Alternatif Tokoh yang Cocok Mengisi Kekosongan Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta

Sudah saatnya ada yang mengisi posisi wakil gubernur DKI Jakarta. Kalau partai pengusung masih bingung, saya ada beberapa saran untuk dipertimbangkan.

Artikel

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan memang tidak ada habisnya menjadi pembicaraan. Baru-baru ini beliau kembali membuat panggung untuk para pengkritik dan juga para haters. Pasalnya Pak Anies akhirnya memutuskan membongkar instalasi bambu getah getih yang ada di kawasan Bundaran HI, Jakarta Pusat.

Alasan dari pembongkaran dari “karya seni” tersebut karena katanya instalasinya sudah rapuh. Takutnya nanti bisa roboh.

Keputusannya tersebut tentu saja menuai pro dan kontra. Yang mendukung tentu saja para fanatik dari Pak Anies. Yang bagi para penudkungnya, Pak Anies ini adalah sang gubernur rasa presiden.

Yang mengkritik keputusan Pak Anies juga ada. Mereka menganggap pemerintah DKI Jakarta hanya mengahambur-hamburkan uang negara. Karena memang uang yang dihabiskan untuk membuat instalasi “karya seni” tersebut tidak sedikit—kurang lebih 550 juta rupiah.

Sekarang hasil dari uang tersebut sudah tak bersisa. Tapi kan uangnya juga larinya kepada rakyat kecil. Jadi tidak ada yang sia-sia. Itu kata Pak Anies. Salut sama gubernur yang satu ini.

Pesona dari Anies ini selalu saja menjadi pusat perhatian. Kritikan dan juga nyinyiran selalu saja menghampiri beliau. Kritikan yang diberikan kadang berbobot, kadang juga asal ngomong. Gubernur Anies ini dikritik bukan hanya oleh warga DKI, tetapi juga warga dari daerah lain.

Gubernur-gubernur lain sepertinya harus berterima kasih kepada Pak Anies. Gara-gara beliau, masyarakat daerah lain lebih memilih mengkritik Pak Anies ketimbang mengkritik gubernur di daerah mereka sendiri.

Tapi apa Pak Anies ini tidak kesepian. Dia bekerja sendirian sudah hampir setahun. Saya pikir sekarang sudah saatnya Anies mencari wakil baru untuk menemani beliau bekerja mengurus Jakarta. Setidaknya dengan punya wakil, Anies bisa punya teman untuk berbagi suka dan duka. Jangan ditanggung sendiri.

Baca Juga:  Globalisasi dan Millenials Penyebab Kebangkitan Kedua Bait-Bait Sendu Didi Kempot

Sudah saatnya ada yang mengisi hati ini posisi wakil gubernur DKI Jakarta. Kalau para partai pengusung masih bingung menentukan wakil Anies, saya ada beberapa saran yang mungkin bisa dijadikan pertimbangan.

  1. Kaesang, si penjual pisang

Seorang pemimpin itu punya tanggung jawab yang berat. Beban yang kadang bikin stres. Apalagi kebijakan yang dibuat belum tentu membuat senang semua orang. Pasti ada saja yang kecewa. Belum lagi haters yang akan selalu nyinyir.

Maka dari itu, saya menyarankan Kaesang—si penjual pisang itu—untuk menjadi wakil Pak Anies. Kaesang ini dikenal sebagai anak muda yang menyukai per-shitposting-an. Dia juga selalu santai dalam menghadapi hujatan dari para hatersnya. Orang yang ngatain bapaknya bloon saja malah ditawarin pisang. Kurang santai gimana lagi. Jadi kalau ada yang nyinyirin Pak Anies, biar Kaesang saja yang menghadapi.

Kaesang juga adalah seorang penjual pisang yang sukses. Jadi jangan ragukan dia untuk mengembangkan pertumbuhan ekonomi kreatif di Jakarta.

Fakta kalau Kaesang ini adalah anak Pak Jokowi bisa juga menguntungkan Pak Anies. Yang suka nyinyirin Pak Anies kan kebanyakan datang dari pendukung Pak Jokowi yang selalu merasa junjungannya itu selalu benar dan tak pernah salah. Dengan Pak Anies menggandeng Kaesang sebagai wakil gubernur, setidaknya akan sedikit mengurangi nyinyiran orang-orang kepada beliau.

  1. Lord Didi Kempot, the godfather of broken heart

Nama selanjutnya yang saya sarankan untuk menjadi wakil Pak Anies adalah Mas Didi Kempot. Mas Didi baru-baru ini menjadi perbincangan warganet. Hal itu karena lagu-lagu beliau yang menceritakan tentang patah hati. Alih-alih disesali, lebih baik dinikmati.

Anak-anak muda  milenial kemudian memberikan julukan kepada beliau sebagai “godfather of broken heart”.

Baca Juga:  Ketika Sobat Ambyar Semakin Banyak dan Menyebalkan

Dengar-dengar katanya Pak Anies ini mau maju di pemilu presiden 2024—walaupun sebenarnya masih lama juga. Pak Anies juga pasti sudah tau kalau suara milenial itu sangat diperhitungkan. Kalau Pak Anies menarik Mas Didi Kempot yang digandrungi para anak muda ini, bisa memuluskan perjuangan Pak Anies untuk menjadi presiden. Para anak muda akan tertarik memilih Pak Anies nantinya.

  1. Sandiaga Uno, sang mantan

Ini adalah kandidat yang menurut saya masih sangat pantas untuk menjadi wakil Pak Anies. Menurut saya sih ada baiknya kalau Pak Anies kembali menawarkan kursi wakil gubernur itu kepada Sandiaga Uno. Saya percaya kalau Bang Sandi memiliki keinginan yang kuat untuk membangun ibu kota. Tidak usah malu kalau niatnya memang tulus. Pasti masih banyak yang menginnginkan Bang Sandi mengisi kekosongan kursi wagub Jakarta. Saya sangat mendukung kalau Bang Sandi kembali menjadi wakil gubernur. Siapa tau nanti bisa maju bersama di pelpres 2024.

Terkadang memang kita tidak pernah sadar bahwa orang yang terbaik untuk kita adalah dia yang sudah pernah mengisi hati kita. Dia sudah tau kelebihan dan juga kekurangan yang kita punya. Eh.

Nama-nama tersebut saya rasa cukup layak menjadi wakil gubernur DKI Jakarta. Sebenarnya saya ingin menyarankan Mas Agus Mulyadi untuk menjadi wakil gubernur DKI Jakarta. Tapi sepertinya Mas Agus juga tidak mau ditawari jabatan tersebut. Dia pasti lebih memilih menjadi Kepala Sekolah di Mojok Institute.

Lagian, kalau Mas Agus jadi wakil gubernur, siapa yang akan menggantikan posisi dia sebagai Dewan Penasehat Sobat Ambyar Nasional Lord Didi Kempot? Sampai saat ini saya cukup yakin belum ada yang pantas.

---
628 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.