Rubrik: Pojokan

Pada Akhirnya Staf Khusus Milenial Memang Lebih Baik, Lebih Baik Bubar Maksudnya

MOJOK.CO Staf khusus milenial kembali membuat gebrakan baru yang disorot banyak orang sebagai penegasan bahwa sebaiknya mereka dibubarkan saja.

Staf khusus milenial kembali membuat gebrakan baru. Gebrakan ini alih-alih memberi perubahan namun malah menuai kritikan tajam. Orang-orang muda di jajaran staf khusus ini makin hari makin menunjukkan bahwa mereka adalah personifikasi dari lagu SID yang berjudul “Jika Kami Bersama”. Tentu saja di bagian lirik, “jika kami bersama, nyalakan tanda bahaya.”

Andi Taufan Garuda Putra, salah satu staf khusus ((m i l e n i a l)) membuat klarifikasi dan permintaan maaf atas surat yang dia tujukan untuk Camat seluruh Indonesia. Di dalam surat itu, Andi meminta bantuan agar perusahaan yang dia miliki dibantu dalam program Relawan Desa.

Sek, kalian bingung? Sama.

Gini, staf khusus milenial tersebut ndilalah punya perusahaan. Nah perusahaannya ini ikut program Relawan Desa. Perusahaannya mau bantu dalam beberapa bidang. Masalahnya adalah, dia minta kalau perusahaanya dibantu. Masalah pertama nih, conflict of interest, jelas.

Masalah kedua, dia bikin surat pake kop Sekretariat Kabinet. Jelas nggak nyambung. Orang staf khusus, dapet ilham dari mana pakai kop Setkab? Masalah ketiga, suratnya langsung ke Camat. Masalah keempat, ini perusahaan startup fintech, tapi kerja sama dengan pemerintah masalah penanggulangan corona, iki jane kepie?

Klarifikasi yang dia buat juga bikin bingung. Maksudnya gini loh, tugas staf khusus kan bikin sensasi lalu klarifikasi, sekedar itu. Dengan pengalaman beberapa bulan ini harusnya mereka udah ahli dong untuk bikin klarifikasi, kayak selebgram-selebgram gitu.

Dalam permintaan maafnya, blio bilang kalau itu semua karena niat baik. Andi ingin membantu dengan cepat, sat-set-bat-bet dalam menanggulangi corona dengan perusahaan yang dia pimpin.

Terus Andi bilang lagi, dengan tegas dan font-nya di-bold, murni atas dasar kemanusiaan. Dia bilang juga kalau seluruh kegiatan ini murni dengan dana Amartha dan donasi masyarakat, nggak pakai APBN dan APBD.

Ini saya ngetik aja sambil mikir, iki staf khusus ngomong opo to jane?

Isi surat yang Andi tujukan ke Camat dengan klarifikasinya nggak nyambung. Sekuat apapun usaha kita untuk otak-atik gathuk, tetep nggak nyambung. Orang-orang nggak masalahin niat, orang-orang nggak masalahin dana. Justru dengan bilang kalau niatmu baik dan danamu nggak dari APBN dan APBD, orang-orang malah jadi curiga

Yang lebih ajaib sih, abis klarifikasi itu Andi nggak bilang kalau dia salah apa gimana sih, tapi tetep lanjut aja. Klarifikasi, pada akhirnya cuman jadi SOP staf khusus milenial. Bikin program out of the box, gaduh, klarifikasi, tapi lanjut.

Beberapa waktu lalu, artikel tentang staf khusus milenial naik dan menceritakan kalau sebaiknya mereka tidak dikritik, karena tugas mereka sudah sesuai protap. Dengan kasus Andi Taufan tersebut, kita sebaiknya setuju satu hal, bahwa sebaiknya staf khusus milenial itu dibubarkan saja.

BACA JUGA Inilah Skenario Para Anarko yang Sebenarnya dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.

Redaktur Mojok. Hobi main game dan suka nulis otomotif.

Leave a Comment