• 786
    Shares

MOJOK.CORasanya bangga juga, sebagai pemeluk Katolik, sebagai kafir, seakan-akan bisa “menyatukan” NU dan Muhammadiyah, dua arus besar di dalam agama Islam.

Belum lama ini, Munas Alim Ulama dan Konferensi Besar NU yang digelar di Ponpes Miftahul Huda Al Azhar, Citangkolo, Banjar, Jawa Barat, memberi beberapa rekomendasi. Salah satunya adalah jangan lagi menggunakan istilah kafir. NU, lewat Ketua Umum PBNU Said Aqil Siraj, menyarankan kita semua menggunakan istilah non-muslim, alih-alih kafir,

Said Aqil mengatakan istilah kafir tidak dikenal dalam sistem kewarganegaraan pada suatu negara dan bangsa. Maka setiap warga negara memiliki hak yang sama di mata konstitusi. Karena itu yang ada adalah non-muslim, bukan kafir.

Said Aqil mengisahkan, istilah kafir berlaku ketika Nabi Muhammad di Mekah, untuk menyebut orang yang menyembah berhala, tidak memiliki kitab suci, dan agama yang benar. “Tapi Ketika Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, tidak ada istilah kafir bagi warga Madinah. Ada tiga suku non-muslim di madinah, di sana disebut non-muslim, tidak disebut kafir,” kata Said menjelaskan.

Sebagai pemeluk Katolik, sekaligus sepenuhnya “kafir”, rekomendasi ini sungguh terasa sejuk. Kata “kafir” memang sudah mengalami pembelokan makna sedemikian rupa. Yang dahulu berkaitan dengan sebuah budaya, digeser begitu paripurna menjadi sebuah pandangan di dalam agama. Ini penuturan seorang ustaz muda, lho. Bukan murni pendapat saya pribadi. Jangan dimarah-marahi ya. Takut saya.

Rekomendasi NU sudah sangat baik. Nah, sebagai yang menyandang istilah kafir, izinkan saya mengajukan rekomendasi saya sendiri. Istilah non-muslim sudah baik, tapi hendaknya dibuat lebih spesifik dan ringkas. Sebuat saja mereka yang tidak memeluk Islam dengan identitas nama agama. Misalnya, “Dia Katolik”, “Dia Hindu” dan lain sebagainya.

Selain lebih ringkas, merujuk langsung ke agama masing-masing juga sebagai bentuk apresiasi akan keberadaan. Dimulai dari mengakui keberadaan masing-masing, toleransi akan perbedaan akan lebih mudah dibangun. Dipikir gampang saja. Seperti kata Gus Dur suatu kali: “Gitu aja kok repot.”

Baca juga:  NU dan Muhammadiyah Komentari MUI Jatim yang Imbau Jangan Ucapkan Selamat Natal

Selain saya, pemeluk Katolik dan kafir, ahh maksud saya, non-muslim, rekomendasi NU juga didukung oleh Muhammadiyah. Wah, ini sesuatu yang “langka” terjadi. Saya dengar, NU dan Muhammadiyah sering berseberangan ide.

Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah, Sunanto alias Cak Nanto sepakat dengan Nahdlatul Ulama (NU) yang melarang perilaku mengkafirkan orang lain karena perbedaan keyakinan. Asal sikap tersebut tidak dilembagakan. “Ini kan urusan kultur dan nilai. Semakin dibirokrasikan, (kelompok yang gemar mengkafirkan kelompok lain) akan semakin mengeras, nanti dianggap pertarungan,” ujarnya kepada Tirto.

Menurutnya, organisasi-organisasi semacam Muhammadiyah dan NU hanya perlu mengedepankan dialog dengan kelompok-kelompok yang masih gemar mengkafirkan yang lain. “Saya kira itu jalan terbaik yang harus dilakukan,” tutur Cak Nanto. Ciee, sejuk sekali membaca pernyataan yang berisi nuansa kesejukan dan persatuan.

Sebelumnya, saya mendengar kalau NU dan Muhammadiyah begitu berseberangan. Bahkan, sampai begitu gengsi untuk menikahkan anaknya dengan sesama muslim yang berbeda pandangan. Orang tua NU enggan menikahkan anaknya dengan anak Muhamadiyah. Begitu pula sebaliknya. Repot juga ya.

Anak-anak NU yang jago bikin cerita lucu bahkan sampai bikin sebuah punch line yang keras, tapi nisbi lucu. Begini bunyinya: “Alhamdulilah di daerah kami semua atau mayoritas penduduk memeluk agama Islam, hanya sedikit saja yang Muhammadiyah.”

Sumanto Al Qurtuby, dosen Antropologi Budaya dan Direktur Scientific Research in Social Sciences, King Fahd University of Petroleum and Minerals, Arab Saudi, serta Senior Scholar di National University of Singapore, dalam kolomnya di Deutsche Welle memberikan sedikit penjelasan soal perbedaan NU dan Muhammadiyah yang saya yakin kamu semua sudah khatam.

Baca juga:  Yang Sebaiknya Anda Lakukan Jika Punya Duit 1,5 Triliun

Nah, supaya jelas, saya kutipkan secara utuh saja. Silakan dibaca pelan-pelan:

“Ada sejumlah faktor sosial-kultural-keagamaan dan kepolitikan dalam sejarah relasi NU-Muhammadiyah yang sangat akut sehingga menyulitkan kedua belah pihak untuk pulih dan damai.”

“Dalam sejarahnya, Muhammadiyah (selain Persis) adalah ormas Islam yang paling gencar menyerang tradisi, budaya, amalan, dan praktik-praktik ritual-keagamaan lokal yang dilakukan warga NU. Muhammadiyah memerangi semua itu karena dianggap bisa “menyekutukan Allah” alias menggelincirkan umat Islam ke praktik syirik, selain diyakini bisa menodai kemurnian Islam dan keaslian akidah Islam.”

“Karena dipandang sebagai bagian dari “penyakit TBC” itulah, Muhammadiyah selama berpuluh-puluh tahun dengan derasnya mengkritik dan menyerang berbagai praktik ritual-keagamaan yang dipraktikkan dan dilestarikan warga NU seperti tahlilan, sedekahan, kenduren, berjanjen (barzanji), dzibaan, dalailan, manaqiban, shalawatan, muludan, ziarah kubur, syuronan, qunut, sufisme, sebutan “sayyid” untuk Nabi Muhammad, dan masih banyak lagi. Belakangan saja, ada sejumlah warga Muhammadiyah yang bersedia tahlilan, shalawatan, atau ziarah kubur.”

Sudah cukup jelas, ya. Sudah cukup mendapatkan gambaran tentang perbedaan keduanya. Nah, akhir-akhir ini, keduanya memang sudah lebih akur. Perbedaan di antara keduanya sudah melunak ketika “musuh bersama” mulai berusaha lebih keras menancapkan kukunya di Indonesia, yaitu wahabi.

Nah, momen rekomendasi penggunaan istilah “non-muslim” untuk mengganti “kafir” ini bakal semakin mendekatkan NU dan Muhammadiyah. Siapa tahu, jika kita berimajinasi secara radikal, ada anak NU yang diizinkan kawin dengan anak Muhammadiyah. Toh keduanya bagus dan baik.

Oleh sebab itu, melihat keduanya semakin intim, melihat imajinasi radikal soal perkawinan NU dan Muhammadiyah, saya bangga sudah jadi bagian kafir. Seakan-akan, kami bisa “menyatukan” dua arus besar di dalam Islam yang selama ini “menjaga jarak”. Menjadi pemersatu seperti Gus Dur, siapa yang tidak bangga coba.

Tabik!