MOJOK.COMenumpuk semangat untuk menghadapi Malaysia U-19 mudah saja dilakukan timnas Indonesia U-19. Namun, memperbaiki cara bermain, bukan perkara sepele.

Kamis (12/7) malam, timnas Indonesia U-19 akan meladeni Malaysia U-19 di babak semifinal Piala AFF U-19. Lawan Indonesia adalah “musuh bebuyutan”, tetangga satu rumpun, yang sudah terlalu sering membuat timnas kecewa. Memang bukan salah Malaysia sepenuhnya karena timnas Indonesia sendiri malah lebih sering bermain jauh dari kata “cukup baik”. Baik saja belum, kok mau juara.

Di ajang AFF U-19 kali ini, Malaysia berhasil menjadi pemuncak di Grup B dengan catatan tidak pernah kalah. Sementara itu, Indonesia harus mentok di posisi kedua Grup A setelah menelan kekalahan dari Thailand di laga pamungkas putaran grup. Kekalahan inilah yang patut menjadi catatan timnas U-19 sebelum menghadapi Malaysia.

Timnas Indonesia U-19 bisa dengan mudah mengalahkan timnas Filipina, Singapura, Laos, dan Vietnam dengan relatif tanpa kesulitan. Namun, ketika bertemu lawan yang lebih terkoordinasi, timnas Indonesia tak bisa berbuat banyak. Thailand U-19 menunjukkan dengan jelas di mana level timnas Indonesia U-19 saat ini. Oleh sebab itu, menghadapi Malaysia bukan sekadar harga diri saja.

Menghadapi Harimau Malaya, timnas Indonesia U-19 tak bisa hanya mengandalkan semangat. Timnas asuhan Indra Sjafri harus solid dan matang sejak dari meja perencanaan. Jika hanya mengandalkan semangat, hasil yang akan dipetik tak akan jauh dari kekalahan seperti ketika melawan Thailand U-19.

Indra Sjafri sendiri menegaskan bahwa “timnas U-19 sudah siap lahir dan batin”. Apakah itu cukup? Ingat, di pertemuan terkahir, di laga kualifikasi Piala Asia U-19, timnas dibantai Malaysia dengan skor 4-1. Lawannya sama, komposisi pemainnya juga hampir sama, namun mengapa ketika kalah, narasi soal harga diri itu tidak digaungkan?

Apakah saat ini hanya karena timnas U-19 bermin di semifinal maka dianggap layak untuk diperjuangkan sekuat tenaga? Mengapa semua laga tak diperlakukan sama? Sekali lagi, jika hanya mengandalkan “harga diri”, timnas Indonesia tidak akan sampai ke mana-mana. Meski terdengar cukup ironis, namun begitulah timnas Indonesia level usia. Atau, semua level usia? Sekali menggunakan frase “harga diri” lalu terlihat hebat.

Sepak bola tidak hanya dimainkan menggunakan semangat saja, tapi perpaduan banyak aspek. Mulai dari koordinasi, konsentrasi, kejelasan cara bermain. Lalu, dari situ, baru kita bisa berbicara soal semangat, determinasi, daya juang, hingga: soal harga diri.

Misalnya ketika melawan Thailand. Satu hal yang paling mudah dilihat oleh mata adalah kontrol tempo. Jika diperhatikan, sudah sejak lama timnas Indonesia selalu lekat dengan cara bermain yang penuh dengan “aksi berlari”. Terkadang, sampai terasa berlebihan lantaran stamina pemain-pemain Indonesia tidak cukup.

Gagal mengatur tempo, timnas Indonesia U-19 terlalu mudah kehilangan bola. Proses menyerang yang terlalu singat, juga tidak selalu bagus. Apalagi ketika bertemu lawan dengan koordinasi pertahanan yang baik. Aksi lari-larian itu menjadi terlihat terlalu boros.

Masalah kedua adalah soal koordinasi. Silakan simak kembali gol pertama Thailand, di mana blok pertahanan Indonesia mundur terlalu dalam sehingga pemain dari lini kedua tidak terawasi dan bisa melepas tembakan jarak jauh dengan mudah. Saya tidak menyebut jika koordinasi timnas tidak baik, hanya tidak konsisten. Ingat, koordinasi pertahanan yang baik membantu tim memenangi second ball, sebuah situasi yang biasanya membahayakan timnas Indonesia U-19.

Gol kedua Thailand juga disebabkan oleh koordinasi antar-pemain yang tidak maksimal. Hanya dengan satu pemain di dalam kotak penalti dan satu umpan silang mendatar, gawang timnas U-19 bobol. Tanpa koordinasi (dan komunikasi), bertahan bisa menjadi pekerjaan yang terlalu berat bagi Garuda Muda.

Ada dua kelemahan yang terlihat dengan jelas dari timnas Indonesia U-19. Mengatasi dua kelemahan ini saja sudah cukup berat. Menumpuk semangat bisa lebih mudah dilakukan. Memperbaiki cara bermain, itulah pekerjaan paling nyata yang perlu diperhatikan.