MOJOK.CO – Pengalaman beli motor Honda Astrea Legenda bekas PT Pos Indonesia. Sekalian sedikit review pemakaiannya.

Hampir setiap lelaki punya klangenan atau kegemaran. Bahkan di Jawa klangenan merupakan sebuah simbol dari kesempurnaan lelaki.

Biasanya ada beberapa hal yang membuat mereka tampak menjadi seorang ksatria yaitu wisma atau rumah, curiga atau pusaka, kukila atau burung, dan terahir adalah turangga atau kuda, ya kalau sekarang kendaraan lah.

Yeah, bahasa yang intelektual, asyik mulai sok pinter saya!

Intinya, saya hanya ingin cerita kalau beberapa bulan terakhir ini saya juga punya klangenan dalam bentuk sepeda motor. Mereknya Honda Astrea Legenda. Bungsu dari keluarga motor Honda Astrea yang akhir-akhir ini sedang naik daun kayak Astrea Grand dan Prima.

Ya maklum, beberapa jenis motor juga mengenal booming kayak tren batu akik, anthurium, dan janda bolong.

Harga yang ditawarkan sepeda motor incaran saya ini tidak main-main, bisa bikin dada ini sesak. Bahkan saya sempat baca di sebuah laman situs otomotif kalau harga motor incaran saya itu ditawarkan sampai 17 juta.

Meski mahal untuk ukuran motor Honda Astrea Legenda, pada ahirnya saya tetap beli karena memang mau saya jadikan motor klangenan. Ada tiga alasan kenapa saya tetep nekat beli.

Pertama, motor yang saya beli itu dijual dengan harga yang lumayan miring dari harga kisaran, jadi ya nggak 17 juta juga (untuk detailnya nggak perlu saya sebut lah). Kebetulan kenalan saya sedang butuh uang dan dia nggak ngerti harga pasaran. Hehe.

Kedua, motor ini lumayan irit. Maklum, masih pakai transmisi manual yang sangat efisien penggunaan bahan bakarnya dibandingkan motor matic. Selain itu, Honda Astrea Legenda juga memiliki kapasitas mesin hanya sebesar 99 cc.

Dengan bodi motor yang sangat ringan jelas motor ini bisa menembus 150 kilometer hanya dengan satu liter bensin plus didorong sambil ngomel-ngomel.

Ketiga, dan ini menjadi yang terpenting. Warna motor ini berwarna oranye. Warna yang sangat jarang ada di Honda Astrea Legenda. Jarang, karena motor Honda Astrea Legenda yang berwarna oranye emang cuman motornya Pak Pos. Iya, iya, motor yang saya beli itu memang beneran bekas punya Pak Pos.

Baca juga:  Menyulap Fisik Honda Tiger Menjadi Seperti Honda CB

Makanya, selain warnanya yang oranye, motor saya itu masih nempel dengan gagah stiker dan lambang kebesaran PT Pos Indonesia.

Saya sangat senang dengan motor ini karena menawarkan banyak sekali kemudahan di jalanan. Beberapa kelebihan itu kayak kalau mau blusukan ke mana-mana, saya lebih aman karena sering dikira tukang pos tak berseragam.

Masuk perumahan teman atau kampung manapun tak pernah dicurigai maling apalagi sampai diminta ninggal KTP. Jadi berasa kayak pakai plat nomor polisi atau tentara gitu lah. Bebas akses ke mana-mana.

Bahkan, di jalan raya rasa percaya diri saya tumbuh ketika ada cegatan polisi. Sangat-sangat jarang saya diberhentikan untuk ditanya surat-surat kendaraan bermotor. Mungkin pikir Polisi, “Mana ada BUMN sampai telat bayar pajak motor dinasnya?”

Belum dengan di parkiran. Sejak saya pakai Honda Astrea Legenda bekas pos ini, saya tak pernah lagi didatangi tukang parkir. Mau itu parkir di ATM, parkir di Indomaret, di toko-toko besar, bahkan di parkiran Malioboro pun saya cukup melambaikan tangan sok kenal.

Bahkan kalaupun saya harus ke mal saya selalu parkir di tempat bongkar muat atau ojek online parkir. Lumayan banget loh ini motor, bisa bikin saya bebas biaya parkir. Saya rasa, kalau dua tahun motor ini bebas parkir terus, wah lama-lama bisa balik modal juga ini motor.

Kelebihan ini belum dengan kalau saya ke tongkrongan pakai motor ini. Ya maklum, status saya sebagai pengangguran karena pandemi akan teralihkan dengan pertanyaan…

“Sudah lama, Rus, kerja di Kantor Pos?”

Saya akan mesam-mesem nggak menjawab. Biar dia menyimpulkan sendiri lah.

Padahal kalau yang nanya mau googling bentar aja, motor Honda Astrea Legenda tua begini sudah nggak jadi motor operasional PT Pos Indonesia sejak lama. Bahkan teman saya ini nggak tahu, kenapa pelat nomornya nggak berwarna merah.

Duh, duh, Pakdeee, PT Pos Indonesia kan BUMN, bukan kantor PNS. Tepok pantat, eh, jidat deh saya.

Baca juga:  Pentingnya Perempuan Tahu Soal Otomotif Biar Nggak Ditipu Saat Servis di Bengkel

Mereka tentu bakal semakin kaget kalau motor yang saya bawa ini bisa berharga sampai 17 juta. Mayoritas teman-teman saya akan kompak kalau itu harga yang kelewat mahal.

Yaelah, kan kenapa cuman masalah warna kok jadi lebih mahal? Masalah warna kenapa nggak dicat sendiri aja? Kan murah tinggal beli cat dan dibawa ke bengkel? Terus urus suratnya ke samsat, paling berapa habisnya, nggak sampai 17 juta.

Nah gini ini temen-temen saya yang nggak ngerti motor, susah dibilangin. Terus kalau cuman bolong jadi mahal kenapa tuh daun semangka nggak di bolongin sendiri terus bilang semangka bolong biar laku berjuta juta kayak tanaman janda bolong?

Meski begitu, di balik segala kelebihannya, ternyata motor ini punya permasalahan yang sangat pelik. Bukan, bukan soal mesin. Ini urusan stigma yang malah merepotkan saya sendiri.

Jadi pada suatu malam saya diajak teman saya ke tempat hiburan malam di Jogja. Teman saya itu ngajak saya ke sebuah tempat karaoke yang paling keren di Jogja.

Saking senangnya atas ajakan teman saya tadi, haaa otomatis saya langsung nyusul dong. Sampai lupa mandi dan lupa makan. Bahkan saya lupa kalau motor yang saya pakai adalah motor Honda Astrea Legenda bekas PT Pos Indonesia dengan warna oranye menyala.

Begitu masuk gerbang parkiran karaoekan, saya dihadang oleh security. Ditanya-tanya keperluannya apa. Mau kirim paket ke siapa? Kok ada orang ngirim paket ke tempat karaokean?

Di tanya-tanya begitu sama security ya tentu saya sempat bingung. Ya akhirnya saya jawab aja kalau saya memang mau karaokean. Ya iyalah, memangnya saya mau ngapain lagi? Kirim paket sound system?

Meski sempat ada selisih paham dikit, akhirnya saya diperbolehkan masuk.

Begitu berhasil masuk ke dalam, teman saya ini ternyata pakai jasa ladies club. Dan saya tahu betul, beberapa ladies club yang ada di ruangan saya itu tadi sempat melihat saya berselisih paham dengan security di depan.

Entah kenapa, saya dicuekin dari awal sampai mau akhir sama ladies club. Saya awalnya tak curiga-curiga amat. Tapi kok ladies club ini konsennya cuma ngelayanin teman-teman saya ya? Rasanya saya kayak jadi obat nyamuk di dalem situ.

Baca juga:  Tahun Baru Saja Belum, Yamaha Sudah Merilis All New Nmax 155

Setelah saya pikir-pikir lagi, barangkali ladies club ini merasa sungkan sama saya karena saya dikira adalah Pak Pos. Mungkin mereka juga mikir, wah kalau urusan sama Pak Pos, nanti masalah nggak ya? Akhirnya pelayanan mereka ke saya pun nggak ada sama sekali.

Ditambah, saya juga menyadari, kalau saya macem-macem di sini, bisa-bisa saya mencoreng nama baik PT Pos Indonesia?

Waduh, kok jadi malah jadi beban berat begini buat saya. Padahal kan saya cuma beli motor Honda Astrea Legenda bekas Pak Pos buat asyik-asyik. Udah gitu doang, nggak lebih nggak kurang. Lah ini kok malah saya jadi merasa perlu menjaga reputasi PT Pos Indonesia sih?

Akhirnya saya pun pamit pura-pura kencing, lalu memilih pulang diam-diam. Saya khawatir, kalau motor Honda Astrea Legenda bekas Pak Pos ini sampai diketahui orang parkir di karaoekan bisa jadi masalah buat PT Pos Indonesia.

Ya, bisa aja kan ada orang dari kantor BUMN lain lihat…

“Wah, ngawur banget ini Pak Pos. Mau karaokean aja pakai motor dinas. Merusak reputasi kantor pos ini namanya.”

Waduuuh.

Akhirnya, memahami beban berat yang harus saya pikul dengan memakai motor Honda Astrea Legenda bekas Pak Pos ini, saya putuskan untuk menjual motor ini. Atau minimal, motor ini jangan saya pakai-pakai lagi. Bahaya.

Karena harganya mahal dan jadi agak susah ngejualnya, saya pun akhirnya berpikir bakal kasih motor ini ke bapak saya di kampung. Toh, bentar lagi bapak saya ulang tahun. Lumayan kan, ulang tahun di kasih motor sama anaknya, meski itu motor bekas PT Pos Indonesia.

Ya biar kalau saya ditanya, “Bapakmu kerja apa?”

“Tuh lihat aja motornya.”

“Oh, bapakmu itu Pak Pos ya?”

“Iya, nyicil motornya dulu tapi.”

BACA JUGA Tips Step Motor dari Pengalaman Goblok Saya Dorong Motor Mogok Sepanjang Solo-Jogja dan tulisan Rusli Hariyanto lainnya.