MOJOK.COKontrol diri mutlak dimiliki Manchester United, Arsenal, dan Inter Milan. Liga Europa bukan lagi kompetisi kelas dua. Ini kompetisi berat dan semakin sulit ditaklukkan.

Menentukan prioritas semakin penting di dunia sepak bola. Seiring penentuan prioritas, hadir kerja-kerja rotasi dan penjagaan kebugaran pemain yang semakin ketat. Oleh sebab itu, kisah treble dalam satu musim seperti sebuah dongeng. Sebuah folklore yang mungkin hanya terjadi satu kali dalam satu dekade.

Liverpool sudah merasakan betapa rotasi sangat penting. Juara Liga Inggris sudah di depan mata, tetapi Jurgen Klopp belum berani melakukan rotasi secara menyeluruh. Hanya dua pemain yang diistirahatkan sebelum Liverpool melawan Atletico Madrid, yaitu Sadio Mane dan Fabinho. Satu lagi pelajaran akan pentingnya menentukan prioritas.

Saya menyebutnya sebagai kerja membangun kontrol diri. Sebuah kenyataan yang perlu diperhatikan dengan seksama oleh Manchester United, Arsenal, dan Inter Milan. Masing-masing sebaiknya sadar kalau ada kepentingan yang besar menjelang laga-laga di Liga Europa. Saya rasa, kegagalan menentukan kontrol diri bisa membuat musim mereka kacau.

Inter Milan dan Manchester United sudah sampai pada titik di mana mereka “aman” untuk berlaga di Liga Champions musim depan. Perlu kita sepakati bersama dahulu kalau semua tim besar membutuhkan Liga Champions. Bukan hanya soal gengsi, tetapi pemasukan dari kompetisi dan hak siar yang semakin besar.

Inter Milan dan Manchester United sudah berada di jalur yang tepat. Apalagi Manchester United yang berpeluang “dimudahkan”. Hukuman larangan berkompetisi dua kali di Liga Champions yang dialami Manchester City memudahkan mereka. Saat ini, siapa pun yang mengakhiri musim di peringkat kelima pun otomatis bermain di Liga Champions.

Baca juga:  Akankah Cristiano Ronaldo Berlabuh ke Manchester United?

Namun memang, Manchester United dan fans mereka perlu menekan euforia karena Manchester City masih akan melakukan banding. Bisa saja mereka memenangkan banding dan hukuman itu diangkat. Jika itu terjadi, Manchester United perlu memandang Liga Europa dengan lebih serius.

Sikap yang sama perlu dipunyai oleh Arsenal. Meski jarak dengan empat besar, secara matematis, masih bisa digapai, Arsenal sebaiknya mengalihkan fokus ke Liga Europa. Bukan apa-apa, lawan-lawan Arsenal di Liga Europa kali ini lebih berat ketimbang musim lalu. Mencapai final seperti musim lalu pun bukan target yang mudah.

Arsenal memang berada di posisi yang sulit. Kompetitor mereka di Liga Inggris masih cukup konsisten. Lawan di Liga Europa lebih berat ketimbang musim lalu. Saya rasa, melihat konsistensi yang dibawa Mikel Arteta, Liga Europa tidak boleh dilepaskan. Mau tidak mau, Arsenal harus menjaga fokus di dua kompetisi.

Inter Milan sendiri masih dalam pacuan juara Serie A. Mereka hanya tinggal bersaing dengan Lazio dan Juventus. Menurut saya, kompetisi Liga Europa tidak boleh menjadi prioritas utama. Saya paham kalau Antonio Conte bukan pelatih yang permisif dengan sebuah kekalahan atau tersingkir dari sebuah kompetisi. Inter Milan mungkin masih akan bermain dengan kekuatan terbaik mereka di Liga Europa karena alasan itu.

Harapan saya, Inter Milan punya manajemen menit bermain yang ideal. Sehingga, para pemain utama yang bermain penuh di dua kompetisi secara simulatan tetap mendapatkan istirahat yang cukup. Inter Milan perlu konsistensi paling maksimal untuk mengganggu Juventus. Meski terlihat tidak terlalu meyakinkan di bawah asuhan Maurizio Sarri, Juventus tetap bisa memenangi laga di mana mereka seharusnya kalah.

Baca juga:  Ambisi Martinelli dan Injeksi Nyali ke Nadi Arsenal

Inter Milan juga perlu waspada penuh dengan konsistensi Lazio. Paling tidak, jika gagal Scudetto, Inter Milan tidak disalip oleh Atalanta yang duduk di peringkat empat. Bukan apa-apa, tetapi disebut sebagai Nerazzurri KW itu nggak menyenangkan.

Saya, dan mungkin kamu semua, membayangkan Liga Europa sebagai sebuah kesempatan bagi pemain muda untuk mendapatkan menit bermain. Namun, kali ini, fans Arsenal dan Manchester United perlu sadar kalau ini bukan waktunya. Sementara itu, bagi Inter Milan, rotasi pemain akan sangat krusial. Jangan sampai seperti Liverpool yang jemawa dan ingin melahap semua rekor yang ada.

Kontrol diri ketika memandang Liga Europa sangat krusial. Banyak yang memandang Liga Europa sebagai kompetisi kelas dua. Kalah mewah ketimbang Liga Champions. Dari sisi gengsi mungkin benar, tetapi dari beratnya lawan, Liga Europa saya rasa tidak kalah. Sama-sama kompetisi yang bisa memakanmu dalam sekejap jika tidak punya kontrol diri dan konsentrasi maksimal.

BACA JUGA Arsenal x Manchester United: Perlombaan Menjadi Pecundang Sejagat Raya atau tulisan lainnya dari Yamadipati Seno.