Diyakini atau tidak, perkara garam adalah perkara yang amat krusial. Bayangkan, jika tak ada garam, masakan akan jadi kurang sedap. Jika masakan kurang sedap, para suami akan lebih memilih makan di luar. Jika suami banyak makan di luar, hubungan dengan istri akan makin merenggang. Jika hubungan suami istri makin merenggang, maka akan bisa menimbulkan perceraian. Jika timbul perceraian, maka anak-anaknya bakal tidak terurus dengan maksimal. Jika anak-anak tidak terurus dengan maksimal, maka generasi muda akan terancam. Jika generasi muda terancam, maka negara dalam bahaya besar.

Lihat, betapa karena urusan garam semata, sebuah negara bisa sampai terancam.

Karenanya, tak berlebihan jika menyebut petani garam tradisional adalah profesi yang mungkin punya derajat tinggi di mata Tuhan. Mereka berjuang untuk kemaslahatan negara melalui rasa asin yang dihasilkan oleh garam mereka. Bagi mereka, bertani garam bukan sekadar pekerjaan, melainkan jalan jihad.

Membikin garam bukan pekerjaan yang mudah. Tak banyak orang yang cukup sabar dan telaten untuk menjalaninya.

Untuk bisa menghasilkan garam, para petani harus menjemur air laut di semacam petak-petak sawah yang rata. Air laut ini dijemur agar menguap dan meninggalkan kristal-kristal garam. Bayangkan, ketika manusia lain sibuk mengeringkan air mata, para petani garam harus sibuk mengeringkan air laut.

Proses penjemuran ini memerlukan waktu sampai berhari hari. Nah, kristal garam yang terbentuk ini kemudian dicuci agar kotoran yang terbawa air laut bisa dihilangkan. Setelah dicuci bersih, kristal ini kemudian dijemur kembali agar kering dan baru kemudian siap dikemas dan dijual.

Dengan hasil kerjanya yang berat dan penuh ketelatenan ini, petani garam kerap harus gigit jari, sebab harga garam produksinya kerap diserap dengan harga murah di pasaran. Kadang tak sampai seribu rupiah untuk setiap plastiknya. Harga yang kerap tidak sebanding dengan usaha yang sudah dikeluarkan.

BACA JUGA:  Lulusan Hukum yang Paling Cocok Jadi Petani Jaman Now

Namun begitu, banyak dari para petani ini tetap sabar dan menjalani laku hidupnya sebagai petani garam, yah, walau jumlahnya setiap waktu semakin berkurang. Maklum, memang lebih enak menjadi pembeli garam ketimbang petani garam. Semua orang waras paham betul akan hal itu.

Yah, begitulah. Jalan jihad memang tak pernah indah.

INFOGRAFIK petani garam mojok

Komentar
Add Friend
No more articles