MOJOK.COKalau ujung-ujungnya kembali ke pendapat masing-masing orang, ngapain lu bikin argumen, tong?

Dalam hidup kalian yang fana dan penuh derita karena ditinggal gebetan, kalian pasti pernah menemukan artikel, celetukan, thread, atau status panjang yang modelnya begini:

Awal tulisan: mengangkat sebuah masalah dan memproblematisirnya.

Tengah tulisan: memberi argumen ndakik-ndakik bahwa orang menyikapi masalah itu dengan cara yang tolol, salah banget, enggak bisa diterima.

Penutup: membuat kalimat pamunqkas yang sengaja banget ditulis, “Tapi itu semua kembali ke pribadi masing-masing, sebab pemaparan saya tadi hanya pendapat pribadi.”

*banting keyboard*

YAIYALAH KUDU BANTING KEYBOARD. Semua orang juga tahu tiap orang punya pendapat berbeda-beda. Itulah kenapa dalam seni berpendapat, dasar vitalnya adalah argumen yang kokoh. Kenapa kudu kokoh? Biar menangkis argumen orang lain yang udah klean-klean vonis salah.

Bayangin orang model “semua kembali ke pribadi masing-masing” berdebat sama pasangannya.

Pasangan: ADUH, INI KENAPA HANDUK BASAH DITARUH DI ATAS KASUR LAGI SIH?

Jawaban doi, semisal doi cowok: Namanya juga lupa. Lagian itu kasurku sendiri, kenapa kamu yang sensi sih? Sebaiknya kamu berhenti deh merecoki kebiasaan hidup semua orang. Yang menjalani aja nggak masalah, kenapa kamu yang heboh? Aku tekankan dari sekarang ya, setop ikut campur urusan orang.

Pasangan: *melotot*

Doi: Eh, tapi semua kembali ke pribadi masing-masing ding. Kalau kamu mau tetep marah, silakaN, hehehe.

Baca juga:  Kolom: Awam

Kalau kalian adalah salah satu pelakunya, saya mau nanya deh, biar apa sih bikin statement kayak gitu? Biar normatif dan dianggap menghargai perbedaan pendapat gitu?

Nga.

Kalimat penutup seperti itu justru membuat argumenmu jadi nggak penting untuk dibaca, mylov. Ya ngapain gitu kita harus mendengarkan argumenmu kalau ujungnya “Iki nek aku lho ya, nek kowe ora ngono ya nggak apa-apa”.

Kalau masih nggak paham betapa sia-sianya pernyataan macam itu, kita bikin studi kasus biar gampang. Ambil contoh masalah mudik di masa pandemi. Peraturan pemerintah memang melarang mudik, tapi nyatanya banyak bupati dan kepala daerah lain yang mempersilakan warganya yang merantau untuk kembali ke kampung halaman.

Ente lalu menulis puanjang argumen tentang mudik tuh harusnya dibolehkan. Awalnya ente ngasih argumen nggak ada larangan mudik dari kota yang tidak menerapkan PSBB. Di tengah-tengah, ente ngasih argumen pendukung, bahwa sepanjang protokol kesehatan dipatuhi, potensi seseorang jadi pembawa virus jadi minimal. Tapi di akhir ente bilang:

“YAaa iTu pEnDapAt sAya aJa SiH, baIKnYa meMAnG PeRaTurAn PemEriNtaH KitA pAtUhi.”

Ya ngapain bilang mudik nggak apa-apa, bambaaang. Kebanyakan atraksi lau.

Masih mending setelah ngasih pendapat kek gitu dibales dengan “opini yang bagus, Jawa, sekarang kembali mengaduk semen”, kalau ujungnya nggak digubris ya rugi bandar. Pendapatmu nggak akan dianggep soalnya pertama, kamu membebaskan orang tetap pada opini mereka, kedua kamu seakan hanya minta dikasih kesempatan ngomong.

Baca juga:  Jenis Perdebatan yang Sebaiknya Diakhiri dengan Adu Jotos

Orang berargumen tujuannya adalah memberi insight baru agar pendapat-pendapat yang sudah ada bisa direvisi atau ditinjau ulang. Kayak skripsi itu lho, ngab, bab II kan isinya teori dan argumen-argumen yang dipakai acuan waktu menganalisis kasus. Situ nggak pernah nemu skripsi yang ahlinya ngomong, “Ini pendapat saya aja sih, semua kembali ke pribadi masing-masing” kan?

Saran saya kurang-kurangi atau malah hilangkan kebiasaan kayak gitu. Berbeda argumen itu biasa, nggak usah lau kasih tahu semua orang juga sampun ngertos. Kita nggak harus berusaha keras untuk menjaga hati seseorang karena pendapatnya dibantah demi menghindari masalah. Ya, emang ada kasus di mana mengkritik itu berujung diciduk, tapi ya terus jangan parno berpendapat tho, ngab.

Kalau orang berpendapat malah diciduk aparat, itu lain soal. Belum tentu argumenmu yang salah, bisa jadi aparatnya aja yang emang ampas.

BACA JUGA Jangan Kaget Kalau Ada yang Membela Ferdian Paleka Karena Perbedaan Bisa Dianggap Dosa dan artikel Rizky Prasetya lainnya.