MOJOK.COKabar buruk bagi pemuja promo: Grup Lippo melepas 70 persen saham karena dompet digital ini terus-terusan “membakar” uang dalam jumlah gila-gilaan. Seberapa besar sih derita yang harus ditanggung Lippo agar kita pemuja promo tetap setia pada OVO?

“Bakar uang” adalah istilah yang makin sering digunakan untuk menyebut cara perusahaan teknologi rintisan memberi diskon atau insentif bagi pengguna. Demi membiayai promo-promonya, dompet digital OVO bahkan sampai menghabiskan US$50 juta per bulan.

US$50 juta itu sama dengan Rp706 miliar. Jika selama setahun OVO konsisten ngabisin duit segitu banyak, total uang yang dikeluarkan OVO setahun masih lebih tinggi Rp2 triliun dari APBD Provinsi DIY tahun depan. Kelakuan kayak gini kalau masih mau disebut bakar uang, lebih tepat disebut membakar uang sama banknya sekalian.

Bagi pemuja promo dompet digital, saya nggak begitu peduli kekayaan Grup Lippo berkurang gara-gara OVO. Malah bagus tho, dengan promo duit menumpuk para konglomerat itu jadi terdistribusi ke masyarakat. Karena itulah, kabar OVO pelan-pelan ditinggal pendirinya ini bikin saya ketar-ketir. Pengguna yang sebelumnya bisa ber-hedon ria dengan promo OVO pada aplikasi Grab harus mengucapkan selamat tinggal pada makanan fine dining dengan harga burjoan.

Promo yang diberikan OVO memang tidak masuk akal. Harga makanan 50 ribu bisa kita tebus dengan 20 ribu dan top-up ­OVO bebas biaya admin. Selain promo yang tidak masuk akal, kita juga bisa subscribe paket voucher dari aplikasi Grab. Salah satunya yang pernah saya gunakan adalah paket “Food Packages” senilai 250 ribu yang berisi 20 voucher GrabFood senilai 35 ribu dan 10 voucher ongkos kirim senilai 5 ribu. Bayangin, bayar 250 ribu rupiah untuk total makanan seharga 700 ribu. Ya pantes kalau saham OVO dijual, promone ra kalap.

Ketika Lippo bukan lagi pemilik saham mayoritas di OVO, bukan tidak mungkin jika kebijakan OVO dalam menerapkan promo berubah. Ya walau tetap mungkin OVO masih sanggup membakar uang untuk menjaga jarak dari kompetitor.

Baca juga:  Polemik Biaya Isi Ulang Saldo Uang Elektronik

Tapi pertanyaan utamanya, masihkah kita para pengguna bisa setia dengan OVO jika promonya mulai menghilang?

Kayaknya sih nggak. Sebab, kompetisi antardompet digital emang gila-gilaan.

LinkAja, misalnya, yang dapat dukungan BUMN, berpotensi menggeser OVO. Belum lagi Go-Pay yang tidak tergerus kedudukannya meski diterpa badai promo OVO. Juga karena Go-Jek punya layanan lebih lengkap (sampai ke fitur antar air mineral isi ulang dan bayar pengamen) sehingga kita lebih senang menggunakan Go-Pay.

Cuma, sebagai pemuja promo, kalau dijualnya saham OVO menghilangkan promonya, gantian kita yang harus bakar uang. Harga makanan di aplikasi ojol jadi membuat kita berpikir ulang untuk membeli makanan. Walau memang harga yang dibayarkan sebenarnya nggak berbeda jauh, tapi please, cukup biaya politik di Indonesia yang nggak pake promo.

Sepertinya, dalam waktu dekat kita harus mulai terbiasa hidup tanpa promo OVO, walaupun tanpa promo, fungsi uang elektronik tidak serta-merta hilang. Tapi, kalau bisa jangan lama-lama ya nggak ada promonya. Masak gaji UMR nggak boleh ngrasain hedon?

BACA JUGA Bertahan Hidup dengan Mengandalkan Promo dan Cashback atau tulisan menarik lainnya di rubrik POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles