Selama ini, burung merpati sering digambarkan sebagai hewan yang setia, pada titik tertentu, ia bahkan menjadi simbol kesetiaan. Hal ini tentu lumrah sebab selama ini, merpati memang dikenal sebagai hewan sejauh apa pun dia terbang, ia akan kembali ke tempat pasangan tetapnya. Bahkan dipercaya burung merpati akan selalu setia hanya pada satu pasangan.

Lantas, apakah benar seperti itu? Ternyata tidak, Sodarasodaraku sebangsa dan setanah air. Burung merpati memang dikenal loyal kepada pasangannya, tapi itu tak selalu benar sebab burung merpati, terutama jantan, punya kecenderungan untuk “selingkuh” saat si betina mengerami telurnya.

Hewan yang benar-benar disebut sebagai hewan yang setia sejatinya justru buaya, sebab buaya diketahui hanya kawin sekali seumur hidup. Itulah sebabnya, dalam budaya betawi, roti buaya dijadikan sebagai salah satu hantaran sebab ia melambangkan kesetiaan.

Anehnya, pria yang sering selingkuh justru mendapat julukan buaya darat, padahal pada kenyataannya, buaya justru sangat-sangat setia.

Yah, begitulah…, dunia hewan memang sering kali tak adil dan penuh mispersepsi.

Komentar
Add Friend
No more articles