditandai bahwa web series ini berbeda dengan selipan pariwara dalam sinetron dan FTV kita hari ini. Jelikah kamu melihat tiba-tiba di sebuah jalan pedesaan terpampang baliho besar dengan tampilan iklan produk tertentu? Baliho yang disangga tiang besar dan terkadang malah format iklannya video.

Baca Juga:  Iklan Rokok Djarum 76, Nggak Ada Maskulin-Maskulinnya

Sudah wagu seperti itu, editannya tidak smooth lagi. Kehadirannya begitu mencolok dan tidak menyatu dengan latar. Sampai kapan sinetron dan FTV kita akan begitu-begitu saja? Apa ya sampai ibu-ibu kita bosan teriak, “Itu loh di belakangmu. Awas! Lari!” ketika melihat adegan penjahat hendak memukul korban dari belakang, sementara si korban cuma diam kebingungan dalam kamera zoom in? Berdoalah~

---
617 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.