MOJOK.CO Harta, takhta, Chef Renatta adalah kontradiksi yang diciptakan dan diproduksi ulang agar selalu relevan dengan jaman yang menggelikan.

Renatta Moeloek adalah kunci persatuan, katanya. Negara yang penuh konflik dari hal paling kecil seperti bubur diaduk atau tidak hingga hal besar seperti pro Omnibus Law atau tidak ini bisa disatukan oleh Chef Renatta. Harta, takhta, Chef Renata, katanya.

Kita bisa mengganti Chef Renatta dengan siapa saja. Harta, takhta, Raisa atau harta, takhta, Isyana. Asalkan huruf terakhirnya –a, masih masuk. Kalau harta, takhta, Luhut tentu nggak masuk.

Tapi melihat jargon itu diulang di mana-mana, saya jadi geli sendiri. Harta, takhta, Chef Renatta tentu saja pelesetan dari harta, takhta, wanita. Andai saja orang-orang mau membaca atau membuka hape mahal mereka untuk mencari arti harta, takhta, wanita pasti mereka juga lumayan geli.

Formulanya selalu begini, ada satu publik figur yang dicintai karena fisik atau kejadian viral akan dibuat pelesetannya. Entah pelesetannya itu bermuatan seksis, rasis, atau kontradiktif sekali pun, selama angka impresi terhadap hal tersebut tinggi maka semua sah saja. Memasalahkan pelesetan tersebut berujung hujatan dan dianggap orang yang berusaha untuk menjadi seseorang yang menyebalkan.

Harta, takhta, wanita adalah (yang dianggap) tiga fitnah dunia. Ketika seseorang terjerumus kepada ketamakan terhadap harta, mengejar takhta, dan jatuh terhadap godaan wanita maka seketika dia hancur. Ketika seseorang terlena dengan dunia, maka kehidupannya akan menghilang tanpa makna dan hancur tanpa arti. Ketiga hal tersebut hanya jadi simbol, intinya tetap kalau terlena ya bakal remuk, simpelnya seperti itu.

Baca juga:  Sepotong Kisah Itok dan Satpol PP yang Pernah Menangkapnya

Lalu tolong beri saya satu alasan, selain demi kebutuhan konten dan humor, tiga penghancur dunia itu justru digunakan untuk menggambarkan betapa majestic Renatta Moeloek?

Trophy Eyes, band rock dari Australia terkenal dengan single “Chlorine”, yang bercerita tentang orang yang menyelamatkan dirinya dari kematian justru bunuh diri beberapa minggu kemudian. Good Charlotte dengan lantang menyanyikan “i swear the happiest the day of my life is the day that I die”. Kedua band tersebut mengolah perasaan takut dan sedih menjadi suatu sajian baru yang bisa dinikmati dengan tenang. Dan saya yakin, orang-orang yang membunyikan harta, tahta, Chef Renatta mungkin berusaha mereplikasi hal tersebut.

Media sosial memang kejam dan punya akibat buruk yang nyata; banyak orang ingin terkenal dan berada dalam lingkaran ketenaran. Kita harus menyiapkan bergalon-galon kesabaran saat membuka media sosial karena kita akan menemui banyak orang yang berusaha keras untuk terkenal dengan cara paling bodoh. Semakin kita dihujat karena kebodohan kita, semakin besar kemungkinan kita meraup untung dari hal tersebut. Tak percaya? Lihat Atta Halilintar.

Renatta Moeloek mungkin tidak mempermasalahkan dirinya jadi pengganti kata “wanita” dalam tiga fitnah dunia tersebut. Mereduksi makna suatu jargon, pepatah, atau istilah untuk kepentingan viral itu sudah menjadi kebiasaan, dan Cgef Renatta mungkin memahami ini hanya lucu-lucuan. Sekali pun ini hal yang amat kontradiktif dan menghina kemampuan berpikirmu, hal ini akan selalu terulang dalam bentuk lain.

Baca juga:  Fadli Zon, Gegar PKI, dan Rimba Media Sosial Menjelang Tahun Panas

Sekali pun saya berapi-api menghujat pelesetan liar yang bodoh ini, saya tahu mempermasalahkan pelesetan jargon ini mungkin akan menjadi hal sia-sia, karena hidup di negara ini memang harus berbesar hati mendengar tiap hari ada ucapan yang berlawanan dengan tindakan. Pemerintah yang mencla-mencle akan selalu menjadi contoh kontradiksi paling sahih.

Harta, takhta, Chef Renatta akan selalu didengungkan dan diproduksi ulang ketika ada tokoh lain yang parasnya enak dipandang. Racun dan madu akan terus dicampur sembari berharap dari ramuan itu, kesembuhan akan muncul. Tapi hal yang luput kita perhatikan adalah munculnya pelesetan yang amat kontradiktif itu menandakan bahwa kita terlalu sakit hingga kita tidak bisa berpikir.

BACA JUGA Apresiasi untuk Sutrisna Wibawa, Rektor yang Merevolusi UNY dan artikel menarik lainnya di POJOKAN.