Honda Beat yang Ditertawakan Brader Kaesang Pangarep: Sekali Lagi Soal Doxing dan Analogi Miskin vs Kaya MOJOK.CO
Honda Beat yang Ditertawakan Brader Kaesang Pangarep: Sekali Lagi Soal Doxing dan Analogi Miskin vs Kaya MOJOK.CO

Honda Beat yang Ditertawakan Brader Kaesang Pangarep: Sekali Lagi Soal Doxing dan Analogi Miskin vs Kaya

MOJOK.COBrader Kaesang Pangarep menertawakan pengendara Honda Beat. Sebuah aksi yang justru bikin saya sedih karena dilakukan oleh anak muda yang diharapkan memberi perubahan.

Malang benar nasib Honda Beat. Beberapa waktu yang lalu, motor legendaris ini menjadi pusat dari perang narasi antara pesepada berduit dengan kaum menengah. Kini, motor matik besutan Honda ini ditertawakan Kaesang Pangarep, anak Presiden Indonesia, salah satu pemilik Persis Solo.

Entah apa yang terjadi ketika tukang desain Honda merancanng Honda Beat. Mungkin sesajen yang disediakan nggak lengkap. Mungkin karma buruk dari si perancang terbawa ke nasib motor ini. Honda Beat jadi dekat sekali dengan kemiskinan dan kaum marginal.

Kalau untuk soal peristiwa jari tengah pengendara Honda Beat ke pesepada, saya bisa memahaminya. Tentu sebagai sebuah fenomena yang “sangat mungkin” terjadi di tengah masyarakat. Ketika gesekan antar-kelas menjadi jamak terjadi. Namun, kok ada yang salah ketika Kaesang Pangarep menertawakan sebuah motor yang tidak bersalah ini.


Jangan salah, saya mendukung Brader Kaesang Pangarep yang hendak melaporkan Mas Jatmiko ke polisi. Pasalnya, Mas Jatmiko memang sudah melakukan tuduhan yang berbahaya. Mas Jat menuduh Persis Solo menggunakan dana APBN.

Ini tuduhan serius, lho. Kita tahu, dulu sekali, klub-klub memang menyusu dari dana pemerintah. Namun, pagu anggaran untuk klub masuk ke dalam APBD. Iya, dana daerah, bukan N yang artinya negara.

Baca juga:  Astagfirullah, Inilah Bahaya Gerakan Pemurnian Pisuhan

Nah, untuk sekarang, duit rakyat itu nggak boleh lagi dipakai untuk biaya sebuah klub. Maka dari itu, tuduhan Mas Jat kepada Persis Solo, di mana Brader Kaesang menjadi salah satu pemiliknya, memang tuduhan yang kejam. Brader Kaesang sendiri siap diaudit oleh pihak ke-3.

Saya nggak tahu motif Mas Jatmiko sampai begitu percaya diri bilang bahwa masalah gaji Persis Solo nggak mungkin telat karena pakai dana APBN. Saya malah penasaran sumber Mas Jat ini dari mana. Mencari sumber informasi Mas Jat ini juga penting sebagai langkah pencegahan berita palsu.

Nah, sampai sini, semua baik-baik saja. Brader Kaesang Pangarep memang punya 2 hak di peritiwa ini. Pertama, melaporkan Mas Jatmiko, yang mana itu berhak dilakukan karena dijamin oleh UU. Kedua, memaafkan Mas Jatmiko karena semua orang waras juga tahu mana mungkin Persis Solo menyusu APBN. Mungkin Mas Jatmiko memang kurang jatmika.

Memaafkan tuduhan keji ini justru meningkatkan respect kepada jajaran manajemen Persis Solo dan Brader Kaesang khususnya. Orang jawa kan katanya dowo usus e atau ‘panjang sabarnya’.

Tapi yah, kalau mau dibawa ke ranah hukum tentu baik adanya. Hak individu yang dijamin UU. Ini perlu dicatat. Namun, sayangnya, Brader Kaesang Pangarep malah membawa masalah ini lebih panjang lewat akun Twitter pribadinya.

Salah satunya dengan mengunggah sebuah foto dengan Honda Beat sebagai fokus utamanya. Brader Kaesang Pangarep menambahkan wording seperti ini: “Motornya Mas Jatmiko yang fitnah @persisofficial pake duit APBN wkwkwkwkwkwkwkw.”

Baca juga:  Hindari Penyakit Jantung dengan Berlarian Ke Sana Kemari dan Tertawa

Saya malah jadi sedih melihat unggahan ini. Ngelus dada. Kenapa saya sedih?

Sebelum mengunggah foto pribadi ini, tentu Brader Kaesang Pangarep mencarinya dengan seksama. Kemungkinan kedua, Brader Kaesang dikirimi orang lain. Jadi, di sini ada sebuah proses berpikir seorang manusia. Antara mau mencari kelemahan orang lain yang sudah tak berdaya dan bertapa asyiknya bullying mereka yang tak mungkin melawan.

Menertawakan tunggangan orang, kok ya kebetulan Honda Beat, juga sama dengan menertawakan kehidupannya. Menjadi miskin seperti penunggang Honda Beat tentu bukan sebuah dosa. Apalagi sebuah status untuk ditertawakan oleh seorang pemilik klub bersejarah.

Yang Brader Kaesang Pangarep lakukan juga masuk dalam ranah doxing. Menyebarkan informasi pribadi, dalam hal ini tunggangan Mas Jatmiko. Itu satu hal. Hal lainnya yang lebih menyedihkan adalah suara tertawa Brader Kaesang itu memperuncing pertarungan kelas antara miskin dan kaya.

Antara anak penguasa dan rakyat biasa. Antara dirimu yang bisa dengan mudah mendapatkan akses hukum dan seorang warga negara yang mungkin kesulitan mendapatkan pengacara. Ini bukan public relation yang baik.

Saya tidak akan memberi saran karena Brader Kaesang Pangarep tentu sudah pernah mendapat pelajaran andhap asor dan tepa seliro, mana yang baik, mana yang enggak.

Saya cuma menyayangkan, tindakan seperti ini keluar dari anak muda yang diharapkan memberi warna baru di Indonesia. Apalagi untuk dunia sepak bola yang selama ini terlalu lekat dengan “kuasa orang tua”.


Baca juga:  Menjadi Tampak Bodoh Karena Mengomentari Postingan Bodoh Padahal Satire

Mas Kaesang, sejarah sepak bola Indonesia itu sudah terlalu lekat dengan kekerasan dan bullying. Saya, mungkin, lebih lama mengamati sejarah kekerasan itu ketimbang dirimu. Dan bisa saya pastikan, perundungan dan kekerasan itu nggak enak rasanya. Mbok sampun, Mas. Mboten sayah nopo?

BACA JUGA Pengendara Honda Beat vs Rombongan Gowes: Doxing dan Perang Analogi Si Miskin vs Si Kaya dan tulisan lainnya dari Yamadipati Seno.