Mengapa Korban Pelecehan Seksual Memilih Speak Up di Internet ketimbang Melapor? – Terminal Mojok

Mengapa Korban Pelecehan Seksual Memilih Speak Up di Internet ketimbang Melapor?

Artikel

Setelah jagat maya marak oleh pemberitaan kasus pelecehan oleh Gofar Hilman, baru-baru ini Twitter kembali diramaikan oleh twit akun yang menuduh seorang vokalis band terkenal telah mengundang anaknya untuk ke hotel pada malam hari.

Tentunya twit tersebut menjadi pemantik “spill-spill” dari korban lainnya. Mengapa saat ada salah seorang korban atau calon korban speak up mengenai pelecehan seksual akan diikuti oleh speak up-speak up dari korban yang lain?

Akan saya coba runut mengapa fenomena ini bisa terjadi. Kita semua tahu bahwa sistem yang ada di negara kita belum terlalu memadai untuk korban pelecehan seksual melaporkan kejadian yang tidak mengenakkan, bukannya kasus akan selesai malah pandangan tidak mengenakkan yang sering mereka dapat. Pun, tidak jarang orang menyarankan untuk menyelesaikan masalah ini secara kekeluargaan, yang mana justru buruk karena artinya, korban akan bertemu pelaku. Hal itu buruk untuk kejiwaan korban.

Dan mari kita akui lagi, bahwa netizen kita sangatlah powerful. Bisa dibuktikan dengan trending topic Twitter di Indonesia yang sangatlah cepat mengikuti berita yang baru-baru hangat.

Hal ini sangat bisa menjadi alasan para korban pelecehan seksual untuk memberanikan diri untuk speak up kejadian yang tidak mengenakan tersebut di media sosial. Sebab, ketika para korban sudah speak up, pasti mereka telah sangat frustrasi dan trauma terhadap kejadian tersebut.

Tidak butuh waktu yang lama setelah korban pelecehan seksual speak up pasti akan menjadi topik hangat yang dibicarakan di media sosial. Terlebih apabila pelaku adalah orang terkenal, reaksi netizen pasti akan sangat pedas. Disisi lain dukungan moral yang akan diterima oleh korban pun kan sangat berlimpah.

Tentunya ketika netizen sudah mulai menanggapi korban pelecehan seksual tersebut, akan memancing keberanian dari korban-korban lain yang juga mengalami pelecehan seksual oleh pelaku yang sama. Ketika para korban sudah bersatu kemudian ditambah dengan kekuatan viralnya berita di media sosial pasti reaksi si pelaku akan sangat ditunggu. Terlebih apabila sampai dikasuskan di ranah hukum. Kan katanya, kalau suatu berita sudah viral pasti akan ditindaklanjuti dengan lebih sat-set.

Sayangnya, terkadang reaksi netizen yang berlebihan dalam menanggapi berita dapat “mematikan” masa depan si pelaku. Sebab, kita semua tahu kalau netizen sudah bereaksi maka semua detail tentang pelaku pasti akan ke-spill.

Apakah hal ini baik? Ada dua sisi menurut saya, baik dan buruk. Baik karena akan membuat korban-korban yang pernah mengalami pelecehan seksual menjadi berani dan tidak malu untuk speak up sehingga dapat ditangani dengan tepat dan cepat. Bisa jadi buruk, jika kejadian tersebut belum dapat dibuktikan atau bahkan tidak terbukti dan nama pelaku sudah mendapat jejak yang buruk di internet, tentunya akan mengubah hidup si yang diduga pelaku ke depannya.

Bisa menjadi buruk juga bagi netizen yang sudah terlanjur mencaci maki pelaku di internet, eh ternyata setelah di cross-check tidak terbukti. Tahu kan apa jurus pamungkas yang bisa digunakan oleh pelaku yang terbukti tidak bersalah tersebut? Tentu saja, UU ITE. Jadi ketika ada berita yang viral dan mengganggu pikiran kalian, tahan jarimu untuk mencaci-maki, Sobat. Cari tahu terlebih dahulu apakah benar adanya, jika belum bisa maka terlebih dahulu beri dukungan moral untuk korban, komentar mengenai pelaku tahan dulu.

Dengan banyaknya kasus pelecehan seksual yang merebak sudah seharusnya pemerintah dapat memfasilitasi kasus-kasus seperti ini, sehingga para korban pelecehan seksual berani dan dengan nyaman untuk melapor tanpa harus mendapatkan dukungan moral terlebih dahulu dari netizen. Mari kita ciptakan negara ini menjadi negara yang ramah bagi para korban pelecehan seksual untuk melapor. Dan tentunya, tahan jarimu.

BACA JUGA 4 Pembelajaran dari Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Gofar Hilman 

Baca Juga:  Cinta Laura, Pejabat Boros, dan Kita yang Dikit-dikit Self Reward
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.