Baju Polos Adalah Pilihan Terbaik Saat Bingung Pilih Baju – Terminal Mojok

Baju Polos Adalah Pilihan Terbaik Saat Bingung Pilih Baju

Artikel

Ketika ingin keluar rumah, sering kali kita dibenturkan dengan keadaan yang sungguh membingungkan: memilih pakaian yang akan digunakan. Proses pemilihan tersebut, kadang memakan waktu yang cukup lama. Bukan tanpa alasan, pemilihan pakaian yang akan digunakan, sungguh menentukan ketenangan hati saat bertemu dengan kawan ataupun pasangan.

Terkadang, pemilihan diribetkan dengan proses mix-match pakaian. Mencoba apakah jaket jeans cocok dengan celana boxer, melihat apakah kaos ketat cocok dengan celana gombrong, proses pencocokan warna, dan lain sebangsanya.

Pemilihan pakaian, kadang tambah dipersulit dengan pertimbangan ketenangan hati. Ketenangan yang sering kali terusik saat ketemu dengan orang yang pakaiannya sama dengan yang kita pakai. Hal ini sering terjadi saat pilihan mengacu pada penggunaan pakaian dari brand besar. Apalagi untuk brand yang memiliki tingkat penjualan yang tinggi dan sering re-stock produk terlarisnya.

Kalau dipakai dan di jalan bertemu dengan yang jenis, brand, model, dan corak pakaian yang sama persis, bukannya bangga, yang didapat malah bikin rasa gelisah semakin tak terbendung. Alasannya? Ya malu aja gitu kalau samaan.

Kegelisahan konsumen yang begini, sebenarnya terbaca oleh beberapa brand pakaian yang saya ketahui. Hal ini direspons dengan pernyataan, “Jangan malu kalau pakai baju samaan, kita adalah saudara. Kalau ketemu, mending disapa dan senyum saja”. Dan otomatis, pengikut setianya langsung saja mengiyakan. Padahal, kalau dilihat dari sudut pandang sinis, ya itu hanya strategi agar animo pembelinya nggak turun. Hehehe.

Baca Juga:  Mahalnya Makanan di Kereta Api dan Ingatan Akan Bakul Pecel dalam Gerbong

Sebenarnya, limit dari produksi pakaian, itu penting banget. Ya biar brand-nya sendiri bisa terangkat dan memicu rasa bangga bagi penggunanya. Contoh aja brand-brand gede yang membatasi produksi satu motif pakaian. Hal itu dilakukan semata-mata agar menganggap bahwa barang yang diproduksi, punya nilai keunikan dan jadi terlihat langka. Dan dari kelangkaan itulah, harga bisa dinaikkan setinggi-tingginya.

Tapi ini juga jadi sebuah dilema bagi produsen pakaian, apalagi brand baru. Kalau produksinya dikit, ya duit yang didapat juga dikit. Kalau bikinnya banyak, kemungkinan turunnya animo konsumen bakal turun lantaran rasa gengsi kalau ketemu dengan orang yang pakai baju sejenis.

Itu dari sisi produsen pakaian. Kalau dari sisi konsumen atau yang akan menggunakannya, saya ada alternatif yang sepertinya nggak bakal tertolak. Daripada bingung memilih pakaian mana yang akan digunakan, lebih baik beli pakaian atau baju polos saja. Walaupun di jalan ketemu dengan orang yang pakai baju polos dan warnanya samaan, saya nggak sedikit pun merasa malu, gengsi, atau apa pun. Kehadiran baju polos, sungguh merupakan jalan alternatif terbaik saat kebingungan memilih pakaian yang akan digunakan.

Baju polos, sesuai namanya, tidak memiliki motif sama sekali. Tampilan luarnya pun nggak diribetin dengan tulisan brand yang memproduksinya. Selain itu, nametag brand cukup hanya diletakkan di dalam atau di bawah pakaian. Jadi, ia sama sekali nggak mengganggu tampilan dari baju polos tersebut.

Baca Juga:  Komunikasi Antara Driver Ojol dan Penumpang: Soal Titik Penjemputan Baiknya Saling Memahami Saja

Selain kelebihan di atas, saya juga menemukan hal unik, yakni tentang orang-orang dengan gaya hidup minimalis. Setelah saya lihat, beberapa ornamen rumah orang dengan gaya hidup minimalis, kebanyakan polos dan tanpa motif sama sekali. Bajunya pun demikian. Coba aja lihat di YouTube, kebanyakan ‘orang minimalis’ pakainya baju polos aja.

Dengan pemilihan baju polos, ‘orang minimalis’ jadi nggak ribet pilih motif atau corak baju apa yang akan digunakan. Pasalnya, mereka melihat pakaian sebagai fungsi, bukan dari gengsi dan alasan merepotkan lainnya. Hal ini juga bisa dijadikan pertimbangan bagi kita yang kadang bingung milih pakaian saat pengin keluar rumah.

Baju polos, selain nggak bikin ribet, juga kelihatan cocok digunakan di mana pun dan dalam kondisi apa pun. Mau keluar nongkrong bareng temen atau pasangan, masih mashoook. Mau kondangan juga masih cocok kalau tak lihat-lihat. Mau dipadukan dengan celana atau jaket apa pun, juga masih mantep. Kalau ketemu dengan yang sama-sama pakai baju polos dan dengan warna yang sama, juga nggak bakal malu. Polos, kok.

Baju polos juga punya nilai ekonomis plus ergonomis yang tinggi. Selain cocok digunakan di mana pun, harganya juga terjangkau. Dengan beberapa pertimbangan tadi, saya pengin bilang kalau baju polos adalah pilihan tepat bagi yang bingung dan sangat menenangkan hati saat pengin keluar rumah.

Baca Juga:  3 Masalah yang Kerap Terjadi di Asrama Mahasiswa

BACA JUGA 5 Rekomendasi Kaos Polos buat Cowok biar Nggak Pakai Warna Hitam dan Putih Doang! dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.