Noraknya Netizen Indonesia yang Tersinggung sama 'Racket Boys' – Terminal Mojok

Noraknya Netizen Indonesia yang Tersinggung sama ‘Racket Boys’

ArtikelFeatured

Di tahun 2021 ini, ada salah satu drakor yang cukup digandrungi oleh pecinta drakor Indonesia, yakni drakor yang berjudul Racket Boys. Drakor ini bercerita tentang klub bulu tangkis SMP Haenam Seo yang bertekad untuk menjadi juara nasional. Beberapa teman saya yang merupakan penggemar drakor dan penggemar badminton pun sangat senang dengan kehadiran drakor ini karena selama ini jarang sekali ada film, series, manga, anime atau drakor yang temanya tentang badminton. Banyaknya sepak bola atau bola basket.

Begitu Racket Boys memasuki episode kelima, ribuan netizen Indonesia langsung dibuat geram oleh Drakor ini. Dalam episode tersebut, Pelatih badminton Korea Selatan, Han Se Yoon, berkata bahwa pelayanan Indonesia sebagai tuan rumah sangat buruk. Hotel yang diberikan Indonesia pada kontingen Korea Selatan tidak bagus. Tempat latihan Korea Selatan selama di Indonesia pun sangat buruk karena tidak ada pendingin udara sama sekali, sedangkan tuan rumah dengan nyamannya bisa berlatih di lokasi pertandingan, Istora Senayan. Tidak hanya itu, atlet badminton Indonesia pun digambarkan bermain sangat buruk dengan skor kekalahan yang sangat telak. Suporter badminton Indonesia pun sama-sama digambarkan dengan buruk karena kerap kali meneriakan ejekan pada atlet Korea Selatan yang memenangkan permainan.

Seketika, rating drakor tersebut anjlok luar biasa di situs IMDB serta ribuan netizen Indonesia melakukan protes ke akun Instagram resmi milik stasiun televisi SBS selaku pihak yang memproduksi Drakor tersebut. Banyak juga netizen Indonesia yang “silaturahmi” ke akun Instagram resmi SBS Drama dan mendesak mereka untuk segera meminta maaf. Sekali lagi, netizen Indonesia telah membuktikan survei Microsoft yang bilang netizen Indonesia itu paling tidak sopan adalah fakta.

Saya sendiri tidak habis pikir, kenapa sih netizen Indonesia sekarang gampang banget tersinggung akan segala sesuatu? Nggak malu sama orang Rusia, orang Timur Tengah, dan orang Vietnam yang sering dikisahkan dengan sangat jelek di film-film buatan Hollywood? Sejak tahun ‘80an, orang Rusia, orang Timur Tengah, dan orang Vietnam dibikin jelek dengan memerankan karakter penjahat. Padahal Rusia dan Vietnam itu yang menang perang, tapi di film Hollywood mereka dibuat kalah dan Amerika jadi pahlawannya.

Para netizen Indonesia ini tidak sadar kenapa Korea membuat drakor berjudul Racket Boys? Prestasi Korea Selatan pada olahraga badminton ini tidak begitu bagus, makanya untuk menghibur diri, mereka sengaja membuat kisah fiksi dimana mereka diceritakan bisa menang dengan mudah. Sama seperti Amerika Serikat yang kalah dalam Perang Vietnam, makanya bikin film dengan judul Rambo, yang menceritakan pahlawan perang Amerika Serikat bernama John Rambo yang diperankan oleh Sylvester Stallone, padahal jelas-jelas kalah.

Dalam manga dan anime Captain Tsubasa pun tim nasional Jepang dibuat sangat kuat padahal ya tim nasional Jepang di ajang sepakbola internasional prestasinya masih jauh dibandingkan tim nasional Brazil, Jerman, Italia, dan Prancis. Ya wajar, manga dan anime ini kan ditulis oleh orang Jepang untuk mendongkrak semangat anak muda Jepang untuk berprestasi di ajang internasional.

Para netizen Indonesia ini nggak berkaca dari negara lain yang digambarkan buruk dalam film Hollywood apa? Seperti orang Timur Tengah yang dicap sebagai teroris, orang Rusia yang selalu digambarkan sebagai penjahat, dan orang Prancis yang digambarkan sebagai orang yang sangean tapi gampang dibodohi. Mereka yang jadi korban stereotype Hollywood selama puluhan tahun aja biasa aja deh, nggak sebarbar ini dengan nyerang akun Instagram drakor tersebut.

Nggak usah jauh-jauh, udah pernah nonton film badminton dari Indonesia yang berjudul Susi Susanti: Love All? Kalau mau objektif, film badminton yang dibintangi Laura Basuki dan Dion Wiyoko yang berperan sebagai legenda badminton Indonesia Susi Susanti dan Alan Budikusuma tersebut pun tidak jauh beda dengan Racket Boys kok. Cuma diceritakan yang bagus-bagusnya doang. Isu rasial pada Susi Susanti dan Alan Budikusuma yang merupakan keturunan Tionghoa tidak terlalu ditonjolkan.

Di film tersebut pun atlet dari negara lain diceritakan dengan mudahnya dikalahkan oleh Susi Susanti. Meskipun faktanya Susi Susanti menjadi juara dunia dalam Olimpiade Barcelona 1992, atlet dari negara lain digambarkan buruk sebagai pemeran antagonis dalam film ini. Wajar, karena film ini buatan Indonesia. Sama seperti film buatan Hollywood yang ngejelek-jelekin negara lain. Sama seperti manga dan anime Captain Tsubasa yang ngejelek-jelein pesepakbola dari negara lain.

Jadi ya harusnya netizen Indonesia nggak usah norak dengan nyerang akun Instagram pihak-pihak yang terlibat langsung dalam drakor ini dong. Norak! Udah gitu pakai akun bodong segala. Masih lebih terhormat Jerinx deh sumpah, dia banyak bacot dan opininya saya anggap jelek, tapi blio pakai identitas asli yang dilengkapi nama asli dengan foto asli bukan akun bodong yang usernamenya nggak jelas. Berani Bacot di Media Sosial tapi, kok, Pakai Akun Bodong? Norak!

BACA JUGA Sejarah Drama Korea: dari Pentas di Media Terbatas hingga Meraih Popularitas dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Baca Juga:  Serba Serbi Akibat Perceraian SongSong Couple
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.