MOJOK.CO – Embel-embel “info valid” pada sebuah informasi justru memberi sense bahwa info tersebut sama sekali nggak valid. Kebenaran nggak akan susah payah mengklaim dirinya benar.

“Info A1, ada tiga siswa tidak lulus!”

“Info valid, anak IPS nggak lulus 15, IPA 25, Bahasa 8, semoga kita semua dapet yang terbaik ya teman-teman!”

Info brengsek macam itu berhasil membuat saya hampir menangis sembilan tahun lalu. Maklum, saya menghabiskan SMA selama empat tahun, jadinya mendengar kabar ada yang nggak lulus UAN adalah hal yang mengerikan. Info-info brengsek yang dikeluarkan entah siapa itu sukses membuat saya tidak tidur semalaman.

Tapi akhirnya saya lulus SMA, setelah empat tahun. Kemarahan saya atas “info valid” tersebut menguap, tertutupi euforia corat-coret seragam. Tapi setelah itu saya belajar satu hal, kata-kata “info valid” adalah ironi.

Contohnya seperti ini.


Embel-embel “valid” pada sebuah info kalau dirasakan betul justru memberikan sense bahwa info tersebut nggak valid. Maksudnya begini, sejauh ini belum ada edaran resmi atau informasi yang benar dengan embel-embel valid.

Singkatnya, informasi yang benar tidak bersusah payah mengklaim dirinya benar.

Informasi wagu yang diberi embel-embel valid itu fungsinya satu, agar meyakinkan untuk dipercaya. Ya hanya terlihat meyakinkan, bukan pantas untuk dipercaya. Mirip cowok yang meyakinkan ceweknya bahwa dia nggak akan merokok dan berubah kalau diterima jadi pacar, alias lamis.

Baca juga:  Hukum Tak Tertulis di Media Sosial yang Sebaiknya Kita Ketahui

Kenapa orang mau bersusah payah membuat info palsu lalu berusaha agar info tersebut dipercaya? Mungkin karena mereka memang ingin dianggap tahu segala hal. Mungkin juga karena mereka nggak tahu kebenaran dan hanya asal nerusin. Mungkin juga karena ingin tercipta kekacauan.

Some men just want to watch the world burn. Katakan ini kepada adik kalian yang deg-degan menunggu pengumuman kelulusan suatu saat nanti.

Tapi yang lebih memuakkan adalah sikap orang-orang yang ketauan menyebarkan info bohong. Seringnya, alih-alih minta maaf, mereka lebih memilih bersilat lidah. Mereka setidaknya ingin terlihat tidak terlalu salah, meski pada dasarnya mereka tetap salah.

Cara mereka ngeles kadang terlalu polos, atau terlalu goblok. Saya kasih contohnya.

Cara ngeles pertama yang paling digunakan adalah “saya cuma dapet kabar dari grup”. Ini cara ngeles paling polos sekaligus bodoh karena sebenarnya orang bisa saja mengecek kabar tersebut dengan menanyakan balik. Tapi rendahnya minat ngecek meningkatkan minat forward, maka terjadilah persebaran info dobol tersebut.

Biasanya orang yang punya alasan kayak gini mukanya datar, dan nggak ngerasa salah blas. Alasan lain macam “tetap harus waspada”, , “untuk jaga diri” itu ya tetep masuk kategori ini.

Cara ngeles kedua adalah dengan marah-marah. Ketauan kalau “info valid” yang dibagikan ternyata hoaks atau salah, si penyebar info justru marah-marah. Sudah jadi pengetahuan umum kalau di negara ini, orang yang salah justru ngegas duluan. Biar apa? Biar yang ngingetin jadi takut dan yang salah jadi ketutup salahnya.

Baca juga:  TGB “Prihatin” SBY Dapat Kabar Hoaks Prasasti di Bandara Lombok Dirobohkan Jokowi

Ya persis kek orang ngutang. Pas ngutang bermanis-manis, pas ditagih malah ngegas. Orang-orang macam ini didoain saja biar cepet dapet hidayah. Dengan doain usahanya bangkrut, misale.

Cok jahat banget, becanda gaes.

Cara ngeles ketiga adalah dengan “sekedar mengingatkan” dan “kembali ke pribadi masing-masing”. Kalau nemu orang kayak gini, mending kasih tau kalau mereka mending diem. Nggak semua orang butuh diingatkan, dan orang-orang ya tahu kalau pendapat orang itu beda.

Akhirnya terlihat jelas, bahwa embel-embel “info valid” dan penyebarnya adalah satu paket ironi. Infonya dipoles agar terlihat menarik, yang menyebarkan nggak tahu apa –apa tentang info tersebut. Hasilnya bisa ditebak, yaitu kebodohan massal.

BACA JUGA Negara Boleh Goblok, Kita Jangan dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.