Biar Nggak Bikin Ulah Lagi, Akun Perencana Keuangan Baiknya Di-unfollow Aja! – Terminal Mojok

Biar Nggak Bikin Ulah Lagi, Akun Perencana Keuangan Baiknya Di-unfollow Aja!

Artikel

Tak habis-habis saya denger kasus dan viralnya perilaku ataupun cuitan dari perencana keuangan. Kalau nggak salah dulu ada Jouska, terus ada juga yang bikin biaya pernikahan sampai 80-an juta. Ada lagi yang bilang kalau umur 25 tahun harus punya tabungan Rp100an juta sama investasi. Baru kemarin ini, ada yang bilang umur 40 udah harus punya rumah yang udah lunas. Gitu kan ya kalau nggak salah?

Harap maklum, saya nggak pernah ngikutin rame-rame yang begituan. Apalagi untuk follow akun perencana keuangan. Lha wong uang saya hanya sedikit, kok, ngapain direncanakan. Paling mentok rencana saya ya tentang duit yang sedikit, itu bisa digunakan beberapa hari untuk kebutuhan rokok dan ngopi. Untuk biaya makan, alhamdulillah masih ditanggung orang tua.

Mau gimana. Masih baru lulus dan belum kerja, jadi ya saya masih bergantung sama orang tua. Namun, ke depannya, kalau udah ada kerjaan dan pendapatan stabil, baru saya bilang pengin mandiri secara finansial dan nggak mau bergantung lagi sama mereka.

Itu satu alasan yang bikin saya nggak follow akun perencana keuangan. Entah itu akun pribadi ataupun suatu platform perusahaan. Nggak cocok buat tingkat kepemilikan duit pas-pasan macam saya ini.

Omong masalah perencanaan, berhubung duit saya dikit, ya kadang harus benar-benar mempertimbangkan apa saja yang bisa dibeli. Misalnya, sejak kuliah, jatah saya per hari itu tiga puluh ribu rupiah. Dengan jumlah segitu, saya bisa menggunakannya untuk kebutuhan yang memang benar-benar saya butuhkan.

Pembagian uang tiga puluh ribu tersebut, saya jadikan tiga. Sepuluh ribu untuk makan sekali sehari, enam belas ribu untuk rokok Geo Mild, dan sisa empat ribunya untuk saya beli kopi atau jenis minuman lain saat nongkrong. Tentang keinginan terhadap suatu barang, nafsu untuk ikutan flash sale, beli makan di tempat-tempat mewah, dan ragam bentuk keinginan lainnya, mau nggak mau harus saya batasi.

Baca Juga:  Lebaran adalah Momentum Damai Tim Cebong dan Tim Kampret

Jatah tiga puluh ribu tersebut, mulai diterapkan saat saya mulai kuliah. Dan bahkan sampai lulus pun jatah saya masih tiga puluh ribu saja. Soalnya sesuatu yang dilakukan berulang-ulang, akan jadi kebiasaan. Dan, kebiasaan itulah yang hingga saat ini saya lakukan.

Tentang perencanaan keuangan yang baik dan sesuai kaidah para ahli, harusnya saya punya opsi untuk menabung atau bisa berinvestasi. Awalnya ini masuk dalam pertimbangan saya. Caranya sederhana, saya bisa mengurangi pengeluaran yang digunakan untuk sesuatu yang kurang diperlukan, rokok misalnya.

Duit rokok saya yang enam belas ribu per hari, kalau dalam sebulan, biaya rokok yang saya keluarkan adalah sebesar Rp480 ribu. Kalau ditabung kan lumayan tuh sebulan masih ada sisa segitu. Tapi ya kok kecut sehari udah nggak ngudud, makan harus sekali sehari pula. Kayaknya kurang bijak kalau saya memilih jalan itu.

Berhubung saya dari fakultas Ekonomi, saya diberitahu permasalahan awal kenapa ekonomi bisa terbentuk, yakni tentang kegiatan memilih. Tiap-tiap orang mau nggak mau harus memilih satu di antara sekian opsi yang dimiliki. Saya hanya punya dua opsi, tetap beli rokok tapi dalam sebulan nggak ada duit yang tersisa, atau berhenti merokok dan punya tabungan hampir lima ratus ribu sebulan.

Pasti kebanyakan bakal memilih opsi kedua. Namun seperti tadi, saya punya pilihan sendiri. Manusia bebas memilih kan, ya? Akhirnya saya pilih opsi pertama. Tau sendiri lah kalau perokok itu gimana. Kadang saya denger dari yang udah candu banget sama rokok, mending nggak makan daripada nggak merokok.

Baca Juga:  Pengangguran Nggak Usah Insecure, Lihat dong Perjalanan Karier Dustin Zero Logic

Namun, dalam ekonomi, tiap pilihan itu punya dampaknya masing-masing. Saya bisa tenang memilih opsi pertama lantaran sudah bersedia untuk menerima dampaknya. Saya nggak bisa nabung ataupun untuk investasi yang lagi tren ala-ala cah kiwari. Nah di sini, upaya putar otak agak diperlukan.

Kalau misalnya, saya pengin banget bisa nabung dan pengin punya duit buat ‘ditanam’, ya saya harus bisa kerja sampingan kek, bikin usaha kecil-kecilan kek, atau apa gitu pokoknya melakukan sesuatu sebagai jalan masuknya duit ke kantong saya. Kalaupun ntar nggak berhasil, ya nggak apa-apa, udah risikonya, kan? Namun, saya juga udah tenang lantaran di pilihan pertama tadi saya sudah bersedia untuk menerimanya.

Nah, balik lagi ke masalah perencana keuangan. Kalau nggak salah, tugasnya seperti yang saya tulis di atas kan, ya? Namun, skala duitnya jauh lebih besar. Bagi saya, besar kecilnya duit yang dipegang nggak ada pengaruhnya, kok. Hal yang penting mau aja usaha untuk belajar bikin perencanaan sendiri.

Mulai deh tuh dari merinci pengeluaran rutin. Kalau duitnya dikit ya pengeluaran duitnya untuk kebutuhan pokok saja. Kalau banyak ya terserah. Biar nggak makin ribet dan pusing, kalau bisa keinginan yang macem-macem itu di rem dulu. Setelahnya bikin opsi tentang sisa duit yang ada itu mau dibikin apa.

Selanjutnya, langsung aja belajar komponen-komponen yang sekiranya bisa jadi referensi untuk mengelola keuangan pribadi. Kalau mau ditabung saja, monggo. Kalau mau diinvestasikan juga monggo. Namun, sebelum menentukan pilihan, tinggal cari aja kemungkinan risiko yang bakal terjadi.

Baca Juga:  Tak Hanya Menjaga Keamanan, Security Rumah Sakit Bisa Melakukan Beberapa Hal Ini

Tentang nanti bakal jadi kaya atau nggak dengan pengelolaan keuangannya, itu mah urusan hasil. Nggak usah terlalu dipikirin. Orang-orang di desa tempat saya tinggal banyak tuh yang kaya dan kalau ditanyain dia bilang nggak tahu kenapa bisa kaya. Dia hanya bilang, “Lha saya hanya bekerja sebisanya dan semampunya, tiba-tiba aja banyak hasilnya.”

Kalau tiap orang udah bisa nyari referensi dan mampu untuk mengelolanya keuangan pribadi, mau belajar. Mau untuk sedikit ngerem pengeluaran dan menentukan pilihan uangnya buat diapain, kayaknya udah nggak butuh deh ngefollow akun-akun perencana keuangan yang sering bikin rame gitu.

BACA JUGA Tak Peduli Apa Latar Belakangmu, Literasi Keuangan Itu Penting! dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.